Skip to main content

Hari Guru: Pengalaman mengajar


Selamat hari Guru! Terima kasih Bapak-Ibu Guru yang telah mengajarkan ilmu kepada saya, tanpa beliau mungkin saya juga tidak akan menjadi Guru.

Ngomong-ngomong soal Guru, Guru favoritku itu namanya Ibu Euis Honiatri, S.Pd Guru Bahasa Indonesia waktu saya belajar di SMKN 1 Bandung. Sebenernya sebelum memutuskan ikut PMDK UPI jurusan Manajemen Bisnis ada 2 prodi yang membuat tertarik, Seni Rupa dan Bahasa Indonesia. Ibu Euis ini orangnya baik, keibuan, cantik, ramah, Guru banget. Beda lah sama saya yang artistik ini. Kalo boleh jujur rasanya skill mengajar saya masih rendah banget dibanding Ibu Euis ini, orang saya masih suka esmosi kok murid jaman sekarang berani unfollow Gurunya ya? Haha. Kemudian saya menyesal tidak akan pernah memberitahu lagi akun sosmed saya. Saya resign dan mengajar anak-anak kecil yang ga dibolehin punya hp sama ortunya. Aman.

Saya pengen jadi Guru yang sabar dan lemah lembut seperti beliau, ampun susah yo? Mungkin Bu Euis emang sejak kecil pengen jadi Guru jadi menjiwai sekali profesinya. Kalo saya sih dari kecil pengen jadi Seniman, Alhamdulillah udah tercapai lah sambil jadi Guru Gambar. Soalnya kalo udah gede kayak gini, udah lama lulusnya, kerja itu yang penting suka-dapet duit-punya waktu luang. Jurusan bisa diatur selama kita punya keahlian. Tapi ada juga sih yang mempertahankan kerjaannya karena masalah duit buat modalin passion hidupnya. Yang penting semuanya lancar jaya ya?

Ngomong-ngomong soal ngajar saya baru punya sedikit pengalaman:

1. PPL di SMKN 1 Bandung (3 bulan)
Yeay back to my high school, seneng karena bisa ngajar di almamater dan ketemu Guru-gurunya, Alhamdulillah Ibu Euis gak lupa sama saya hahah. Karena waktu itu saya masih Mahasiswa jadi saya belum lihai mengajar, masih demam panggung apalagi anak Smk 1 sekarang makin kritis dan cerdas, beda sama jaman saya dulu. Tapi so far anak-anaknya manis, berteman sampe sekarang di Facebook dan tidak mengganggu.

2. Kursus gambar di Bandung (2 tahun)
Setelah lulus kuliah, saya beberapa kali ikut tes dan wawancara kerja, seringnya sih jadi Guru. Saya tau saya nekat saat nerima kerjaan sebagai Guru gambar karena background saya bukan seni rupa. Saya menolak pekerjaan sebagai Guru IPS, Ekonomi dan Akuntansi di Bimbel terkenal di Bandung yang jaraknya sangat dekat dengan rumah. Di tempat ini saya Kerja full time dari jam 10 sampe setengah 6, No pain no gain, saya naik angkot 3 kali menuju tempat kerja, gaji saya habis untuk kebutuhan keluarga dan juga transport. Pengalaman pahit tersebut terbayar dengan ilmu menggambar dan mewarnai yang saya dapatkan selama disini seneng sih ngajar Art gausah ngapalin yang penting Guru harus banyak praktik, murid disana juga baik-baik, sayang sekali saya harus resign karena ikut Suami.

3. SMK swasta di Cimahi (1,5 tahun)
Abis resign saya ngajar disini, gajinya gak seperempatnya padahal dulu juga gak gede-gede amat. Kebayang kan semua gaji saya dikasihin ke Mama saya, ternyata honor Guru itu kecil banget ya Rp. 20.000/jam dibagi 4 bukan dikali 4 jadi kita dapet honor "seminggu" dibayar "sebulan" eh kebalik deng jadi kita ngajar sebulan di bayar seminggu, sehari juga bisa ludes des des. Miris banget deh, saya kasian sama temen-temen Guru yang baru lulus, mending kalo udah nikah kan bisa minta Suami, saya aja yang dulu Gaji mendekati UMR masih ngerasa kurang ngasih ke Ortu. Salut sama Guru yang ikhlas mengajar di pelosok yang ga minta status PNS karena menurut saya rezeki Tuhan itu maha luas, gak hanya sebatas gaji pegawai tetap seumur hidup. Realitanya kita kuliah bertahun-tahun tapi dibayar seadanya dengan beban yang berat mencerdaskan anak bangsa. Belum lagi kalo murid di sekolah swasta membuat saya shock, biasa sekolah di negeri yang tenang, dateng kesini awk awk, bebas banget sikapnya sama Guru, berani mencela Guru dan main Hp kalo saya lagi ngajar. Gak semua murid kayak gitu sih tapi kebanyakan emang udah ga semangat sekolah, matanya kosong kebanyakan pacaran, pengen kawin, emang kawin itu cuma honeymoon doang? Disana saya bukan Guru favorit karena hidup saya sederhana, penampilan saya biasa aja, baju itu-itu aja, jarang dandan, gapapalah yang penting gak punya hutang yes! Guru favorit disana itu yang modest, fashionable, makeup lover, bawa kendaraan adalah nilai wah. Dulu jaman saya sekolah di sekolah favorit, gak kepikiran Guru punya apa deh, yang ada sibuk belajar heheu. Kebayang kan honor segitu menang banyak? Hehe

