• 28.6.19

    Pengalaman dan Tips Berburu Buku di Big Bad Wolf (BBW) Bandung 2019


    Dari kecil, aku suka banget baca buku. Makanya orang tua suka beliin bacaan untukku dan ada 1 buku yang aku inget, judulnya Kisah Nabi Yusuf, AS. dan tahukah kamu, aku baru sadar kalo buku itu nempel di alam bawah sadar aku, aku jadi cari Suami yang ganteng dan (bermental) kaya hahaha, Alhamdulillah berkah membaca buku tentang Nabi Yusuf, AS. bikin aku juga jadi rajin nabung, ngumpulin dana darurat (bukan darurat yang berkonotasi negatif saja ya, Suami berkarya ke luar negeri juga butuh dana) Alhamdulillah sih punya Suami visioner jadi kita berkomitmen, ngga mau lah Gen jadi generasi sandwich 🌮 ayo ayo semangat menabung dan berkarya 😘

    Efek baca buku sejak dini emang segitunya ya, makanya waktu Suami diundang ke Big Bad Wolf (BBW) di Kota Baru Parahyangan, kita pengen beliin buku juga buat Gen. Oh ya, mungkin teman-teman ada yang belum tahu Big Bad Wolf (BBW)? Jadi Big Bad Wolf Book Sale adalah pameran buku terbesar di dunia. Berdasarkan informasi dari website resmi BBW, Sang serigala Big Bad Wolf adalah teman baik pembaca. Misi hidupnya adalah membawa buku terbaik dengan harga terendah untuk para pembaca.



    Sejarah BBW pertama kali digelar tahun 2009 di Kuala Lumpur, lalu diadakan setiap tahun di beberapa kota besar di Malaysia. Sekarang Big Bad Wolf sudah hadir di Indonesia agar dia bisa mempopulerkan buku berkualitas tinggi dengan harga murah. Dengan adanya Big Bad Wolf Medan, maka akses terhadap buku-buku berkualitas bisa dinikmati oleh setiap orang yang suka membaca. Big Bad Wolf dengan sigap akan memberantas harga yang mahal buat para pecinta buku di Indonesia.

    Seperti yang kita ketahui, minat baca di Indonesia masih rendah dan tertinggal dari bangsa lain, maka dari itu momen berburu buku murah berkualitas akan sangat sayang untuk dilewatkan begitu saja. Big Bad Wolf Book Sale Bandung 2019 ini bertempat di Mason Pine Hotel Kota Baru Parahyangan Kabupaten Bandung Barat. Acaranya mulai dibuka untuk umum pada tanggal 28 Juni hingga 8 Juli 2019, kerennya lagi bazar buku ini dibuka selama 24 jam nonstop wow! Makanya, sebelum kalian ke BBW, baca ini dulu yuk!


    Biasanya BBW diselenggarakan di Jakarta dan sekitarnya, tapi kali ini hadir perdana di Bandung dan tentunya seneng banget yeay! Acara ini happening banget terutama di kalangan millenial Moms yang ingin menularkan minat baca buku pada anak. Soalnya nih ya buku bacaan anak memang cenderung lebih mahal kenapa? Karena kualitas kertas, cover, warna dan ilustrasi Artist nya perlu kita hargai kan? Selain buku anak, BBW juga mengahadirkan buku impor fiksi dan non fiksi dan buku lokal berbahasa Indonesia.

    Untuk menuju BBW Bandung 2019 ini mudah sekali, tinggal arahkan google maps dan cari Mason Pine Hotel, memang transportasi umum hanya Damri Kota Baru Parahyangan - Alun-alun Bandung saja, tapi saat ini banyak Taksi atau Ojek online kan? Apalagi kalau punya kendaraan pribadi, males macet? Tinggal jastip aja hehe, masa jastip skincare Korea bisa? Lol. Saya dan Suami berkunjung ke BBW pada hari Kamis 27 Juni kemarin, sebelum resmi dibuka untuk umum karena undangan preview pass, rencananya mau siang kesana, tapi kata Bapak Security antriannya mengular sampai keluar hotel, maklum karena acara sedang dibuka oleh pihak penyelenggara dan Gubernur Jawa Barat, Bapak Ridwan Kamil.




    Akhirnya kami memutuskan menuju BBW pada malam hari, setelah sholat Magrib dan membawa serta Gen. Alhamdulillah udaranya adem, nggak panas dan nggak pakai ngantri. Ada kejadian kurang enak sama penyambutan oknum Security yang tidak ramah, tapi setelah tahu Suami saya, beliau langsung malu sendiri, Security lain sih baik dan ramah. Pas masuk area pameran Wow, pengunjung banyak sekali tapi santai sih tidak berdesakan, banyak yang negborong buku sampai bawa koper besar.

    Kami fokus sama buku anak saja sih karena emang banyaknya buku anak impor, novel bahasa Inggris dan buku baking. Tapi buku non fiksi dan mainan anak juga ada. Jadi menurut kami sih kalau yang maniak buku anak coba jalan-jalan kesini, enaknya beli sebelum punya anak supaya koleksi bukunya lengkap sesuai usia anak. Tapi kalau lagi hamil lemah jangan kesini sih, mending jastip aja daripada pingsan soalnya kemarin saat Adik Ipar kesini malam hari pre pass nasabah BCA, ada yang shop till drop gitu.

