Skip to main content

[Dream Job] Sarjana enggak berangkat kerja?


Enggak berangkat kerja? Sarjana kok diam di rumah~

Hai ladies, akhir-akhir ini saya sering banget ditanya sama orang sekitar: Enggak berangkat kerja?

Saya jawab: Tidak, tersenyum dan berlalu <<<repeat>>> karena saya bukan tenaga kesehatan dan prajurit ya bersyukur aja ada di rumah (((Hidup itu tidak harus selalu memuaskan orang lain)))

Memang susah untuk menjelaskannya karena terkadang orang terdekat justru tidak membutuhkan nasihat. Istilahnya, lebih mudah menasihati orang lain ketimbang yang terdekat. Energi yang se frekuensi akan dipertemukan, kebaikan akan dibalas dengan kebaikan, itulah janji Tuhan semesta.

Kelar Smk, saya masuk Upi lewat jalur Pmdk, lulus tepat waktu padahal jurusannya enggak begitu saya sukai banget sih, biasa aja hueheh. Pengennya dulu masuk Seni Rupa tapi apa daya, saya tak berlatih, tidak ada motivator yang mengarahkan, sampai mau lulus kuliah pun saya masih bingung harus gimana nantinya? Cita-cita sih selalu nulis : Seniman & Penulis aamiin.

Alhamdulillah ketemu orang yang hebat yang biasa dipanggil Suami, beliau mengarahkan saya untuk mencari passion saya yaitu Seni. Saya suka menggambar! Saya mulai menggambar lagi, sampai akhirnya sebulan setelah wisuda saya diterima sebagai Drawing Teacher! Padahal kuliahnya Manajemen Bisnis. Dari tempat kerja tersebutlah saya semangat belajar menggambar dan semakin bulat keinginan untuk jadi seniman. Meskipun kadang diketawain kalo seniman itu bajunya kucel, gonrong, jorok padahalmah banyak kok seniman yang rapi, tajir, karyanya mendunia dan senang berbagi!

Baca juga Passionable Couple Story 

Setelah menikah, saya tidak kuat LDR sama Suami, akhirnya saya resign dan ikut suami, kemudian saya menjadi Guru Honorer di sekolah Swasta, gajinya kecil banget, enggak seperempatnya dari Gaji waktu di Bandung (Padahal gaji di Bandung juga biasa aja, enggak gede2 banget hahha). Nah honor ngajar itu saya kasih ke Mamah semuanya, kebayang dong seolah saya kerja tapi enggak menghasilkan materi, seolah kerja tapi masih minta suami. Tenang, rezeki setelah menikah selalu ada, selama Suami, orang tua dan mertua ikhlas, insya allah rezeki Tuhan itu Maha luas, malah tiap Annive kami selalu honeymoon. Pas kerja fulltime boro-boro bisa piknik mulu heheh

Dua tahun ngajar honorer aku enggak kuat shay, bukan karena muridnya berpotensi seperti awkarin awkawkawk, tapi saya merasa ini bukan tempat saya, saya takut tidak akan berkembang, saya ingin fokus meraih passion dan mimpi saya!

Saya resign dan kini hanya mengajar 1-3 kali seminggu di sebuah sanggar menggambar, honornya juga jauh lebih besar dengan jam kerja yang sedikit sehingga lebih banyak waktu berada di rumah! Saat kami berdua bekerja fulltime, memang penghasilan bertambah tapi pengeluaran membludak karena cape lah, males masak lah akhirnya beli makan lagi, boros!

Fyi, kata Kabayan Nyintreuk, Pendidikan tidak ada hubungannya dengan kekayaan tapi sangat berhubungan dengan pola pikir.

Untungnya orang tua kami mengerti, jadi tidak mempermasalahkan status Sarjana, belum punya baby tapi lebih banyak "diam" di rumah. Lalu sekarang aktivitas di rumah ngapain aja?


Saya usahakan bangun pagi
Membuat air kesehatan atau makan buah-buahan
Pillow Talk dengan suami
Masak sarapan dan menyiapkan bekal makan siang
Mengantar suami
Berdoa untuk kesuksesan kami
Beberes Rumah
Kegiatan menyenangkan, bisa bisnis, zumba, nulis blog, melukis, nonton Drama Korea, membaca buku atau mengajar gambar, shopping, nyalon, luluran, maskeran, ketemu teman dll
Masak lagi buat makan malam
Quality time lagi sama suami, bisa nonton, main musik, jalan-jalan, gardening bahkan pillow talk lagi sampai tertidur atau saya yang tidur duluan hihi.

Saya lebih sehat, seksi dan bahagia sekarang, mungkin teman-teman yang belum bertemu dengan passion nya bisa ngulik hobi nya, tapi hobi saja tidak cukup, jika terus ditekuni, enggak pernah bosen, mau melakukannya meski tak dibayar bahkan rela keluar uang demi hasrat yang selalu membuat bahagia, baru itu namanya passion.

Nah berawal dari passion tersebut, kita akan lebih mudah dalam mengatur aktifitas apa saja untuk sehari-hari. Bahkan bisa jadi passion kita adalah sumber rezeki kita, saya dituntut untuk seimbang dalam mengutamakan keluarga dan dihibur oleh si passion, setelah urusan rumah beres baru deh saya bisa menyalurkan hobi saya, bukan kah pekerjaan yang paling menyenangkan adalah hobi yang di bayar kata Kang Emil?

Lagi lagi Suami saya menyuruh membuat blog, sekarang sudah terlihat hasilnya dari hobi menulis, melukis, yang penting kan halal dan berkah menjemput rezeki dari rumah. Jadi, dream job saya adalah Ibu rumah tangga sekaligus Guru Seni Rupa yang passionable. Sudahkah kamu menemukan pekerjaan impian? Good luck ya!


Jika belum bisa memberi pekerjaan untuk orang lain, buatlah pekerjaan mengasyikan untuk diri sendiri..agar seumur hidup kamu tidak pernah merasakan lelah bekerja.

Reward - Review - Repeat

(Sandra artsense:2016)

Comments

  1. Setuju banget dengan quote terakhirnya. Keren banget. Btw, saya juga begitu. Sering dicibir gegara gak kerja kantoran. Sarjana kok di rumah aja. Heuheu... gak tau aja mereka kalo kerjaan saya banyak. Hihi... Banyak di rumah juga bisa produktif, ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Teh Nia, toss ya iya tergantung orang nya menej waktu soalnya semua orang punya waktu sama tapi mengaturnya yg berbeda. Makasih banget udah baca

      Delete
  2. Bahagia banget pastinya ya mak, kalo bisa 'kerja' sesuai passion. Apalagi kalo dapet full support dari suami. Btw, lukisannya bagus banget maaaaak.. <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheu makasih Mak salam kenal, semoga emak bisa berkarya sesuai passion juga aamiin

      Delete
  3. Bagus tulisannya..
    Udah ketemu passion nya ingin jadi travel blogger , tapi ya gitu .. Masih harus usaha yang banyak buat ngeraihnya.. Btw kapan-kapan meet up yuk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai sist sama aku juga pengen jadi travel blogger (((sagala blogger weh hehe))) semoga sukses ya shay hayu ah meet up yeayyy

      Delete
  4. Bagus tulisannya..
    Udah ketemu passion nya ingin jadi travel blogger , tapi ya gitu .. Masih harus usaha yang banyak buat ngeraihnya.. Btw kapan-kapan meet up yuk :D

    ReplyDelete
  5. Aku yg tiap hari kerja, rasanya... ngiri sama yg di rumahhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Witri salam kenal... Gapapa mak ada kalanya bekerja membantu Suami dan karir impian itu mulia, apalagi kalau rumah juga tetap terurus dengan baik :)

      Delete
  6. Aku juga pengen nulis mba cita2 penulis hahaha wlw skrg cuman bisa nulis laporan ttg orang tp seenggaknya bisa ngasah passion :)
    Mba keren gambarnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penying kerjaan beres dan passion tersalurkan yes, btw makasih banyak yaaa Mba

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

Pengalaman USG di Cimahi

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Citra Spotless White Glow Facial Foam

[Review] Marina Body Scrub, Bright and Fresh

[Review] Sisir Pelurus Rambut