Skip to main content

[Sharing] Menyusui Saat Terkena Cacar Air



Hello Pejuang ASI, berasa baru aja kemaren pekan ASI saya sharing pengalaman menyusui anak pertama tanpa hambatan, nah sekarang ada sedikit drama menyusui, bukan drama sih tapi lebih ke galau dan ujian menyusui karena saya enggak punya stok ASIP. Sebenarnya saya paling males cerita yang sedih-sedih tapi karena blog itu bisa berbagi informasi, semoga pengalaman saya bermanfaat buat Mommies yang lain ya aamiin.


Minggu kemarin saya merasa enggak enak badan, pusing pala Barbie, sakit badan dan kalau makan apapun rasa nya ngilu, pas Senin pagi saya ngaca di dekat pelipis ada lenting seperti jerawat, saya ingat saat mandi pagi pakai air hangat ada jerawat di bokong, maklum saya bukan tipe orang yang mudah terpapar jerawat. Ya Alloh apakah ini yang disebut CACAR?? Saya WA Suami, WA Mama mana Mama lagi di luar kota, katanya saya pernah CACAR, kok sekarang kena lagi? Oh berarti dulu bukan cacar kayaknya hmmm inimah ketularan anggota keluarga yang lagi cacar. Saat capek, imun turun, gampang masuk virus, hiks.


Kemudian saya nangis, mikir gak karuan, gimana baby, dia kan masih 2 bulan, sumpah saya down banget kala itu, lalu saya WA Teh Dwi, Bidan temen Suami juga, kata Teh Dwi kayaknya positif cacar dari foto yang saya kirim. Teh Dwi lebih parah malah, beliau terkena cacar sehabis melahirkan caesar, ketularan dari anak kecil yang nengok katanya baru sembuh cacar, enggak tanggung-tanggung Ibunda Teh Dwi juga kena cacar, tapi Dsa nya menyuruh tetap menyusui newborn yang waktu itu masih kuning di rumah sakit, Alhamdulillah anak beliau enggak ketularan sampai cacarnya sembuh. Kemudian Teh Dwi ngasih tips dan menenangkan saya agar tetap bisa menyusui baby.


Oke, karena baby enggak ada yang ngurus, saya terpaksa tetap kontak dengan baby, tetap mandiin dan menggendongnya, saya hanya tidak boleh menciumnya hiks, 3 minggu kayaknya enggak boleh nyium anak sendiri hiks.

Sore tiba, setelah 2 tahun enggak pernah jajan ke dokter (kecuali Obgyn & Dentist) saya diantar Papi ke Klinik Dokter Jaga di Komplek Permata Cimahi yang buka dari jam 8 pagi - 8 malam biayanya kemarin habis Rp 170.000. Waktu dulu hamil 9 bulan pernah nganter Papi berobat kesini, karena kesal dengan panjangnya antrian kalau pakai Asuransi.


Cukup menunggu 30 menit saya dipanggil kemudian masuk, saya bilang sepertinya ketularan cacar sambil memperlihatkan lentingan di jempol kanan.
D: Ada panas enggak?
S: Enggak sih cuma enggak enak badan, sakit badan dari kemarin.
D: Kalau Cacar biasanya enggak langsung ke jari tapi di wajah, belakang telinga dan badan, yaudah periksa dulu
Pas di buka, baru percaya deh, untung cepat ke Dokter, tekanan darah normal tapi saya juga sariawan huaaa.
D: Ini Suaminya? (Melihat Papi, asek disangka belum kewong)
S: Iya Dok
D: Saya resepkan obat cacarnya untuk 5 hari ke depan ya, bisa enggak ini ada obat yang sehari 5x, malam ini harus diminum 3x jadi dua jam sekali? (ebuset).
S: Iya bisa Dok
D: Ini ada Antibiotik 3x sehari harus habis, Obat nyeri atau demam 3x sehari, obat gatal 1x sehari, obat sariawan 3x sehari, salep nya 5x sehari (ebuset2). Sudah punya anak?
S: Sudah (nada mellow), dua bulan dok. (Wajah belum punya buntut)
D: Duh, besok masih akan muncul lagi, nambah lagi tapi lusa enggak akan ada, obatnya aman jadi masih bisa menyusui.
S: Aamiin, semoga Dok.
D: Nanti pulang makan bubur saja dulu, malem seka tepuk-tepuk pake handuk, jangan digosok ya, air nya pakai Dettol. Cacar itu menularnya justru saat sudah mengering, debu nempel, terbang, nyebar.
S: Ok Dok, makasih banyak ya.


Alhamdulillah Dokter Evi namanya, baik, optimis dan mantap banget deh, beneran saya terapkan saran beliau jadi cacar enggak berasa cacar, enggak panas/ demam/ sakit badan, cuma gatal dikit ya maklum cuma seka doang dan enggak keramas wkwk, lenting-lenting di hari ketiga tidak bertambah, malah kering, kayaknya orang enggak akan percaya saya sakit cacar karena lentingnya sedikit dan kecil-kecil, Tuhan Maha tahu ya saya ngurus anak tanpa helper.

Tapi yang saya khawatirkan itu justru baby G, saya enggak mau menularkan penyakit ke anak. Saya browsing banyak kok yang tetap menyusui saat cacar, karena ASI akan memproduksi antibodi jika Ibunya sakit infeksi. Berikut adalah Tips sukses menyusui ketika Ibu terkena cacar/herpes:
  1. Jangan panik, oke sehari mellow enggak apa-apa deh namanya juga New Mom ngurus New Born secara mandiri.
  2. Segera ke Dokter karena obat cacar itu akan lebih optimal jika diminum sebelum 72 jam dari pertama kali lenting-lenting muncul.
  3. Minum obat dan patuhi nasihat Dokter.
  4. Menyusui pakai masker, baby juga pakai sarung tangan lagi karena ada lenting di payudara. Usahakan pakai sarung tangan saat megang bayi, tapi susah bok! Tangan saya keriput karena keringetan, Bismillah aja.
  5. Pisahkan tidur sementara hiks, jangan mencium baby hiks.
  6. Lenting jangan digaruk, kalau pecah takutnya nyebar.
  7. Pasrah dan ikhlas, kalau sampai baby ketularan segera ke Dokter.
  8. Jauhkan bumil, busui, baby, kiddos dari orang yang sedang cacar.
  9. Sebaiknya vaksin cacar sebelum hamil.
  10. Senantiasa berdoa dan makan yang banyak biar cepet sembuh!

Awalnya saya khawatir akan estetika wajah tapi itumah cincai lah ya, bingung, sedih dan galau banget karena enggak ada yang mandiin baby, tetangga yang bisa lagi ke luar kota. Ada hikmah luar biasa dibalik ini semua, jangan bergantung pada makhluk nanti kecewa, minta tolong lah pada Tuhan agar diberi kesehatan, kemudahan dan rezeki yang melimpah. Alhamdulillah saat cacar saya dapat produk H2 Healthy & Happiness fair skin, whitening dan sun care nya senilai 650k cihuy rezeki Ibu menyusui yang abis kena cacar nanti perawatan makin glowing deh hehe, cacar hilang rezeki datang! Tunggu review nya ya!

Jika ada yang bilang lebih baik diri sendiri atau Suami yang sakit daripada baby sakit, kenapa enggak berdoa yang baik aja agar semuanya senantiasa sehat selalu. Alhamdulillah saya sudah semakin sehat, Moms pernah mengalami hal serupa? Sharing dong, semoga Wonder Mom sehat selalu ya aamiin.


Baca juga:

Comments

  1. jangan jadi pikiran sayaaanng.. iklaskan dan semoga km cepet sehat gegen sehat jugaaa :)
    semangat mami hamidunaeeeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin makasih tante cantik^^

      Delete
  2. Wah hebat smangat bgt menyusuinya, sy Alhamdulillah saat menyusui dulu 22nya ga penah kena masalah kesehatan yg cukup serius, btw keren itu gambar2nya ajarin dong teh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah semoga enggak ada drama ya Teh, saya dikasih tahu Teh Tian, instan kok

      Delete
  3. sehat terus yaaa teh Sandra,

    ReplyDelete
  4. huaaa ga boleh cium baby :( kebayang kan bayi 2 bulan lagi lucu2 nya banget. Get well soon ya teehhh :)

    ReplyDelete
  5. Alhamdulilah y mba San langsung gercep ke Dokter dan yang aku suka dokternya kasih obat pro menyusui :) jadi susui baby G jalan terusss semoga selalu sehat y mba sekeluarga aamiin

    ReplyDelete
  6. Nggak nyium baby selama tiga minggu itu berat deh. Hikkksss T.T

    ReplyDelete
  7. Waa.. jadi deg2an bacanya. Sekarang gmn San? Moga debay ga ketularan aamiin.. Keep healty yaa.. jaga kesehatan n imunitas tubuh.. sekarang cacar, campak n rubella lagi berjangkit nampaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah cepet sembuhnya, ia aamiin semoga ga nular Unn, iya semoga kita sehat selalu yaaa

      Delete
  8. aduh, aku kok ngebayanginnya ngeri2 sedep ya mak. Badan lagi gak enak gitu, tapi harus nyusuin, tapi worry juga anak ketularan. hiks... semoga emak dan si baby sehat2 selalu yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makaasih doanya Mak^^ Alhamdulillah gak kerasa sakitnya, cuma worry aja sama c baby bala bala hee

      Delete
  9. Semoga mama dan babynya selalu sehat... Kalau kemarin dua anakku yang kena cacar air beruntun mbak... Dr kakaknya dan ketika kakak sembuh giliran adiknya. Karena emang gak vaksin varicella sih anak-anak, huhu. Tapi mereka gak sampai minum obat karena alhamdulillah anak-anak gak sampai mempengaruhi makan dan kegiatan lain. Jadi walau belum boleh sekolah selama 2minggu mereka tetep ceria main di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih doanya, semoga keluarga Mba sehat juga yaaa aamiin

      Delete
  10. Hwuaa semoga cepet sembuh ya (& semoga ga nular ke dede bayi heuheu). Karantina dulu atuh ya? Lagi musim apa ya cacar, tetangga & sodara juga pada kena cacar euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di rumah ada 3 yang kena Teh, makasih doanya ya^^

      Delete
  11. Semangat yaa! Algamdulillah dapet rezeki ibu shalih yaa ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makasih Teteh^^

      Delete
  12. Luar biasa,bener yak kayaknya pepatah yang bilang"mak gak boleh sakit." Soalnya gitu harus multi talented,aku aja belum punya bayi lagi sakit tuh kayaknya gimana gitu,thank you sharenya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Ibu itu gak boleh sakit hehe sama2 ya

      Delete
  13. Semoga cepat sembuh, Teh :)

    ReplyDelete
  14. Ya ampun terus gmn sekarang? Semoga cpt sembuh ya... Keren ih, punya bayi, sakit, tp tetep produktif ngeblog...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sehat, tak ada bekas cacar hehe btw kalo ga ngeblog, saya bisa stress Teh haha

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

Pengalaman USG di Cimahi

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Citra Spotless White Glow Facial Foam

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

[Review] Marina Body Scrub, Bright and Fresh

[Review] Kosmetik Inez

[Review] Vitamin E

Coretan Sore: Arisan Yay or Nay