• 19.12.17

    Ternyata Begini Rasanya Menjadi Seorang Ibu


    Mulai terasa ya Moms, suasana menyambut Hari Ibu, ternyata menjadi seorang Ibu zaman now ada tantangan tersendiri sekaligus ladang kebaikan bagi saya. Ada perasaan bahagia tak terkira, rasa bingung karena belum mengerti apa-apa soal bayi, bahkan saya kadang sedih sendiri. Tapi menjadi Ibu juga tidak se-seram "Rasain ya nanti kalau kamu punya anak".

    Setelah menikah, saya dan Suami memang merencanakan punya anak setelah 1 atau 2 tahun lagi. Orang bilang kami menunda, padahal kami juga menanti bibit unggul sambil pacaran setelah menikah, karena kami enggak mau asal punya anak dan enggak mau jadi orang tua yang asal-asalan.

    Akhirnya setelah 3 tahun ulang tahun pernikahan, Baby G lahir dengan proses yang nyaman, tenang dan mudah. Saya menyebutnya Melahirkan sambil tersenyum karena saya masih bisa membayangkan hal-hal indah saat menerima gelombang cinta. Melahirkan Baby G bukan akhir tapi awal segalanya, merubah saya dan Suami ke arah yang lebih baik, kami belajar bersabar dan bersyukur.

    Menjadi seorang Ibu, memang salah satu hal paling menakjubkan dalam hidup saya. Lalu apa saja suka-suka menjadi seorang Mami dan rasanya punya anak pertama...
    ❤ Bahagia banget deh akhirnya baby lahir ke dunia, setelah lebih dari 37 minggu ada di rahim Mami, Baby G launching ke dunia yang penuh warna.
    ❤ Begitu banyak doa dan hadiah untuk Mami dan terutama buat Baby G, dia adalah anak pembawa rezeki yang halal, berkah dan banyak!
    ❤ Setelah Mama saya pulang, baru kerasa benar-benar ngurus anak sendiri tanpa helper, kadang sedih, kadang happy dan banyak bingung, takut tidak bisa memberikan yang terbaik untuk Baby G.
    ❤ Setelah melahirkan saya khawatir tentang perubahan fisik tapi syukurlah badan kembali langsing dan tidak ada stretchmarks.
    ❤ Ujian pertama punya baby itu adalah ketika saya belum siap begadang dan kami diganggu setan Diapers kotor.
    ❤ Ujian kedua adalah saat saya sakit cacar, tidak bisa memeluk, menggendong dan menangis setiap menyusui karena takut Baby G ketularan, Alhamdulillah Tuhan Maha Tahu, Baby G selalu sehat.
    ❤ Ternyata kunci sukses ASI Eksklusif adalah Mami harus, tenang, nyaman dan kenyang hahah, Mami harus makan enak dan sehat. Mami harus percaya diri :)
    ❤ Senang rasanya kalau ada yang memuji anak kita dan sangat sedih rasanya kalau ada yang mencela anak kita, padahal Baby G manusia suci kan?
    ❤ Belajar. Mami harus terus belajar, tidak boleh membandingkan milestone anak, karena setiap anak itu unik dan berbeda.
    ❤ Mami jadi lebih suka online shop untuk belanja, terutama membeli kebutuhan Baby G.
    ❤ Mami udah santai banget kalau Baby G nangis, udah biasa haha. Tapi Baby G jarang nangis sih, paling sehari 2 kali, asal jangan sendirian.
    ❤ Kalau Mami Papi tenang, Baby G juga kooperatif dan mudah di sounding :)
    ❤ Waktu Mimihnya bilang, "Gen, sama Mimih aja ya. Mami kerja lagi". Gen langsung nangis dong, bonding nya udah kuat kali ya, hmm tapi Mami akan mendukung keputusan Mami-mami yang lain karena menjadi Ibu bukan sebuah kompetisi, semua pasti yang terbaik untuk anak.
    ❤ Mami kekeuh tapi masih bisa fleksible, kayak lebih pilih clodi daripada keseringan pospak, enggak nyetok Sufor demi ASIX, riweuh bikin MPASI homemade setiap pagi :)
    ❤ Kenapa sih Mami mau repot? Tanggung repot enggak ada helper, lagian ngurus anak dan masak buat anak bakal sampai gede, bisa karena terbiasa :)
    ❤ Mami enggak kangen ngajar dan menggambar? Mami udah puas 5 tahun kerja dan 3 tempat berbeda, sekarang fokus untuk Baby G dan Papi karena berkarya mah bisa sampai Nenek-nenek.
    ❤ Alhamdulillah Mami masih bisa Me time kok, menulis, ikutan kuis, masak enak, hand lettering saat Baby G bobo.
    ❤ Mami dan Papi pengen jadi orang pertama yang melihat berbagai milestone Baby G, karena golden age nya cuma sekali.
    ❤ Mami enggak kesepian, masih bisa bersosialisasi dengan tetangga kesayangan yang baik hati.
    ❤ Ternyata mengasuh anak itu tidak semudah berseloroh kapan atuh punya anak?
    ❤ Sekarang Mami baru sadar kalau kenapa di dunia ini ada anak tunggal? Atau hanya ingin punya anak 1 saja, quality is better than quantity.
    ❤ Kata Pak Aam, anak itu bukan lucu-lucuan doang, tapi tanggung jawab dunia akhirat.
    ❤ Terima kasih Tuhan sudah memilih Mami dan Papi menjadi orang tua nya Gentra, semoga kami senantiasa sehat lahir dan batin, mampu amanah dalam mengasuh dan mendidik Gentra menjadi pribadi yang unggul dan bermanfaat bagi semesta, aamiin.



    Selamat Hari Ibu ya, tetap semangat, karena kita adalah Ibu yang sempurna, yang dipilihkan Tuhan untuk mengemban amanah terbesar dalam hidup.


    Sudah baca ini belum?

    14 comments:

    1. setuju banget mba sama semua poin di atas, saya juga ngalamin soalnya. Walau melelahkan tapi jadi ibu itu membahagiakan :D

      ReplyDelete
    2. Kyaaaa samaaak mb san, akupun lebih nyaman ngurus tanpa diintervensi hihi, soale kdg klo ada yg ngegerecokin cara mengurus anak dg cara komen doang tanpa ikut membantu bikin diri ini masi suka naik darah walo seringe cuma ngempet dlm hati hahaaa, hiks hiks...ini sebulan masi dibantu helper, tp alamaaak ngapa rasanya jd riweh...kurang bebas mo ngapa ngapain, mungkin karena selama ini aku ngerasa nyaman tanpa art. pingin cepet2 bisa pulih trus abis sebulan niat ingsun pingin ngurus mandiri bareng pak su...lebih bebas

      ReplyDelete
    3. Selamat hari ibu mami gentra, semoga sehat & bahagia selalu :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. Makasih Bunda Jav dan Rahsya

        Delete
    4. selamat jadi ibu baru... selamat memasuki dunia yang baru dan penuh keajaiban ...
      senoga baby G jadi anak yang sholeh...

      ReplyDelete
    5. Hehehe soal ada yang "mencela" anak kita tu dulu jg sering saya dapat, tentang anak kurtus lha, blm bisa ini itu lah, hehe. Harus banyak sabar2 emang ya jd ibu plus berjiwa besar :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Harus disikat orang-orang sok perfect kek gitu wkwk

        Delete
    6. bahagianyaaaaa.. semoga aku juga bisa menyusul jadi ibu :)

      ReplyDelete
    7. waktu ngurus anak pertama banyak kali komen dari orang2 bikin aku pusing sendiri mba San :p dan sekarang untuk anak kedua keknya aku lebih tenang deh semoga bisa tambah sabar dan banyak belajar lagi :)

      btw akupun sejak punya anak pertama canduan belanja online hahaha

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya santai aja Teh Bella cantik, hadapi semua dengan senyuman hha

        Delete

    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES