Skip to main content

Hikmah Ramadhan


Welcome back months of extraordinary!


My currently painting inspired from the story of the miracle split moon by the most influential people in the world (of course with the power of the Lord) Belasan abad yang lalu, Bulan itu pernah terbelah menjadi dua..
Yang membelahnya manusia lho, beliau tidak bisa membaca dan menulis padahal pada masa itu dunia kesusastraan sedang maju-majunya. Kenapa? karena#mukjizat terbesarnya adalah sebuah karya Tuhan yang terjamin sampai hari perhitungan nanti..

Udah lama ya nggak update blog, seneng banget deh soalnya libur 40 hari dan bisa banyak waktu buat berkarya, sebenernya aku tetap menulis cuman yang berbobot aku daftarin sebagai artikel di web nasional.  Ramadhan kemarin berasa cepet banget deh gak kerasa tiap sahur bangun buat masak, tahun ini Alhamdulillah Ramadhan dan lebaran tahun kedua setelah menikah. Lebaran tahun ini aku dan suami banyak banget mengambil hikmah, ketemu Abah-abah penjual buah yang lihat wajah beliau aja jadi inget kakek dan bapak sendiri, walaupun kita hanya bisa membeli banyak barang dagangannya kita selalu mendoakan agar dagangannya laku dan abah tetap sehat dan banyak rejeki aamiin.

Sebulan latian sabar, tapi segala di makan, semahal apapun dibeli gak mikirin gajihan masih lama, masih nggak bisa ngantri, ramai-ramas berdesakan, nggak bisa ngantri, marah kalau macet-macetan, padahal Cuma nyari yang sengaja di di ada-adain, masih duniawi. Kan sayang banget cape-cape puasa tapi kalo ujungnya Cuma bisa show up. Ibarat nge refresh rohani tanpa clean master kali ya heheh

Ramadhan tidak berkesan kalo Cuma riweuh mikirin hal-hal duniawi, tidak ada pencapaian.
Tahun ini kita nggak ikutan bukber sama temen-temen yang nongkinya di café mahal, ngelihat Bapak penjual buah aja udah gak tega buang-buang uang yang kalo dipikir semahal apapun makannya besok juga dibuang hahah kan masih ada tempat makan yang lebih hemat tapi enak kan? Aku lebih seneng belanja ke pasar dan masakin kalo ada tamu yang berkunjung dan buka puasanya di rumah, seneng aja.

🎨🌞🌝🌚🌑🌒🌓🌔🌕🌖🌗🌘🌜🌛🌙🌍🌎🌏🌋🌌🌠⛄☀⛅☁⚡☔❄🌈🌊 Melukis sambil mendengarkan radio, bahasannya pas banget tentang penciptaan alam semesta.

Tuhan yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya, dan dialah yang menetapkan tempat-tempat orbitnya, agar kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan waktu. Tuhan tidak menciptakan demikian itu melainkan dengan benar. Sesungguhnya pada pergantian malam dan siang, dan apa yang diciptakan Tuhan di langit dan di bumi pasti terdapat tanda-tanda kebesarannya.


Tahun ini juga kita nggak beli baju lebaran, beli baju bisa tiap bulan dan kalo Cuma buat lebaran harga-harga lagi kacau kan jadi ya buat eid dan silaturahmi masih bisa pake baju terbaik.

Semoga tahun depan masih bisa menikmati ramadhan dengan penuh syukur dan berkah, semoga kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik, jauh dari penyakit hati, lebih sabar, ga hedon dan senang membantu sesame aamiin, Eid Mubarak evryone, mohon maaf lahir dan batin ya!J


Comments

Popular Posts

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

Pengalaman USG di Cimahi

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Citra Spotless White Glow Facial Foam

[Review] Marina Body Scrub, Bright and Fresh

[Review] Sisir Pelurus Rambut