Skip to main content

Tetap Tenang Meski 34W Posisi Janin Sempat Melintang


Saya menjalani kehamilan yang menyenangkan, badan merasa lebih sehat, masih bisa mengajar dan bearktifitas dan nafsu makan juga baik. Saya rutin melakukan pemeriksaan kehamilan di Bidan dan USG di Dokter. Hingga usia kehamilan 31 minggu, posisi kepala janin sudah di bawah tapi belum masuk panggul.

Namun saat periksa ke Bidan di minggu ke 34, beliau mengatakan bahwa posisi janin sedang melintang dan itu masih wajar karena masih banyak ruang di rahim saya yang belum terisi. Saat itu saya mencoba tetap tenang, kemudian Bu Bidan menyarankan saya banyak sujud, diajak ngobrol baby nya dan tetap makan. Mungkin karena saya selama ini ingin baby lahir kisaran 2,75 kg sampai 3kg kali ya, jadi baby masih kecil, masih bisa muter di rahi msaya atau jangan-jangan karena saya pernah batuk jadi posisi baby berubah, entahlah. 

Memang sebelum periksa saya agak kesulitan jongkok, mandi harus duduk dan pindah ke WC duduk, kaki terasa sakit tapi tidak bengkak dan gerakan janin aktif di sebelah kanan, geli gitu. Saya pernah merasakan kesakitan jika tidur menghadap ke kanan, sampai akhirnya saya terbiasa tidur ke samping kiri dan selalu terbangun jika sadar tidur terlentang atau ke kanan, saya juga harus mengganjal bantal saat tidur agar terasa nyaman.

Setenang-tenangnya Bumil tetap saja ada rasa cemas atau khawatir tidak bisa melahirkan normal. Untungnya saya dan Suami tidak punya hutang dan sudah sedia dana operasi, tapi tetap saja saya agak sedih, saya menangis kenapa baby melintang? Diam-diam saya browsing, hasilnya beragam, ada yang menenangkan dan ada yang bikin tegang. 

Hari-hari saya sedikit dibumbui rasa galau, saya setiap saat mengajak baby bicara, latihan hypnobirthing, senam hamil, memperbanyak sujud dan ibadah serta tetap menjaga nutrisi makanan. Kadang saya optimis karena Suami menguatkan, saat itu saya hanya cerita pada Sahabat saya, karena tidak mau orang lain tahu apalagi ketika harus mengeluh di sosmed, tidak akan menghasilkan uang eh solusi. Saya tutup rapat-rapat keadaan ini hingga Orang Tua datang menjenguk. 

Saya bilang posisi baby sedang melintang, apakah karena dulu Mama saya bilang gini: 7 bulan kepala di bawah, 8 bulan muter, 9 bulan kebawah lagi. Jujur waktu dulu beliau bilang seperti itu saya sangat tidak suka mendengar kalimat negatif, saya sangat optimis dan percaya diri. Akhirnya Mama saya bilang tidak apa-apa, nanti juga kepala ke bawah lagi, Aamiin.

Saya sebelumnya juga sudah membuat hand lettering kalau baby saya berada dalam posisi sempurna saat dilahirkan, yaitu kepala di bawah, posisinya benar dan seharusnya. Bukan hanya baby yang saya ajak ngobrol, tapi juga teman-teman baby seperti tali pusat, plasenta, air ketuban dan selaput, saya mohon kepada Tuhan agar mereka berada di posisi terbaik, menjaga baby dan bekerja sama agar kepala baby masuk panggul.

Terkadang saya berpikir kenapa ya orang-orang yang MBA, lahirannya normal, cepat dan tenang banget? Saya enggak pernah dengar yang MBA melahirkan secara Caesar, sedangkan saya yang menanti selama 3 tahun didera keadaan yang membuat galau. Saya juga teringat kenapa orang-orang jaman dulu selalu melahirkan normal padahal tidak ada teknologi canggih seperti USG, tidak ada buku kehamilan, tidak ada internet, tapi hidup mereka tenang dan melahirkan secara cepat dan alami, bahkan tanpa dibantu siapapun saat melahirkan.

Saya kembali diingatkan oleh Tuhan agar saya bersyukur, orang lain banyak yang sedang diuji musibah yang kalau dibandingkan dengan kegalauan saya tidak ada apa-apanya. Saya juga punya Suami siaga yang selalu menasihati saya agar saya tetap tenang dan yakin bisa melahirkan normal, alami dan gentle birth.

Bukan apa-apa, saya takut mendengar kata operasi karena selain mahal, biasanya masih kurang dipercaya/disupport Nakes jika saat anak kedua ingin VBAC. Ya Allah, ya rahman, ya rahiim, berikanlah ketenangan pada hamba, sehatkan hamba, baby dan Suami, berikanlah kemudahan agar hamba bisa melahirkan secara normal, tolong bantu baby menemukan jalan lahirnya, jadikanlah baby anak yang soleh, sehat sempurna lahir dan batin, cerdas, ceria dan rupawan aamiin.

Saya harus tenang karena masih ada waktu menuju HPL dan bisa juga melahirkan 2 minggu setelah HPL karena hanya Tuhan yang tahu kapan baby siap disambut semesta. Jadi, sekarang saya mulai gerah ditanya kapan lahiran? Kapan rencana lahiran? Saya kan bukan cenayang haha. Saya harus tenang, sadar karena sudah berdoa dan berusaha, saya yakin Tuhan akan memberikan kemudahan dan jalan terbaik bagi saya dan baby.

Baca juga: Melahirkan sambil tersenyum 

Setelah periksa ke Bidan dan Dokter saat 36w, kepala baby Alhamdulillah udah di bawah, tinggal berdoa dan berusaha agar kepala masuk panggul. 


Tulisan ini dibuat sebelum baby lahir lho heheu, mungkin Mommies punya cerita yang sama? Share yuk!

Siapa tahu Mommies butuh ini:

Comments

  1. Pengalaman anak pertama itu posisi melintang juga di 34week, tapi ditenangkan sama dokter karena posisinya pasti akan muter lagi. ^^
    Sehat selalu ya mbak, keep positive.. Semoga dilancarkan hingga persalinan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak makasih ya Alhamdulillah bisa lahiran normal nih^^

      Delete
  2. Alhamdulillah sekarang udah lahir dengan normal, sehat, dan lancar ya San.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh lega banget hehe makasih ya

      Delete
  3. Lancar sampai hari H yaa teh. Btw kalaupun nanti lahiran dg secar, gpp teh. Pengalaman saya, semuanya normal sampai akhirnya malah lahiran dg secar. Awalnya g bs terima, tapi yakin aja kalo semuanya yg terbaik dari Allah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh harus sabar dan ikhlas yang penting kita sudah usaha yang terbaik semampu kita, mau normal atau sc sama2 butuh perjuangan^^

      Delete
  4. Ibu ku melahirkan kakak perempuan saya nyungsang. Karena zaman dulu ga Ada usg rumah sakit jauh akhirnya baby di seperti di puter di dalam, di pjiat2 perutnya pokoknya bidan tp masih mental dgn tradisi dukun beranak 😂
    Akhirnya berhasil dan itu sakitnya luar biasa kata ibu. Beda sama lahir normal lagsung berojol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jaman dulu suka di puter ya saya juga pernah liat video home birth di luar negeri sungsang tapi sukses dan tenang banget

      Delete
  5. Dr awal hamil dan melahirkan, aku masalahnya memang ga mau normal mba.. Dr umur sebulan kandungan udh lgs bilang ama suami, hrs cesar :D. Awal2 dpt dokter yg pro normal, makanya aku lgs pindah ke dokter lain yg mau cesar. Alasannya kenapa, pasti ada, dan menyangkut mama mertuaku :p.. Tapi ya sudalah... Walo memang remeh dan dokternya sndiri lgs ketawa pas aku ksh tau kenapa memilih cesar.. Yg ptgkan si bayi lahir selamat toh :D .makanya dulu aku ga begitu peduliin posisi baby, dan ga mau ikutan senam hamil juga.. :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya Mba semua orang punya pilihan yang terbaik untuk dirinya sendiri ya^^ yang penting hepi dan ga ngerepotin ya

      Delete
  6. Sdh lahiran ya mbk, selmaaattttt,
    Iyup, setuju mmg harus ttp tennag smbil tra berusha dan berdoa ya mbk, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sudah Mba, makasih ya salam kenal^^

      Delete
  7. wah, perjuangan seorang calon ibu memang luar biasa. Keren deh, sampe aktivitas ringan sehari-hari kayak ke wc aja sampe jadi rumit ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jalan susah dan sering kesemutan hehe

      Delete
  8. Aku terkenang banget waktu diwejangin sama papa (mertua). Papa selalu kasih tau, kalau segala sesuatu yang gak terlihat itu, bisa saja terjadi di luar dugaan.

    Tapi yang terpenting, Allah Maha Tahu.

    In syaa allah kalau doa dan usaha sudah maksimal, apapun nanti hasilya, pastilah itu yang terbaik.

    Makanya, papa aku jarang banget percaya 100% sama hasil USG dan lain-lain. Papa lebih menekankan pada takdir Allah.


    *ini ilmu papa yang masih belum bisa aku pahami dan lakukan.
    Kadang aku mengingkarinya dengan berkata, ini kan ilmu...dan dipelajari. Ilmu datangnya dari Allah.
    Kenapa papa gak percaya?


    Yaah,
    Susah memang jadi seseorang yang pasrah seratus persen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba makasih sharingnya ya^^

      Delete
  9. Semoga lancar persalinannya ya teh Sandra, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh Alhamdulillah lancar selamat makasih ya

      Delete
  10. Sip..selamat buat perjuangannya yang sudah sanpai tahap hendak bersalin.

    Saya dan pasangan masih berjuang untuk proses kehamilannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dipermudah ya, aamiin^^

      Delete
  11. Semoga dilancarkan semuanya Amin

    ReplyDelete
  12. Intinya mah mbak sandra harus iklas dan selalu berdoa.. Dan Allah akan memudahkan ya mbak sandraaa

    ReplyDelete
  13. Semoga persalinan bumil Sandra nanti berjalan lancar. Semoga nggak cemas lagi:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah lancar Mba^^ makasih yaaa

      Delete
  14. semoga semuanya lancar ..........

    ReplyDelete
  15. Insha Allah mbak sandra tetap sehat dan semangat dan selalu berpikir positif ya mba..

    ReplyDelete

Post a Comment