    Alhamdulillah nggak over budget dan setelah mendapat buku yang diinginkan, kami memasuki lorong yang ada Mushola dan Toilet lalu menuju ruangan hotel lainnya yang merupakan area Kasir dan Kasirnya banyak banget gila hahha. Untuk petugas sih saya lihat volunteer nya sigap dalam membantu namun untuk Kasir pelayanannya agak lama, sampai gesek kartu empat kali, jadi pembayaran bisa cash atau pakai kartu debit. Oh ya, kami juga agak risih sama promosi SPG yang gencar nawarin produk susu dan biskuit yang sukses bikin anak saya nangis jerit-jerit gitu, akhirnya beli deh dan harganya sama aja hehe. Mungkin akan lebih baik SPG nggak masuk ruang pameran ya, kan nanti di pintu keluar juga bisa beli, lagian selama di ruang pameran kan nggak boleh makan dan minum.




    Oke, berdasarkan pengalaman perdana berburu buku di BBW Bandung, berikut ini adalah tips berkunjung ke BBW Kota Baru Parahyangan:

    • Makan dulu sebelum belanja buku, meskipun ada bazaar makanan di depan hotel pastikan makan dulu sebelum belanja ya!
    • Berangkat pagi atau malam sekalian, supaya nggak panas, nggak macet dan nggak ngantri.
    • Jika mau borong buku, bawa koper atau tote bag sendiri supaya nyaman dan go green.
    • Tanyakan ketersediaan buku yang jadi wishlist banget supaya menghemat waktu.
    So, demikian pengalaman dan tips berburu buku di Big Bad Wolf (BBW) Kota Baru Parahyangan Bandung Barat 2019, happy shopping!

    Read more :

    8 comments:

    1. Makasih mba San, meyakinkan aku buat datang mending malam-malam aja wkwkwk soalna liat foto2 yang siang ngantri gitu yah *temen kantor juga kemarin ke sana siang2

      ReplyDelete
    2. Akhirnya bisa menyambangi BBW di kota sendiri ya, Mba! Begitu tau BBW mampir Bandung saya hampir ngajak suami ke sana lagi buat liat-liat hahaha soalnya kemarin di Tangerang kurang puas hunting jatah buat saya huhu

      Semoga next time bisa ikutan lagi ya (:

      ReplyDelete
    3. BBW emang hip banget ya di kalangan ibuk-ibuk. Kapan lagi dapat buku kece dengan harga yang murah. Pengen deh kesana juga, semoga next year ada rezekinya ^^

      ReplyDelete
    4. Sebenarnya pengen ke sana sayang belum rezekinya. BBW benar-benar surga bagi pencinta buku. Bisa kalap saya kalau di sana. Asyik pula jika bisa borong buku anak, Palung pasti suka banget.
      Saya harap semoga di masa mendatang acaranya tetap berlangsung, masyarakat Bandung dan di luar kota terdekatnya pasti bahagia banget.
      Hem, kalau naik bus DAMRI ke Kota Baru Parahiyangan dari Alun-alun berapa jam jarak tempuhnya, ya? Da, saya tinggal di Garut, he he.

      ReplyDelete
    5. bebsqueeee.. enak banget siihhh.. bisa jalan2 dan liat ke festival buku di bandung.. kemarin sempat ada juga di jakarta.. cuma sayang waktunya blm ada yang pas jadi gak bisa kesana

      ReplyDelete
    6. kabita pengen kesana tapi karena belum sempet jadinya aku jastip aja deh

      ReplyDelete
    7. Anonymous5.7.19

      Hallo Mba :) blognya bagus.. aku ikut juga ngerasasin euphoria nya BBW dibuka dikota sendiri.. tapi mau share pengalaman kemarin banget di sana aku dan ade dapet pengalaman yang ngga enak sama sekali (siapa tahu jadi masukan buat pengunjung lain buat berhati2). Jadi menurutku, BBW di bandung ini beda banget ama yg di jkt, kl di jkt kita bisa blanja bebas sambil naro keranjang bentar terus kita bebas pilih2 buku. Nah yg di bandung.. ga bisa gitu kita taro keranjang trs kita tinggalin belanja (padahal ninggalinnya ga jauh2 dan ga lama amat). Pertama aku meleng Mbak, ga ada 5 menit buku2 raib diberes2in. Panitia terlihat acuh tidak mau tanggung jawab seolah2 itu menjadi kesalahan kami katanya menaro keranjang buku lama 30 menit. Ngarang kan.. padahal 5 aja ngga, dan anehnya disitu ada yg jagain. Oke, mungkin aja tertukar dengan pelanggan lain. Ketika kami harus mengulang kembali mengambil buku2, nggak ada 1 menit tiba2 hampir dibawa disortir juga! Padahal ada tulisan “JANGAN DIBERESKAN” alhasil 2 orang panitia kena semprot ade.. Bagaimana tidak, kertasnya dirobek2 dan trolley sudah mau didorong untuk disortir!? Kemarin juga kami ngga sengaja perhatikan customer2 yang bingung pada kemana barang belanjaannya. Intinya yg Jkt jauh lebih memuaskan belanjanya.. panitianya lebih profesional, satpam ikut andil menjaga buku, ngga cuma jaga pintu doang. Panitia nya juga lebih ramah dan lebih profesional.. ngga kaya bandung pengennya bukunya beres, sembari banyak panitia ngumpul yang menggosip ttg customer2 disela2 cust lagi beli buku, bikin ngga nyaman org yg beli.. Aneh bgt! Makasi mba aku uda bole share disini.. sukses selalu :)

      ReplyDelete
    8. Asik ya, saya Pingin banget ke BBW sebenarnya tapi lokasinya lumayan jauh dari rumah, katanya keliling seharian Aja gak Akan cukup ya

      ReplyDelete

    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES