Skip to main content

#CoretanSiang || 3 Bulan Menjadi Mami Muda


Siang Mahmud alias Mamah Muda? Apa kabar? Semoga senantiasa dalam lindungan Tuhan, sehat, kuat dan bahagia selalu dalam menjalani rutinitas terutama saat merawat dan mengasuh si kecil.


Saya mau berbagi cerita tentang perkembangan mental saya sebagai New Mom dan Milestone New Born Baby G. Perasaan saya terlahir sebagai "Ibu baru" tentunya plong dan bahagia ya, 37w baby dalam kandungan telah terlahir ke dunia, hari-hari pertama saya masih berasa mimpi sadar enggak sadar sudah sukses melahirkan dengan mudah dan cepat.

Kemudian saya dilanda kebingungan karena belum pernah merawat bayi, menggendong anak kecil saja jarang banget. Saya ingat waktu punya adik bungsu, tapi saat itu saya masih berusia 8 tahun jadi tidak memperhatikan bagaimana merawat bayi, yang saya ingat waktu itu sering di suruh cebokin adik, jadi sampai sekarang enggak jijik-an lah masalah itu mah.

Syukurlah sampai hari ke 7, Mama menginap dan membantu, sebenarnya Mama menawarkan bantuan agar saya tinggakl di rumah Mama dulu, tapi bagaimana dengan Papi? Masa disuruh makan Indomie tiap hari? Kan kasihan. Ya sudah, dengan pede saya tolak halus bantuan tersebut karena Papi memang kerja nya daerah dekat rumah. Kalau sama Mama terus kapan saya mandiri nya? Enak nya tinggal sama ortu kalau misal kebelet atau mau mandi, kita bisa nitip bahkan bisa kencan ke Bioskop kali ya. Tapi enaknya ngurus baby sendiri tuh puas, bonding kita ke anak lebih lekat dan minim intervensi. Hidup tuh jangan gini-gini aja, saya dan papi harus naik tingkat.

Mama pulang ke rumah karena harus mengurus Aqiqah baby G, kami tidak sempat membuat syukuran di rumah jadi Mama cukup masak, bagi nasi kotak ke Tetangga, yang penting sudah menunaikan kewajiban dan doa nya sampai ke langit.

Setelah Mama pulang, drama pun datang haha, saya keringetan waktu pertama kali mandiin baby G yang aktif suka nendang (nejeh-nejeh), alhasil berat badan saya cepat sekali turun, jadi baby naik kiloannya, saya turun banyak. Hampir setiap malam sampai lebaran kami begadang, bukan begadang nonon semata atau pipis ya tapi baby nangis. Awalnya panik kalau baby nangis, lama-lama biasa, gimana lagi anak saya bukan Nabi Isa, menangis jadi bentuk komunikasi utama. Terkadang hal tersebut membuat saya dan papi berdebat karena kami sama-sama kelelahan, apalagi itu bulan ramadhan, papi mengambil alih pekerjaan rumah, harus ngantor, lagi puasa, malam kebagian begadang pula. Bagi saya masa-masa itu adalah nightmare, luka jahitan saat lahiran saja masih nyut-nyutan dan makin gatal, enggak sanggup gendong baby lama-lama.


Terkadang saya biarin baby nangis jika di apa-apain nggak berhenti juga nangisnya. Mungkin saya dibilang kejam karena tidur saat baby nangis, tapi saya tegaskan kalau saya bukan Perempuan pemalesan yang enggak mau gendong anak, segala cara telah saya lakukan, gendong sambil sholawatan, baca ayat suci tapi saya juga manusia biasa yang lelah karena enggak cuma ngurus baby, tapi masak dan kerjaan khas Ibu rumah tangga lainnya harus tetap di kerjakan kan? Kami memang enggak punya pembantu, ngurus baby sendiri, makanya kalau ada yang komen aneh-aneh sikat aja lah, mereka juga enggak ngasih saya makanan biar saya enggak usah masak, hati-hati ya kalau ngomong sama bumil dan busui, kenapa coba banyak yang baby blues dan depresi post partum? Tanya saja ke diri sendiri? Cukup perhatian kah? Untung saya punya blog, bisa berekspresi.

Sesekali Adik Ipar dan Mertua membantu menenangkan baby, entah kenapa baby lebih anteng di gendong ibu-ibu expert haha, enggak kayak saya dan papi yang kurus banyak tulang kali ya jadi enggak hangat huhu. Saya sounding baby agar tidur jam 8 malam, bangun nonon jam 12 sekalian ganti diaper, nanti nonon lagi jam 3, kalau mau yeye jam 7 pagi aja biar di diaper sekalian mandi hehe Alhamdulillah baby nurut. 

Setelah 40 hari, saat lebaran baby tidak ngajak begadang lagi, sudah teratur tidur jam 8 malam yes! Banyak hal yang saya kangenin yang sekarang belum bisa dilakoni karena ada baby, untung dulu pacaran setelah nikah, kebayang kan udah punya anak, pemandangan hanyalah pintu, hiburan dari hp dan radio, beli telor ke Borma aja udah hepi banget haha.

Kapan kita spa lagi?

Jika ortu lain tidak mau anaknya cepat tumbuh, kami ingin dia tumbuh dengan cepat dan baik karena Mami udah enggak sabar pengen jalan-jalan lagi haha. Jenuh sih ya setiap hari kayak gini, tapi anak adalah amanah dunia akhirat. Anak enggak bisa milih ortu tapi ortu wajib memberikan yang terbaik bagi anak, tanpa pamrih dan kami enggak mau ngerepotin anak saat kami sudah tua nanti.

Banyak banget pelajaran dan hikmah saat menjadi Mami baru, yang paling penting adalah banyakin syukur dan kurangi keluhan ya. Apalagi saat saya terkena cacar kemarin, rasanya sakit hati banget enggak ada yang mandiin baby, khawatir baby tertular dan Alhamdulillah baby sehat dan kuat. Untuk membuat hari-hari semangat biasanya saya order olshop saja, membeli barang yang diinginkan dan menyenangkan hati. Sampe usia lebih dari 3 bulan baby masih ada aja yang jenguk dan ngasih kado, mulai dari teman kantor, teman SD sampai teman Universitas bahkan teman blogger juga ada, dukungan moril dan materil sangat membantu kecemasan saya. Meskipun teman saya sedikit tapi sangat berkualitas, sekarang saya butuh teman baru lagi karena tetangga nikah dan ikut suami nya hehe.


Milestone baby sendiri jika dibandingkan dengan buku Anti panik mengasuh anak, masih terdapat perbedaan misalnya baby G sudah membuka mata sejak lahir, menangis sambil mengeluarkan air mata di bulan pertama, ada kotoran di matanya yang hilang sendiri saat usia 2 bulan, bercak-bercak merah di wajah lama-lama hilang sendiri, sudah keringetan di usia 1 bulan, biang keringat hilang pakai bedak tabur. Baby sudah kenal Mami dan Papi, sudah mau main mainan putar-putar dan krincingan. Sudah bisa mengangkat kepala saat di tengkurapkan di usia 3 bulan. Setiap hari ada saja keajaiban, kemarin saya tinggal beberapa detik, baby lagi latihan tengkurap tiba-tiba sudah telentang sendiri dan tadi pagi sempat panik karena pertama kalinya baby jatuh dari kasur, saya sempat nangis karena tidak mengamankan baby terlebih dahulu, Alhamdulillah baby masih dilindungi Allah.


Duh random banget ya cerita nya, ini adalah terapi untuk menenangkan diri dari kejadian tadi pagi, gapapa kan sesekali curhat di blog? Sudah bayar domain ini haha. Semoga baby kita sholeh, sehat, kuat, cerdas, gembira dan nurut sama ortu nya ya aamiin!


Artikel terkait:

Comments

  1. Dulu anakku jam 7 malam pasti tidur mba San bangun jam stgh 6 karena tahu emaknya mau kerja :p dan pas 3 bulan cuti begadang aku pun pengen banget anakku cpt gede wkwkwk karena terasa banget siklus yang berantakan mood juga ga kalah berantakan :D
    btw aku juga blm bayar domain niy hahaha ntar ah pas gajian

    ReplyDelete
    Replies
    1. The power of sounding ya Mba^^ tfs

      Delete
  2. Amin ya robbal alamin semoga ggeen terus tidur yang teratur agar maminya bisa jalan2 terus yaa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua akan keliling dunia pada waktunya hahha aamiin babe, hidup teratur dan dikejar duit lah ya^^

      Delete
  3. Apakah sekarang masih keringetan kalau mandiin si baby? hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah expert semenjak cacar hehe

      Delete

Post a Comment