Skip to main content

Perlukah Ibu Rumah Tangga Lanjut S2?



Hello Mommies, beberapa minggu lalu ada teman kuliah saya, sebut saja namanya Meisya (nama sebenarnya hehe) datang ke rumah beserta anak, Suami dan Mama nya tercinta untuk bersilaturahmi sambil nengok baby G. Ditengah obrolan Meisya bertanya apakah saya akan lanjut S2? Gara-gara obrolan tempo hari saya jadi punya ide nulis ini.

Kemudian dengan santai (malasnya), saya bilang belum ada biaya haha. Tapi Meisya dengan semangat membara terus menerus memotivasi saya dan Suami untuk kuliah lagi. Alhamdulillah beberapa teman kuliah kami sedang lanjut S2 di dalam dan di luar negeri bahkan adapula S3, ada juga yang sudah tamat meraih gelar masternya, salutnya lagi diantaranya adalah perempuan, dimana karir tertinggi menurut agama saya adalah Ibu rumah tangga tapi masih semangat mencari ilmu.

Pilihan menjadi Ibu rumah tangga bergelar Sarjana sudah cukup bergengsi ya, apalagi jika anak kita nanti diasuh dengan cinta kasih oleh Master atau Doktor, kebayang kan nanti anaknya mungkin bakal jadi Rektor atau Profesor. Jadi, Perlukah Ibu Rumah Tangga Lanjut S2? Saya setuju  jika IRT lanjut S2 karena mencari ilmu adalah kewajiban, tapi untuk saat ini tidak dulu deh soalnya...

Baby
Ya, saya baru punya baby, bukan mencari alesan tapi emang baby adalah amanah dunia akhirat jadi memang itu alasan utama nya, mungkin bagi Moms yang dibantu Mama nya atau ada Asisten Rumah tangga akan amat sangat terbantu ya, tapi bagi saya dan Suami yang hidup mandiri, makanya belum kebayang riweuhnya punya baby sambil S2, ngurus baby doang saya masih riweuh padahal sudah berbagi tugas dengan Suami.


Biaya
Masalah biaya juga penting karena kami sudah sangat berterima kasih pada Orang Tua yang bukan Sarjana tapi melahirkan anak Sarjana, jadi cukup lah setelah wisuda enggak minta Mama lagi, menikah tanpa hutang dan sekarang hidup tanpa supply Ortu, malah kami ingin selamanya membalas budi pada mereka, sekalipun saya sedang tidak bekerja setelah punya baby. Kami salut lah sama Ortu yang tidak pamrih biayain anaknya sampai ke perguruan tinggi (tinggi sekali). Jadi istilahnya, kalau ada biaya mah udah dari dulu lanjut S2 hehe. 

Apakah bisa jurusannya beda?
Maaf ya, saya sudah malas, jenuh, bosan apalagi ya jika harus melanjutkan kuliah ekonomi, pemasaran, manajemen dkk hehe kenapa? Karena saya sudah belajar sejak di SMK Manajemen Bisnis, jadi wajar lah ya cari ilmu baru. Pengennya sih saya kuliah seni dan design, yang lebih banyak praktiknya daripada teori, teori dan teori. Ilmu nya enggak kepakai dong kalau jadi Ibu rumah tangga? Syukurlah tidak ada ilmu yang sia-sia karena ilmu semasa sekolah dan kuliah saya terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Jadi Istri dan Ibu rumah tangga kan itu Manajer dengan pahala tertinggi? Hehe.


Bagaimana dengan Suami? kalau saya lanjut S2 ya seneng-seneng aja berarti emang itu rezeki saya. Tapi kayaknya saya lebih suka kalau Papi yang lanjut S2 apakah mau ambil Psikologi, Musik, Filsafat atau Budaya, saya jadi tim sukses saja haha. Karena saya lihat Suami lebih siap secara mental dan pengetahuan. Beliau sudah pernah dapat tawaran kuliah di Belanda, Inggris dan Amerika, sayang tidak diambil karena balik lagi soal biaya hidup sehari-hari disana, waktu itu uangnya buat beli mas kawin sih Neneng udah enggak kuat pengen dinikahin Aa hahahha. Tapi kalau rezeki mah tidak akan ketuker kan ya, selama mau memantaskan diri, makanya kalau ada yang mau jadi sponsor boleh deh cek dulu profil Suami saya hehe.


