• 11.12.17

    Piknik di Hutan Batu Kuda Gunung Manglayang


    Dear Travelmate, libur long week end di awal bulan Desember lalu, kalian kemana saja? Kalau saya, Suami dan Baby G liburan dadakan ke rumah Nenek nya Baby G, kebetulan Nenek dan Kakek baru tiba dari luar kota, jadi ini adalah waktu yang pas untuk bersantai dari rutinitas dan berkumpul bersama keluarga tercinta.

    Kebetulan rumah Nenek dan Kakeknya Baby G itu di kaki Gunung Manglayang, Bandung Timur. Kami dari arah Bandung Barat menempuh perjalanan selama 2 jam dengan kendaraan roda 4. Syukurlah, hari Jumat sore itu jalanan tidak terlalu macet sehingga Magrib, kami sudah sampai di rumah Nenek.

    Ada beberapa tempat wisata alam yang bisa dikunjungi di sekitar Gunung Manglayang, yang saya tahu ada Curug Cilengkrang dan Wana Wisata Batu Kuda. Melihat foto-foto Instagramable punya adik yang pernah ke Batu Kuda, saya tertarik dan ingin sekali refreshing kesana, kebetulan hari Sabtu Kakeknya Baby G pulang ke rumah jadi hari Minggu kami sekeluarga dan para Tetangga kesayangan mengadakan Botram (makan bareng, istilah Orang Sunda) dadakan ke Batu Kuda yeay!


    Wana Wisata Batu Kuda berada di lereng Gunung Manglayang. Tepatnya di Kampung Cikoneng, Desa Cibiru Wetan, Kecamatan Cileunyi, Bandung, Jawa Barat. Wisata alam di Bandung Timur ini merupakan kawasan hutan pinus yang luasnya mencapai 20 Hektare.

    Wana Wisata Batu Kuda berada di ketinggian 1150-1300 mdpl. Kawasan ini berada di bawah pengawasan Perhutani Unit III Jawa Barat. Wisatawan yang datang ke sini biasanya untuk hiking, kemping atau sekedar menikmati udara pegunungan yang sejuk dan menyegarkan pikiran. Nah, kami pilih opsi refreshing deh soalnya untuk menuju Batu Kuda nya sendiri, harus hiking lagi sejauh 700 meter dan yang lebih jauh lagi ada Batu Keraton dan Batu Tumpeng.

    Ada beberapa alternatif jalan yang bisa dilalui untuk menuju Batu Kuda, bisa dari arah Ujung Berung, Cilengkrang 1, Cipadung maupun Cibiru. Dari rumah Nenek yang berada di Cilengkrang 1 menuju Batu Kuda, membutuhkan waktu sekitar 30 menit dengan Jeep. Jalanannya sendiri sudah bagus, banyak tanjakan namun tidak terlalu banyak tikungan, ikuti saja jalan utama dan petunjuk Google Maps atau tanya penduduk lokal karena tidak akan nyasar sepertinya. Sayang sekali, jalan yang tadinya cukup untuk 2 mobil, semakin mendekati gerbang wisata, jalannya semakin mengecil dan hanya cukup 1 mobil.

    Saat ada tanjakan, Jeep kami tidak kuat sehingga beberapa penumpang harus turun terlebih dahulu. Syukurlah, ada rombongan Pesepeda yang baik hati menolong kami sehingga kami bisa sampai dengan selamat. Setelah sampai pintu gerbang, nanti akan ada penagih tiket yang kebanyakan adalah warga sekitar, tiketnya sendiri dibawah Rp 10.000/orang dan ada tambahan biaya Parkir kendaraan.


    Fasilitas Wana Wisata Batu Kuda ada Warung, Toilet, Mushola, Outbond Manglayang Jungle Place, kuda tunggang biar kerasa kali ya sensasi Batu Kuda nya hehe dan adapula sewa Hammock Rp 20.000 sepuasnya. Sayang saat kami kesana sedang ada acara musik yang suaranya keras sekali. Menurut saya lebih baik mendengar lagu Sunda, klasik atau Jazz kalau di gunung seperti ini.


    Bayangan Hutan Pinus yang tenang sangan terganggu oleh acara musik tersebut, banyak pengunjung tidak masalah tapi acara musik nya itu loh kurang cocok jika diadakan di Pegunungan yang sangat dijaga kearifannya oleh warga sekitar yang cinta budaya nenek moyang. Sedih sekali ketika kesana sangat berisik, bau asap, bau rokok dan banyak sampah, hiks.

    Botram
    Kami mencari tempat yang jauh dari panggung supaya lebih nyaman, kemudian kami menikmati makanan yang dibawa, meski hidangan sederhana, tapi sangat istimewa jika dinikmati bersama keluarga. Jangan takut kelaparan karena disini banyak tukang jajan seperti telur gulung ala anak SD, Pizza, Burger dan yang menarik adalah Pisang, Nanas dan Nangka yang dicelup ke dalam coklat, rasanya mengingatkan saya pada Es Lilin Bandung zaman SD hehe, segar dan enak sekali, harganya hanya Rp 1000-2000 saja.


    Bagaimana dengan Baby G? Dia anteng banget, tidur, sama sekali tidak menangis dan tidak rewel. Namanya juga bayi alami hehe. Jika Travelmate mau mengajak bayi jalan-jalan ke hutan atau gunung, jangan lupa membawa perlengkapan bayi ya, terutama alas tidur, diapering dan minyak telon, tapi Baby G enggak digigit nyamuk kok.



