Skip to main content

Throwback our wedding and honeymoon


Throwback our wedding and honeymoon

Beberapa hari yang lalu ada rekan Guru yang curhat soal keinginannya menikah tapi masih belum mendapat restu ortunya, kemudian datanglah Guru Bimbingan Konseling sekolah yang ikut nimbrung dan menceritakan pengalamannya bak seorang konselor pernikahan. Beliau melewati hidup yang bisa dibilang tidak mudah karena pernikahan beliau tidak direstui orang tuanya yang memegang hukum adat dan tradisi, akhirnya beliau tetap bertekad menikah dengan orang yang beliau cintai, pesta pernikahan tidak dihadiri orang tua dan di fasilitasi oleh jemaat suami beliau, tanpa upacara adat pernikahan yang mewah seperti pernikahan ala keluarga besar beliau, padahal beliau anak perempuan dan anak pertama. Tapi keajaiban terjadi, orang tua beliau luluh dan minta maaf setelah beliau melahirkan anak pertama dalam keadaan prematur di dalam bis saat usia kandungan masih 7 bulan karena sedang berada dalam perjalanan ke kampung halaman. Beliau menolak untuk menjadi PNS padahal sudah ditawari uang pelancar oleh sang orang tua, beliau yakin pada Tuhan bahwa rejeki pasti ada selama kita berusaha dan membina hubungan yang baik dengan Tuhan dan beliau hanya fokus mengurus anaknya yang kedua sampai SMA dan baru 6 tahun kembali ke dunia sekolah. Sekarang beliau sukses dan hidup mapan walau lama hanya menjadi seorang ibu rumah tangga. Kisah tersebut membuat aku ingin bercerita juga tentang hari pernikahanku yang sederhana dan penuh berkah aamiin Apalagi ditambah ceramah pagi Percikan iman, yang ngisi Doktor loh menyarankan agar nikah gausah dibawa ribet soalnya agama tidak mempersulit bikin aku semangat buat nulis ini....


Inget dulu pulang kerja hujan sangat besar, aku seangkot sama sepupu dan dia nanya: kapan nikah? aku jawab insya Alloh nanti kalo rumah Mama jadi. Bukannya doain dia sewot dengan bilang gini: jadi, kalo rumahnya belum jadi gakan nikah-nikah? trus aku jawab: kapan adikmu nikah? dia juga jawab gatau- aku ledek aja sekalian. Sumpah lah tuh orang belagu banget. Aku tunggu apakah dia dateng pas aku nikah enggak, ngasih selamat juga enggak apalagi ngasi kado. itu sodara loh! sekarang mah gak usah lah banyak kepo dan mikirin privacy orang toh aku juga gak pernah ngusik hidup dia. Urus aja urusan pribadi kamu, tinggal dari orok masih sama mamah ampe bertaun-taun nikah, mendingan aku udah move on berkali-kali gak jadiin ibu kandung pembantu wlee. Sebelum hari pernikahanku, beberapa kali orang tuanya menyarankan agar aku menikah di rumahnya karena rumahku jauh tapi aku tidak mau hutang budi dan tak mau punya hutang sama keluarganya karena mau memfasilitasi. Kan bilangnya: "tenang aja hitung-hitungannya nanti" oh berarti abis acara aku harus bayar. Makasih banyak niatnya. aku dan akang tetep ideali, kekeuh dan rada memberontak agar tetep sesuai rencana: NIKAH TANPA HUTANG

Banyak yang kaget, surprise dan ngerasa diabaikan dari pernikahan kami yang terkesan mendadak Whatever cz life must go on.. tapi sekarang kami fokus sama kehidupan kami dan seneng sharing betapa indahnya antimainstream wedding concept ala seniman seperti kami, berjiwa bebas dan menikmati setiap nafas kehidupan tsahhhh... kami bisa honeymoon, tanpa rasa takut, sakit stress dikejar hutang resepsi.. nggak ada istilah gentong kosong dan amplop kosong, kami tak menyangka betapa banyak orang yang mendukung kami, memberikan doa dan hadiah istimewa... bukan kami tak mampu, kami hanya ingin menjadi pelopor seperti Zaskia Mecca dan Hanung Bramantyo serta orang2 sukses sebelum kami yang mengawali pernikahan dari nol, bulan minus :) tak ada sajadah, mukena seserahan hantaran dll. Ini bukan aib, ini bukan merendahkan derajat seorang wanita atau keluarganya. Sebuah cincin berlian menjadi saksi bahwa kami berusaha menjalankan perintahNya :) feel free to asking all about gimana caranya meyakinkan orang2 yg belum berpikiran seperti kami :)


Mungkin masih ada pihak-pihak yang kecewa karena kami menikah tanpa pesta resepsi yang mewah, tapi apakah itu akan menjamin hidup kami bahagia dan sejahtera setelah menikah? Ada juga yang kecewa karena ternyata wajahku semakin cantik, rambutku semakin indah dan body ku semakin langsing ya, karena aku gak married by accident, keperawananku hanya untuk suami ku hahaha

Waktu berjalan sangat cepat, aku ingin mengingat momen-momen yang indah dalam hari pernikahan kami…sehari sebelum kami menikah pagi-paginya aku senam, terus nyari tukang jahit yang buka di tanggal merah dengan kak Febby my officemate (thanks for everything kak!) karena gaun kebaya nya kegedean hahha setelah dapet lalu kita ke Salon Funny Flower disana aku dan Kak Febby melakukan perawatan dari body massage, ratus miss v hingga creambath dari jam setengah 12 siang sampe jam 5 sore wow dan sore itu hujan sungguh lebat sekali. Pulang nyalon aku ambil kebaya ke tukang jahit dan pergi ke Borma untuk membeli kerudung hahaha… nyampe kosan aku langsung makan dan istirahat, tidur nyenyak. Aku bangun subuh-subuh, mandi, sarapan dan menuju salon sekitar jam 6. Aku memakai riasan Mbak Tika pemilik sanggar senam Roma Sport dan Salon Cleopatra di jl. Antapani seberang komplek Kalijati.

                                          

Sekitar jam 9 calon suami menjemput bersama keluarga inti, emang gapapa ya udah ketemu pengantin? Lah emang pacaran apa-apa gitu? Aku lalu balik ke kosan dan mengambil koper. Aduh malu dibilang cantik sama ibu-ibu komplek.

Alhamdulillah jalanan ramai lancar, ternyata di tempat akad nikah sudah banyak teman dan saudara menunggu kami haha.. jam 10 acara dimulai aku mulai tegang dan terharu tapi aku kuat gak boleh nangis soalnya Bapak udah nangis duluan ketika akan menikahkanku dengan akang. Ijab Kabul sekali dan lancar Alhamdulillah aku telah sah menjadi istrinya akang, aku sangat bahagia. Ternyata semuanya mudah dan lancar sekali. Setelah diberi ucapan selamat dan foto-foto kami kembali ke rumah untuk makan bersama.

                                           

                                                 
                                           
Wif my schoolmates Nunu dan Fitri makasih cantik udah dateng jauh-jauh
                                     

Rejeki emang gakan ketuker yah, yang ngasih uang hampir 10 juta belum lagi kado dari sodara dan sahabat. 


semoga Tuhan membalas kebaikan kalian semua dengan berlipat ganda
                                        
Jadi kata siapa nikah itu mahal? Yang mahal itu gengsi dan gaya? Sore hari setelah acara makan-makan aku ke rumah akang dan menghabiskan malam pertama yang indah hahaha oia hari itu cerah sekali, matahari ikut gembira melihat pernikahan kami yang sederhana dan barokah aamiin

                                     


                                                 

                                    


Beberapa hari setelah menikah aku dan akang jalan-jalan ke Bandung, akang membelikanku makeup di Toko Mahmud abis 500k dan membeli kebutuhan rumah tangga. 

                                       
Kebayang kalo uangnya dipake make up pengantin yang jutaan itu dan ga bisa dibawa pulang haha trus besoknya kita honeymoon ke dataran  tinggi Ciwidey di kabupaten Bandung, perjalanan sekitar 2 jam kita sambil sibuk mencari penginapan, berenang dulu di Ciwalini yang harga tiketnya murah meriah. 



                                                       
Kampung Dollar tempat akang KKN dulu





Setelah berendam, aku foto-foto dulu dan akhirnya kami melanjutkan perjalanan dan mendapatkan sebuah penginapan yang bagus, bersih nyaman dan harganya bersahabat namanya Pondok stoberi. disana ada fasilitas air panas, kolam renang, free berakfast dan enaknya lagi parkir bisa di depan pondoknya loh.













pagi pertama setelah sah menjadi suami istri

Gak kebayang deh dulu bisa nikah semudah dan se simple ini, kalo kita mau semesta akan medukung kok. Apalagi Tuhan pasti seneng kita nikah tanpa hutang dan kita punya rencana yang sejauh ini Tuhan melancarkan segala urusan kami. Inget ya bukan gak boleh nikah mewah tapi....gak boleh ngutang cuma buat gaya....Kalo ada yang bilang, kok sarjana nikahnya sederhana kalah sama yang lulusan SD, berarti kasian tuh buat kuliah bilang gak punya uang tapi buat nikah mewah ada eh ada buat ngutang gitu hahah So, tunggu apalagi Nikah tanpa hutang yuk!

Comments