4. Bale Seni di Bandung Barat (2 tahun sampe sekarang)
Ini bukan kantor tapi ini keluarga, ada Emak Bigboss yang sosialita abis lah, di sekitar saya yang keliatan wah gak ada apa-apanya dibanding kehidupan ningrat boss besar saya. Kemudian ada Ibu Manajer dan staf-stafnya yang gokil dan kompak. Saya ngerasa gak kerja disini tapi keluar rumah buat nyalurin hobi. Di tempat ini honornya sangat masuk akal, kalo ngajar dibayar kalo enggak ya enggak, part time. Yang pasti honornya berkali lipat dari tempat sebelumnya, jam kerjanya 1-3 kali seminggu maksimal 7 jam seminggu, berasa sehari kerja dalam seminggu. Tempat ini sering mengadakan diskusi seni, pameran dan acara seru lainnya yang bikin saya mengenal pelukis hebat tanah air. Kalo murid-muridnya variatif sih ada yang WNI ada yang WNA, semua agama rukun dan damai.

Pengalaman mengajar tersebut membuat saya harus introspeksi diri, membuat formula mengajar yang menyenangkan dan tentunya kesabaran untuk sanggar gambar milik sendiri, insya Allah... sedangkan projek jangka panjang saya dan suami ingin belajar atau mengajar seni rupa dan musik sambil keliling dunia Aamiin.

Katanya Indonesia bisa punah jika tidak menjaga budayanya, murid-muridku dan ortunya memang bangga jika anaknya bisa berbahasa asing, meskipun kemampuan bahasa Indonesianya masih gagap. Ada 3 cara untuk menghancurkan suatu bangsa yaitu merusak tatanan rumah tangga misalnya dengan menjadikan Istri sebagai wanita karir, syukur kalo jadi kaya tapi kalo masih banyak cicilan sih mending doakan suami. Kemudian hancurkan image publik figure inspiratif, u know lah Aa Gym dan Mario Teguh, orang lebih suka menggosip kan daripada dengar nasihat, Nabi saja banyak yang musuhin apalah artinya kita ini. Yang ketiga hancurkan Pendidikannya dengan memberikan honor yang kecil, duh bisa-bisa di masa depan gak akan ada yang mau jadi Guru karena tuntutan ekonomi -> Sumber.

Di hari Guru ini saya doakan agar:
Guru Indonesia semakin sejahtera, tidak bermental receh dan memuja status kepegawaian
Guru Indonesia tak apa penampilannya bersahaja tapi bisa menularkan ilmu dan inspirasi bagi penerus bangsa.
Guru Indonesia mengajar bukan untuk sertifikasi tapi karena hatinya ikhlas mencerdaskan manusia yang lebih sukses dari dirinya sendiri.

Maju terus pendidikan Indonesia...Sehat dan sukses selalu Guru Indonesia.

Comments

  1. Selamat hari guru nasional bu guru favoritnya akuh :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih muridkuhhh ketjub bacah! Hayu melukisss

      Delete
  2. Waaaahhh, seneng akhirnya dapat tempat kerja yang pas di hati ya mbaaa... Sesuai passion lagi ya mba... Sukses terus mbak Sandra :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh terima kasih support nya ya, sukses selalu juga Mbak ;)

      Delete
  3. Semangat Mami ngajarnya.. Jangan pernah lelah untuk melakukan hal yang baik !1 Miss you mami Hamildun :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Vika makasih banyak ya semoga kita selalu semangat mendidik putra putri bangsa ;) miss you too

      Delete

Post a Comment