    Jarang banget loh kami foto bertiga

    Setelah puas menikmati keindahan alam dan mengabadikannya lewat foto, kami pulang dan selesai pula acara musik keras itu huhu. Saya dan Suami senang sekali bisa liburan 4 hari 3 malam, cuaca cerah dan sangat bersahabat.




    Ini adalah pertama kali Baby G diajak ke hutan, tapi sehari-hari kami mengajarkannya untuk dekat dengan alam karena di rumah, kami punya rooftop garden untuk tempat nongkrong nya hehe. Manfaat mengajak bayi jalan-jalan ke alam itu banyak banget! kita jadi bisa mengajarkan pentingnya bersyukur atas ciptaan Tuhan dan ikut menjaga kelestarian lingkungan, bayi bisa menghirup udara segar, melihat pemandangan baru, mempererat bonding dan melatih kecerdasan naturalis nya sejak kecil. Yuk ajak anakmu cintai alam dan negerinya, sampai jumpa di liburan selanjutnya! Terima kasih.

    Udah lama Momskie enggak selfie ala ala


    Wefie wif Mom

    Perjalanan ke Barat, punya bayi 1

    Sudah baca ini belum?

    26 comments:

    1. aduh hutan pinus itu sungguh bikin suka, suara dari pohonnya punya sensai sendiri

      ReplyDelete
    2. Ah jadi pengen ke Malang deh hehe..

      ReplyDelete
      Replies
      1. Mari budayakan membaca sebelum komen hehe

        Delete
    3. Salah fokus sama kata 'botram'. 😆 salam kenal teteh

      ReplyDelete
    4. Mantappp sissss... Saya jadi pengen ikutan kesana.. alam banget yaaa tempatnyaaa.. Semoga aja someday bisa kesana, nice share sisttt

      ReplyDelete
      Replies
      1. Sini sist buat lokasi pemotretan ootd model mu

        Delete
    5. Kok, jadi kangen es lilinnya ya, Teh :D
      Sekarang mah udah segitu ya, keinget kalau zaman kecil dulu, ah es lilin 100 rupiah.an aja.. hehe

      Wah, sepertinya dedek kecilnya menikmati liburan, sampe-sampe anteng dan tak rewel. Setuju, Teh. Jangankan ke hutan atau gunung. Ke taman juga terkadang perlu juga bawa perlengkapan bayi ya, Teh. Ya, misalnya saja tempat tidur, jikalau sewaktu-waktu membutuhkan. Ya, itu mah pengalaman lihat saudara gitu..he

      Selfie ala-ala apa itu, Teh..he
      Suasananya adem, pantesan aja baby G betah.

      Btw, ini template baru lagi ya, Teh?

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya kalo udah ada baby jadi kayak bawa rumah, iya template baru nih, makasih udah baca ya :)

        Delete
    6. Aih momskiiinya muda banget hihii.
      Cakep deh tulisannya ^^. Nggak gitu jauh ya ini lokasinyaaa.. baby G anteng itu calon traveler :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya nih bawaan pas hamil, Mommynya seneng main hahah

        Delete
    7. Pemandanganya bagus banget

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya enggak nyangka Cilengkrang poenya

        Delete
    8. Ahh batu juga tempat ngadem dan olah raga aku. Bahkan sampe ke puncak manglayangnya, seruu...

      Mamaku di Panghegar belakang Borma Cipadung, kalo lagi pengen ke hutan tinggal ke atas lewat cilengkrang ato cibiru. Hayu atuh, kapan2 janjian ke batu kuda, kita ngeindomie plus bala2 di bawah pohon pinus saan. hihii

      ReplyDelete
      Replies
      1. Wah deketan ya rumah mamah kita, duh kalo ke puncak busui belum sanggup nih Teh hehhehh hayu atuh kapan2 ngebolang bareng^^

        Delete
    9. Aaa teh Sandra kayak masih abg ih *salfok :D

      Tempatnya enakeun gitu adem-adem gimana gitu liatnya. Aku jadi ingin. Nanti mau nyobain ah. Murah juga biaya masuknya hihi.

      Makasih infonya teh

      ReplyDelete
      Replies
      1. Makasih say aku terharu dibilang abg wkkwkw

        Iya kapan2 main sini, deket lah dari Nagreg mah

        Delete
    10. Ah, cakeep banget tempatnya mbak. Dan makan-makan bareng di sana pastilah sangat menyenangkan.. :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya Mba, kayak di hutan Pinus Jogja dan Lembang

        Delete
    11. Kemarin ngebolang ke Bandung blm sampe ke Wisata Batu Kuda, sayang padahal bagus pemandangan dan nyaman banget liat foto2nya.

      Duh ada es lilin pula, jd kangen masa kecil yg kalo ke majalengka selalu dibeliin es lilin sm Embu

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya sist emang agak jauh dari jalan raya, harus pake motor biar enak jalan-jalannya :)

        Delete
      2. Keren keren mba, aku suka wisata alam seperti ini :)

        Delete
    12. sha orang bandung tapi belom pernah ke sini teh :P

      teh sandraaa, kaya masih gadis. cantik pisaaan

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya say kapan-kapan hiking kesini ya :) Alhamdulillah, nuhun Shaa

        Delete
    13. Segernya makan es lilin sambil duduk menikmati pemandangan hutan pinus yang teduh :)

      Cheers,
      Dee - heydeerahma.com

      ReplyDelete

    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES