• 7.5.19

    Kisah Tentang Benda-benda Mati yang Pernah Kita Sayangi


    Dear readers, sudah dua tahun saya nggak puasa karena menyusui. Alhamdulillah tahun ini bisa mulai puasa lagi karena sudah sukses weaning with love, pas banget ya nggak usah diet paska menyusui karena perut dibawa puasa langsung kempes, lemak horizontal berganti dengan otot perut vertikal seperti dahulu kala, sebelum hamil hihi.  Saya berharap semoga puasa tahun ini membawa keberkahan dan melatih kesabaran dalam menahan nafsu duniawi, mengingat saudara-saudara kita masih banyak yang kelaparan, hiks. 

    Mumpung Gen banyak yang ngasuh jadi saya produktif banget nih nulis blog. Tiba-tiba aja bangun tidur keingetan sama kisah Marie Kondo yang hp nya tiba-tiba mati setelah tidak digunakan. Jadi beberapa bulan lalu saya suka banget baca bukunya Marie Kondo yang terkenal itu. Dalam buku tersebut, saya tidak terlalu fokus pada cara Marie melipat baju dan jangan pikir Marie yang akan bebenah untuk kliennya, tapi saya justru mendapat insight baru soal  seni bebenah, sampai buka fengshui dulu saat mendekor kamar. 

    Marie pernah berkisah tentang pengalaman ajaibnya yang diluar nalar. Dulu Marie punya hp kesayangan yang ia rawat dengan baik, saat akan ugrade hp, Marie mengirim sms ke hp lamanya tersebut, isi pesannya adalah ungkapan terima kasih atas jasa hp tersebut selama ini telah menemaninya dan Marie sangat suka sekali dengan hp jadul tersebut. Setelah Marie membaca sms dari hp lamanya tersebut, tiba-tiba hp nya mati dan nggak bisa dihidupkan kembali. Duh, benda mati yang kita sayang pun seolah punya nyawa dan bilang, tugasku telah selesai, selamat tinggal, lalu mati kemudian.

    Ternyata hal tersebut selalu saya dan Suami alami. Setiap hp yg udah kita kasihin ke orang, tiba-tiba rusak atau mati begitu saja! Saya jarang ganti hp, bisa 2 sampai 4 tahun baru ganti, kondisinya masih mulus, beterai belum drop dan ganti juga karena kebutuhan harus upgrade ke hp baru. Daripada dibuang sayang, saya kasihkan ke saudara atau keluarga, tapi anehnya hp-hp tersebut suka rusak atau bahkan mati hiks.


    Hp Sony Ericsson seri T zaman SMK kelas dua yang merupakan hp pertama saya, ketika dikasihkan batere nya drop seketika kemudian Hp Sony Ericsson Yendo, di akhir kuliah memang saya kurang menyukainya karena bukan android dan nggak tersedia fitur wifi cuma bertahan setahun lebih, tiba-tiba error sendiri. 

    Hp LG L3, hp android pertama saya hasil menang kuis, harusnya hadiahnya Summer trip ke Korea, tapi karena hadiah dibatalkan, uangnya saya beliin hp. Hp LG itu imut banget, saya suka dan pernah nggak sengaja kecebur wc, tapi hp itu tetap beroperasi dengan baik. Namun saat dikasihin eh malah rusak. 

    Kemudian saya menang kuis dapet hp Xiaomi redmi 1 yang dipakai selama 2 tahun. Setelah punya anak, Suami membelikan hp Xiaomi redmi note 4 yang sekarang saya pakai. Otomatis redmi 1 saya kasihkan ke Mama, sambil menunggu Mama datang ngambil hp, kira-kira seminggu kemudian, hp redmi yang saya matikan itu setelah diterima Mama langsung ngedrop baterai nya, padahal hp itu nggak rusak sama sekali, masa sih saya kasih hp butut, toh Mama cuma butuh WA saja kan.

    Saat saya dapat redmi 1 itu, ada rezeki nomplok saya dapat kuis lagi menang hp android Samsung J1 yang saya berikan ke Suami, hp lama Suami namanya Asiafone, dikasihin lah ke saudara. Saat diberikan tiba-tiba baterai nya kembung, menggendut gitu, miris. Padahal sebelumnya baterainya baik-baik saja. 

    Mungkin karena kita suka, kita sayang dan merawatnya dengan baik, kondisi hp akan tetep bagus, tapi ketika dikasihin tiba-tiba batrenya drop lah, error, bahkan mati. Selain hp, bass nya Suami juga tiba-tiba jatuh, patah sendiri ketika bass legendaris tersebut sudah tidak bisa mengimbangi skill suami lagi. Komputernya Suami yang juga sudah tidak bisa mengimbangi membuat musik juga tidak bisa nyala saat diberikan kepada adik. Kok bisa gitu ya?

    Kalau ngasih nggak ikhlas sih nggak mungkin ya, karena kita selalu mendapat gantinya terlebih dahulu yang lebih bagus. Lagian ngasihnya juga masih layak pakai, bukan barang rusak yang dikasih, tapi ajaibnya setiap dikasihin ke orang selalu aja nggak bertahan lama. Tapi pertanyaannya, kenapa dengan baju atau sepatu, barang-barang lain kok nggak rusak?

    Saya membereskan berkantung-kantung baju dan sepatu yang sudah tidak menimbukan spark joy, daripada tidak berfaedah dan dihisab kelak, lebih baik saya sumbangkan saja. Awalnya ke saudara, nanti kalau mereka tidak suka bisa disumbangkan untuk orang lain yang membutuhkan. Seneng deh ketemu baju-baju lama yang dipakai orang lain, seolah baju itu bahagia tak disimpan di lemari mulu. Apakah karena baju dan sepatu tidak selengket kita dengan hp? chemistry nya kurang? Emang sih saya tipe yang apik gitu, nggak pernah nge-charge sambil pakai, selalu dimatikan di pagi hari, sehingga baterai nya awet. 


    Saya baru sadar sekarang, tepatnya kemarin. Jadi agak sedih nggak sempet bilang makasih secara formalπŸ˜ŒπŸ™πŸΌπŸ˜­ ke benda-benda yang udah kita sayang, padahal hp saya sudah menghasilkan banyak uang πŸ˜‚. Benda aja bisa rusak padahal kita udah ikhlas, bagaimana dengan hubungan yang tidak baik antar sesama manusia ya? Misal pacar selingkuh apakah harus kita ikhlasin supaya error? lol.  

    Setiap benda emang ada umurnya, bukan bermaksud aliran dinamisme ya, tapi berkaca dari pengalaman tersebut saya harus:
    • Bersyukur atas apa yang dimiliki
    • Membeli apa yang dibutuhkan
    • Membeli karena kita suka dan akan kita gunakan
    • Merawat apapun yang kita sayang dan telah membantu mempermudah hidup kita
    • Mengucapkan rasa terima kasih pada benda yang akan disumbangkan
    Melalui blog ini saya jadi ingin bilang makasih ke semua benda yang pernah saya sukai, saya pakai dan rawat, sampai jumpa lagi! So, apakah teman-teman punya benda kesayangan? pernah mengalami hal serupa? Pembaca kece selalu menuliskan komentarnya. 

    Read more:

    13 comments:

    1. wah rezeki mb San dapat mulu HP jadi bisa berbagi terus yah, aku ga pernah tahu keadaan barang yang sudah dikasih sih mba jadi ga tau apakah penerima barangnya itu merawat atau ga hehehe..

      ReplyDelete
    2. kalau dulu semasa SMA saya juga punya benda mati yang saya sayangi yaitu HP Nokia 3230 dan bertahan sampai saya masuk perguruan tinggi Negeri di Kota Makassar...

      ReplyDelete
    3. Alhamdulilah bebsqiii.. selalu dimudahkan rezekinya lewat blog yach.. semoga kita bisa sukses dari blog ya kak San..

      ReplyDelete
    4. Loh .., kok bisa gitu, ya πŸ€” ?.
      Benda kesayangan yang semula baik-baik saja, begitu berpindah tangan kepemilikan bisa rusak 😱 ...

      Mungkin si benda ngga rela kali ya ditinggal jauh dengan orang yang udah menyayanginya selama ini ..

      ReplyDelete
    5. Eh iya, bener juga ya. saya juga kalau ganti hape, hape lama dikasihkan ke keluarga malah nggak lama kemudian mereka laporan kalau handphonenya rusak, alias mati gitu aja padahal nggak ada kebanting atau kemasukan air.

      Dulu sangking sayangnya dengan barang malah suka saya kasihin nama. Terus kalau rusak masih suka saya simpan dengan alasan "banyak kenangan". Tapi sekarang berkat Marie Kondo juga, kalau sudah nggak guna barangnya ya dibuang, hahah.

      ReplyDelete
    6. Nah iya, sama kayak Herva, aku pun kalo udah dikasihin, jarang tahu keadaan barang tsb. Eh pernah sih, ngasih aksesories gitu. Orang itu yang minta. Padahal kesukaan aku. Aku kasihin aja karena mungkin dia lebih perlu. Eh malah disemena-menakan. Sedih deh :(

      ReplyDelete
    7. Dulu aku semua baju2 bayi raya karena merupakan spark of joy aku & emang masih lucu2, meski sempet ngga mau punya anak lagi, tapi baju2 itu tetep aku simpen. Ternyata hamil lagi & perempuan, alhamdulillah baju2 itu bisa dipake lagi hahahah. Kl urusan HP blm pernah ngalamin seperti marie kondo atau sandra, karena aku ganti HP pasti setelah koit ngga bisa digunain lagi :D

      ReplyDelete
    8. Belum baca buku Marie Kondo, baca artikel ini jadi diingatkan untuk berterima kasih pada benda-benda yang sudah mendampingi dan membantu saya dalam segala hal, terima kasih, tulisannya bagus banget

      ReplyDelete
    9. Duh jadi inget jadul.. aku ada sepasang sendal selop kulit dari bahan suede, warna coklat. Sukaaaa banget, tapi ilang, huaaaa... Dan memang berjasan banget, hiks... Selamat tinggal, terima kasih ya sendal

      ReplyDelete
    10. Aku jadi ingat baju-baju lamaku yang ada di gudang, teh...
      Rasanya...sudah waktunya aku sumbangkan yaa...
      Mau nunggu sampai kapan bakalan dipakai lagi...

      Tapi,
      ada rasa gak enak, kalau baju-baju itu hasil jerih payah Ibu yang menjahitkannya.

      ReplyDelete
    11. Wah kesimpulan nya keren nih membeli karena butuh bukan Krn ingin ya...p rada2 susah memang hehe apalagi kalau pas ada uang..heu

      ReplyDelete
    12. Sering menang kuis ya, rezekinya bagus ya. Saya biasanya ganti HP kalau emang udah matot gak bisa dipakai lagi

      ReplyDelete
    13. kalo utk hp aku termasuk awet. biasanya baru ganti kalo memang kemampuannya udh turun banget, ato udh eror, biasanya sih 3-4 thn. tp memang, sering bgt pas diksh ke org lain, lgs rusak :D. cm aku lbh seneng ngasihnya ke anak2 biasanya mba. jd ga terlalu ngerasa gmn gitu kalo tiba2 rusak hahahaha....

      kalo brg2 lain, aku tuh koleksi tas. jd bisa dibilang banyk di rumah, dan sbnrnya banyak juga yg blm aku pakai. sayang sih memang... tp krn ini koleksi, kok ya mau diksh, suka mikir wkwkwkwk.. tp mungkin kalo nanti tempat utk menyimpannya udh terlalu penuh, aku lbh milih utk ksh ke orang sih supaya bisa ksh tempat ke tas yg baru.

      ReplyDelete

    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES