Skip to main content

Coretan Malam Penuh Misteri: Jangan Simpan Diaper di Kamar ya Moms!


Mumpung nuansa nya menuju Haloween, saya mau cerita sedikit tentang keganjilan yang saya, Suami dan mungkin bayi kami rasakan juga. Sebagai New Parent without Helper tentunya kami agak kewalahan di hari-hari pertama kehidupan Baby G. Rasa capek, lelah siang dan malam membuat kami merasa sedang syuting dikejar Zombie. 

Baby G itu masuk kategori easy lah ya, aktif di siang hari dan disiplin tidur jam 8 malam. Beda banget sebelum dia 40 hari. Dari hari ke 10 sampai lebaran, hampir tiap malam begadang, mana lagi bulan puasa pula. Baby G nangis terus sampai kulitnya merah. 

Kami sempat stress, marah lalu menyesal karena kami tidak memahami Baby G. Padahal harusnya kami yang ikut siklus tidur bayi, bukan memaksanya. Bayi kan 9 bulan di rahim dalam suasana gelap, hangat dan tenang, dia tidak tahu bedanya siang dan malam. Makanya pas baca ada yang begadang sampai 5 bulan, kami harusnya amat sangat bersyukur.

Kejadian Baby G menangis di malam hari disinyalir karena ada kotorannya di kamar, baik popok maupun disposable diapers. Pertama, saat Mama masih menginap pun, "mahluk astral" itu masuk ke dalam mimpi saya, memanggil saya sampai saya bangun dan merinding sendiri.


Kejadian kedua adalah saat baby G menangis terus dan kami berada di kamar. Saya teriak memanggil Papi yang sedang di ruang sebelah beberapa kali namun beliau tak kunjung datang. Akhirnya saya teriak dan Papi menggedor-gedor pintu, Astaghfirulloh ternyata pintu kamarnya terkunci, saya sangat yakin 100% tidak mengunci pintu kamar sebelum masuk.

Kejadian ketiga saat saya menyusui Baby G di kamar, setengah sadar saya melihat ke pintu yang sedikit terbuka seperti ada yang memperhatikan, kemudian hilang, tiba-tiba seperti ada bayangan hitam di samping saya lalu menghilang lagi.


Sepanjutnya kejadian keempat adalah saat kami bertiga di kamar, Baby G dan Papi tidur, tiba-tiba Papi mengigau sendiri, kemudian saya bangunkan. Besoknya Papi cerita kalau Mahluk Astral itu masuk ke mimpinya dan Papi ngajak berantem supaya dia enggak ganggu. Papi langsung inget kalau di kamar jangan sampai ada kotoran atau bekas diapers Baby G. Sejak saat itu saya tidak mau ada sampah (tulang atau kotoran di rumah, minimal jangan di kamar) hasilnya, Baby G anteng dan disiplin jam tidurnya, kita enggak pernah begadang.

Kejadian kelima, kami lupa ada diapers yeye nya Baby G di kamar. Meskipun saya selalu membiasakan berdoa siang dan malam tapi ternyata doa-doa itu tidak ampuh jika tempatnya kotor. Seolah berdoa di WC kata Papi. Sekitar jam 8 malam, tiba-tiba Baby G menjerit dengan lengkingan tangisan sampai terbatuk batuk, setelah diapers bekasnya dibuang, saya berdoa lagi, memeluk dan menyusuinya hingga ia tertidur nyenyak.

Kejadian keenam, puncaknya semoga yang terakhir, tidak ada lagi yang aneh-aneh. Malam itu masih jam 9, saya menyusui Baby G sampai kami berdua ikut tertidur. Tiba-tiba saya bangun dikagetkan dengan tangisan Baby G yang melengking, saya antara sadar dan tidak, ikut berteriak memanggil Papi, berkali-kali. Kemudian Papi masuk kamar dan marah karena saya teriak-teriak enggak jelas dan ternyata beliau sedang sholat di ruangan TV, jadi Papi "tidak diganggu". Papi menggedong Baby G keluar kamar dan membiarkan saya kembali tidur dengan perasaan bingung, kenapa tadi mesti ketakutan dan teriak-teriak segala.

Tak lama, Papa Mertua datang dan menanyakan kenapa Baby G nangis, papi bilang enggak tahu tiba-tiba jerit-jerit. Papa Mertua langsung menggendong Baby G sambil membaca ayat Kursi dan surat-surat pendek. Baby G langsung tenang dipelukan Papa dan Papi lalu membawa baby ke kamar sambil menyelimuti saya yang sudah kelelahan. Setelah itu Papa dan Papi mengobrol tapi saya melanjutkan tidur.


Keesokan pagi saat sarapan, Papi cerita kalau semalam sebelum Baby G nangis, tetangga sebelah ada yang kesurupan. Pertamanya ada penampakan lama-lama "masuk" hingga satu persatu penghuni pinsan. Sampai akhirnya salah seorang penghuni memanggil Papa Mertua dan Tetangga lain. Kata Papa Mertua yang kesurupannya ngamuk sampai naik-naik keatas meja dan  saat ditanya katanya dia minta makan, singkat cerita ada kabar tentang penghuni yang "bawa" sehingga "penghuni yang sudah lama" merasa terganggu. Saya dan papi sih curiga peperangan tersebut karena rumahnya di beton/aspal semua, tidak menyisakan tanah dan tumbuh-tumbuhan, sehingga mereka tidak bisa makan dari sisa-sisa makanan yang dibuang.