Solusinya? Selain S2, S3 dst ada cara lain enggak buat improve knowledge? Ada banget! Jaman sekarang belajar bisa kapan saja dan dimana saja, paling enggak ada ijasah doang hehe.

Membaca buku
Kita bisa membaca buku berkualitas karena dengan membaca buku, kita bisa melihat dunia sedangkan dengan menulis, dunia akan melihat kita haha. Banyak teman yang tidak pernah likes, comment karya saya di dumay tapi kalau ketemu mereka langsung tahu kesibukan saya sebagai Nusantara artist, Edupreneur dan Lifestyle Blogger ceilehhh haha.



Menulis karya ilmiah
Bukan nulis blog ya haha, tapi kalau kita punya pemikiran cemerlang warbiyazah biasanya sih di luar negeri lebih dihargai, hanya dengan menulis karya ilmiah tetiba bisa dapat gelar Master bahkan Doctor loh tanpa harus capek-capek kuliah, emang ada? Ada banget! Sebutinn enggak ya namanya haha.

Kursus/workshop

Ikuti seminar, kursus atau workshop untuk menambah ilmu baru sesuai dengan passion kita, jadilah emak-emak sosialita sejati yang hakikatnya senang berkarya dan berbagi kebaikan, itulah arti sosialita yang sesungguhnya, bukan Budget Pas-pasan Jajanan Sosilita (tas, sepatu, baju), bukan, bukan itu Moms. Bisa juga bergaul dengan orang yang lebih dewasa dan berpengalaman atau lulusan S2, S3 dst., siapa tahu kita nanti kebawa jenius hehe.

Traveling
Uang bisa dicari, rumah dan mobil bisa dibeli tapi pengalaman kadang hanya sekali dan harus dinikmati semaksimal mungkin. Dengan traveling, kita akan bertemu orang baru, budaya baru, kesempatan baru yang akan memperkaya diri kita, selama travelingnya penuh kontemplasi kesyukuran, bukan selfie dan pamer semata.


Kesimpulannya, untuk saat ini saya belum tahu kapan akan S2, tapi jika ada kesempatan, saya ingin Suami aja dulu yang S2 nanti saya nyusul ngambil jurusan seni hehe. Saya salut banget sama Ibu rumah tangga atau single parent yang semangat meraih gelar Master, semoga ilmunya berkah ya, bisa diamalkan bagi keluarga dan masyarakat luas, aamiin. Btw Teman-teman gimana, ada ide belajar yang fun selain melanjutkan kuliah? Share dong...


Baca juga yuk Smart Moms!

Comments

  1. Saya juga kepikiran pengen S2 setelah beberapa waktu ngejar sertifikasi dulu hehe sekarang malah kepikiran buat S2, mudah2an ada rezekinya,. aamiin

    ReplyDelete
  2. S1 juga belum beres huhu. Tapi pengen banget sih nnti bisa lanjut S2, yang pasti abis nikah aja kali ya haha aamiin..

    ReplyDelete
  3. aduh pengen donk s2.. hehehee.. semuanya sudah diatur oleh Allah mbak sandra.. Sekarang dikasih anak dulu,, Insyaalah jika ada rezeki, dan waktunya pasti akan disegerakan sist..
    Aminnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahh iya bener, anak adalah rezeki, makasih beb doanya

      Delete
  4. mudah2an ada kesempatannya ya teh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin bu Bidan kesayangan

      Delete
  5. Waaaah... S2 pastinya pernah mimpiin sampe menempuh pendidikan itu, tapi ya... alasan kurang lebih sama mbak dan kalau rejekinya nggak di S2 bisa dari yang lain ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu dong hehhe iya kalau rezeki gak akan ditolak ya

      Delete
  6. Hallo...hmm...boleh tahu gak, punya keinginan S2 u apa? Saya dulu IRT, anak 2, menempuh S2 karena dosen. Skrng dosen min S2, dulu belum. Nah, pontang-panting lah. Bikin saya kapok. Skrng dosen dituntut hrs S3, saya udh ogah. Lebih suka menulis buku.
    Oh ya...S2 itu ga belajar skill, lebih ke riset dan penulisan ilmiah. Kalo dulu Ekonomi, mo S2 nya Seni ato Desain, bisa2 aja. Tapi nanti lebih banyak kajian lho...bukan mendesain. Wah, mudah2an ga kepanjangan...Semangaat!...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo juga bu Dosen, karena judulnya tentang Ibu rumah tangga, ya lanjut S2 untuk aktualisasi diri bukan syarat Asdos biar jadi Dosen dst hehe, kan keren tuh anak kita diasuh sama Magister. Tapi gak jamin juga sih ortu kita dulu juga sekolahnya belum tinggi2 amat tapi bisa mendidik anak berkualitas. Oh gitu ya, makasih sharing nya^^ semangat!

      Delete
  7. Hihi jadi inget iklan.. pokonya ibu2 mah harus pinter sekaligus sadar kodrat, gitu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah baru tahu ada iklan gitu Teh hehe

      Delete
  8. saya sdh nyusun tesis mba loh, tinggal 1x ujian tutup dan tercapailah magister itu. saya ibu rumah tangga tulen sebelum masuk kuliah. diperjalanan saya menemukan sebuah komunitas internet marketing yg sampai saat ini menjadi profesi sampingan saya. Perasaan jd mahasiwa S2, ya campur aduk, apalagi dkampus, saya yg HANYA irt sering dapat sindiran dari beberapa dosen dan staf yg mengatakan saya aneh, gila, bodoh karena lanjut S2. Padahal ya, saya lanjut S2 ya pengen ikut wisudax saja. soalx sy pernah kecewakan org tuaku karena berhenti di tengah jalan S2 karena satu dua hal. sy mau kembalikan perasaan bangga itu ke hati org tua saya. meski banyak yg bilang sy aneh, gila, bodoh, ya its okay, mereka hanya bisa nyinyir, toh yg bayar uang spp kan suami saya, bukan mereka hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha Alhamdulillah ya Suami nya bisa jadi sponsor mba, duh ko orang nyari ilmu dinyinyirin sih, udah gak musim ya hehe semangat mba hebat^^

      Delete
  9. Ayoo Mbak Sandra saya semangatin hehehe, kalo ada rejeki lanjut aja Mbak :D ... Saya lagi ngejar beasiswa S3 nich Mbak, hobi sekolah kwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woah hebat mba, makasih ya semoga Mba juga bisa lanjut S3

      Delete
  10. karena aku guru jadi aku termotivasi untuk banyak belaajr termasuk belajar dari murid saya, sejak anak2 dewasa,a ku suka banyak belajar dari traveling berdua suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya belajar bisa dari mana saja, dari pengalaman siapa saja ya Bu, tfs

      Delete
  11. Ya ampun ceu, neneng kuliah masih sampe D3 aja udah ngos-ngosan, apalagi S2 mereun ya.
    Kalo ditanya mau sekolah lagi atau nggak, ya mau sih tapi nggak akademik maunya yang berbau
    seni / industri kreatif. Kecuali kalo dibayarin or dapet beasiswa, dengan senang hati neneng mah mau 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. I agree with u Neneng, semangat semoga ada rezekinya ya aamiin

      Delete
  12. Aku masi usaha bwt sekolah lagi krn aku uda pny planning kedepan ga selamanya kerjanya begini hahaha bahkan klo bisa pgn bgt kyk tmn2 smaku sampe s3 meski dy lny anak udah 4. itu tandanya dia aja bisa pun sama dg aku 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat Ibu HRD kesayangan, betul kalau Ibu itu bisa kita juga pasti bisa yaa aamin

      Delete
  13. duh mak, sejak duduk di bangku sekolah aku termasuk anak malas yang gak gitu suka sama sistem pendidikan di indonesia. jadi akhirnya sampai sekarang underestimate dan selalu percaya, meskipun ga punya titel sarjana (dan faktanya begitu), saya tetap bisa menjadi ibu yang hebat dan pintar dan bisa membantu mendidik anak dirumah dengan cara yang saya punya. kuncinya, rajin cari informasi dan banyak baca buku buat menambah referensi pengetahuan.. <3 tapi, kalau ada rejeki dan kesempatan gak bakalan nolak deh kalau ada kesempatan melanjutkan pendidikan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tfs Mak, iya bukan jaminan juga ya, mari terua mengaktualisasi diri demi buah hati^^ aamiin semoga ada rezeki

      Delete
  14. nah, ini sama pemikirannya dg saya mb. Sebelum nikah saya menggebu2 banget ingin kuliah, tapi setelah mau ada baby jadi mikir... lebih mengutamakan kewajiban dulu, ilmu bisa dicari lewat mana aja ga harus formal kan... thanks sharingnya mb :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaaa tos dulu dong hihi sama dulu saya semangat banget pas ada baby jadi nambah skala prioritas ya, utamakan yang wajib, belajar bisa darimana saja kan

      Delete
  15. Semangat, Saan. Dulu aku juga sempet pengen S2 eh lama-lama surut selain urusan uang ditambah umur *alesan sih ini mah hehehe.*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh, makasih ya da kalau ada biaya dan beasiswa tanpa syarat mah mau aja kan ya wkwk

      Delete
  16. Kalo bicara S2 saya jg pengen banget. Tp kembali lagi tujuannya apa ambil S2 sehingga bs apa yg kujalani nanti gak sia2 dan lebih bermanfaat
    Tp untuk sekarang lbih senang ikut pelatihan yg intinya bs buat pengembangan diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tujuannya kan beda-beda ya Mba, ada yang pengen jadi Dosen/Ilmuwan, adapula yang ingin akutualisasi diri meskipun stay at home sama anak^^ setuju, kalau belum S2 masih ada jalan menuju ibu yang cerdas^^

      Delete
  17. Saya dari sebelum nikah, salah satu cita2nya adalah bisa S2. Sekarang jadi IRT n punya anak. Masih sama cita2nya. Cuma belum sekarang, karena prioritas utama masih anak. Nanti klo anak2nya udah agak gede baru deh mau S2 lagi. Entah kapan itu. Doakan ya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. I agree with u, saling mendoakan ya Mba, aamin semoga cita-cita nya tercapai ya

      Delete
  18. Kebetulan nih aku sebentar lagi mau mulai kuliah s2. Masih single aku ini mbak, jd disuruh sekolah lagi wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah selamat ya, ikut seneng deh!

      Delete
  19. Paling suka travelling. Apalagi road travelling yang berbau adventuring. Bikin bangun tiap pagi selalu berenergi, penuh motivasi, agar tetap bisa sehat dan ... nabung.
    Hahaha...
    Hidup jadi berwarna warni, kayak pelangi!

    ReplyDelete
  20. Ayo, mba, ambil S2, hehehe..walaupun ibu rumah tangga, nggak ada salahnya menambah wawasan,saya pun dulu S2 tujuannya pengen jadi dosen, eh ternyata jadi dosennya anak-anak di rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! Ini tujuan Ibu Rumah Tangga kuliah lagi, jadi Dosen anak-anak nya ya^^ makasih Teh

      Delete
  21. Kalau di Finlandia ada dua kampus yang berbeda, satunya akademik dan satunya lagi applied science.
    Saya juga sedang mempersiapkan untuk melanjutkan S2 tapi di Tampere University of Applied Science, jadi antara materi dan praktek lebih banyak prakteknya.
    Selain itu di universitas ini juga ada course-course singkat tentang bisnis yang bisa diikuti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren Mba bisa sekolah lagi di Negara yang Pendidikannya no. 1 selamat ya^^

      Delete
  22. saya sempet kepikiran mau lanjut S2 tapi sekarang lebih milih sekolah keahlian fashion design yang lebih sesuai dengan passion, hehe... alhamdulillah walaupun masih disambil kerja tapi ngejalaninnya tetap happy :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya juga mau sekolah fashion design, yuo bener passion emang bikin happy^^

      Delete
  23. Ga taw knapa, kok pemikiranku sama kayak km ya hihi, s2 emang prestis, namun aku juga liat dulu prioritas finansial saat ini lebih baik aku alokasikeun ke kebutuhan rt duluw....upgrade diri? Bener apa kt kamu...banyakin baca, kursus ato apa juga ningkatin skill ya...yes hidup tanpa utang itu lebih ngentengin pikiran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss dulu mba, mau S2 atau engga yang penting bermanfaat bagi alam semesta ya^^

      Delete
  24. Dulu setelah lulus S1 dan belum nikah pengen banget lanjut S2 bahkan S3..
    Setelah nikah prioritasnya jadi ganti ^_^
    Sementara biar si suami aja yang lanjut S2 dan sekarang lagi nyelesein thesisnya..alhamdulillah nggak ikut sekolah tapi ikut kecipratan riwehnya soalnya sambil kerja >_<
    Jadi IRT nggak cuman perlu S2 menurut saya, bahkan kalo perlu harus jadi profesor..profesor bidang rumah tangga hehe ^_^

    ReplyDelete

Post a Comment