Kata Papi, "mereka" itu makannya tulang dan kotoran, apa kabar pecinta seblak tulang? Hehe. Makanya secapek-capeknya ngurus anak, jangan lupa beres-beres, jangan sampai rumah kotor, bau, nanti jadi sarang mereka. Sekarang saya kalau masak ayam/ikan/ceker, tulangnya enggak mau disimpan sembarangan, lebih baik dibuang ke tempat sampah atau dikasih ke kucing, kalau Baby G pipis/yeye, clodi atau diapers kotornya dibawa keluar kamar atau direndam diluar rumah.

Begitulah Moms, cerita misteri diapers kotor. Aneh ya, setiap kejadian sekitar jam 8-9 malam. Sebenernya ada 1 lagi sih tapi segitu aja dulu, sekarang Alhamdulillah kondisi kembali "damai" dan normal. Setiap pagi dan malam saya senantiasa berdoa sambil menyusui baby G. Surat yang dibaca adalah Al-Fatihah, Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Nas, Ayat Kursi serta doa-doa pendek untuk mencegah sihir dan mohon perlindungan Allah. Semoga pengalaman ini bermanfaat ya, kalau ada cerita serupa, kasih tahu dong:)
Eh baca juga dong:

Comments

  1. Duh kok serem yaaaa... jd inget dl waktu raya bayi, tiap magrib sll dijagain ga boleh sendirian, abis kata nyokap bayi itu masih 'harum' ntah apa maksudnya 😅 Tp alhamdulillah aku ga pernah ngalamin kejadian aneh2... semoga sandra, baby G & keluarga sll dlm perlindungan Allah swt, aamiin 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, aamiin makasih Mamih Raya^^

      Delete
  2. Maaak.. Kok horor siih. Aku jd deg2an bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaa maaf Mak, gada maksud nakutin lho :)

      Delete
  3. Wah berguna sekali untuk saya yg juga ibu baru nih, terimakasih ya Mbak sharingnya di blog 👍😊 salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, salam kenal juga ya :)

      Delete
  4. Anakku mbaa gendong sampai usianya 6 bulan 🙈

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaa tak gendong kemana-mana ya mba, tangan ku kadang masi sakit huhu

      Delete
  5. Oh..begitu ya mba.. malah baru tahu aku..
    Dulu anakku ngalamj juga fase nangis yang sebabnya ga jelas gitu

    Mkasih udah berbagi cerita mba..

    ReplyDelete
  6. Bebebbe... kasian baby G iii... semoga baby G sehat walafiat ya dan gak ada lagi nangis2 lagi ya bebb... serem baca ceritanyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beb huhu makasih ya doanya :)

      Delete
  7. Hmmm, aku baru tau malah mba. Soalnya anak2 kyknya ga pernah ngalamin hal yg aneh2 begitu.. Secara aku penakut, pasti lgs heboh ga jelas juga kalo ngalamin yg kyk mba :D. Tp masalah diapers kotor, iya sih, bgsnya lgs dibuanglah.. Yg kotor2 begitu kan tempat kesenangannya jin/setan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah masa pecinta wahana ekstrim takut hihi

      Delete
  8. Berdebar - debar bacanya hahah

    ReplyDelete
  9. Aku juga suka ga dibolehin buang tulang ayam/ikan di tempat sampah dalem rumah, katanya makhluk begituan suka tulang. Ternyata bener ya Teh, serem bacanya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya neng, untung sekarang udah lewat masa-masa horor itu

      Delete
  10. aku baca di minggu pagi berasa spooky juga, waktu anakku masih pake diapers kadang suka ngebuang bekas diapersnya di tempat sampah di dalam rumah, harusnya langsung dikeluarin, makasih infonya mak

    ReplyDelete
  11. Baru tau tentang popok kotor ini... Hiks, serem...

    ReplyDelete
  12. hmmmm... mak ah.. jadi parno hahaha *celingak celinguk sambil nulis komen*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, baca berulang jadi serem hehe

      Delete
  13. Serius yaa, teh...
    Aku juga sempat takut kalau bayi nangis histeris dan susah ditenangkan.
    Apalagi matanya sampai melotot-melotot gittuu...

    Semoga Allah melindungi Baby G selalu, in syaa Allah.

    ReplyDelete
  14. Oalah.... ngeri amat yak cuma gegara popok kotor hahaa.. ya udah, sing sehat dan selalu dalam lindungan Allah yaa

    ReplyDelete
  15. Aduh horor amat heuheu

    ReplyDelete
  16. Ternyata dari popok kotor juga bisa kayak gitu ya..

    Jadi inget anaknya temen aku umur 22 bulan pernah ceu malem-malem jam 11an bangun tdr terus dia ngomong sama tembok kayak gini " Gendong? Gamau? Gendong? Gamau? " divideoin sama mamanya. Awal sih liatnya lucu-lucu aja, tapi lama-lama serem oge sih. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tak gendong kemana-mana dohhh spooky yay

      Delete
  17. Waaah,bener-bener harus apik ya, ternyata yang kotor-kotor itu membawa 'sesuatu'ya

    ReplyDelete
  18. Sehat-sehat ya Baby G, mami-nya juga jangan kecapean,sehat terus,semoga ga ada gangguan lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin makasih banyak doanya Bundaa

      Delete
  19. Wooaa...seremnya...😳😳

    ReplyDelete
  20. Sereeem juga ceritanya ya Teh. Tapi Alhamdulillah sekeluarga ga kenapa-napa ya Teh.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

Pengalaman USG di Cimahi

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Citra Spotless White Glow Facial Foam

[Review] Marina Body Scrub, Bright and Fresh

[Review] Sisir Pelurus Rambut