Skip to main content

#CoretanSiang || You Had One Job



Dear good readers, dalam blog ini saya sering mengemas curhatan sehari-hari untuk dijadikan sebuah renungan, pelajaran dan motivasi bagi diri sendiri dan semoga pembaca dapat mengambil hikmah dan manfaatnya aamiin. 

Karena tagline nya coretan warna-warni, sekarang kalau mau curhat pakai tagar ah sesuai jam blogpost tersebut di posting hihi yaitu:
#CoretanPagi
#CoretanSiang
#CoretanSore
#CoretanMalam

Btw kalian suka baso enggak? Enak kali ya siang-siang makan baso urat pake mie kuning sayur toge, enggak pake vetsin, di bening, pake sambal sedikit, ngiler mode ON. 

Selain baso, saya juga suka Mie Ayam dan Yamien pakai pangsit ayam ala Restorja gitu hehe. Menurut saya ketiga sajian tersebut lebih lezat dan hemat dibanding Ramen Jepang atau Ramyeon Korea.

Tapi sekarang bukan saatnya debat makanan sih, jadi ceritanya kemarin saya beli Baso di Tetangga. Penjualnya tuh teman Suami saya, beliau juga baru melahirkan, sekarang bayinya berusia 3 bulan. Saya salut sama si Teteh yang satu ini, meskipun wajahnya menyiratkan lemah, letih, lesu, kurang bergairah tapi beliau rajin banget. Pagi-pagi kalau saya lewat, beliau lagi jemur popok, uh saya aja masih di bantu Suami.


Kemudian saat saya beli baso nya, suka tanya-tanya lah kalau mulai jualan jam 5 subuh, kan harus bikin gorengan terus baso dan siomaynya beli dari pasar, ternyata beliau belanja sendiri ke pasar sambil bawa bayi nya. Ya Allah, emang sih di rumahnya ada Ibu nya, tapi Ibu nya juga sudah tua dan sakit-sakitan huhu. Suami nya jauh di luar kota.

Saya juga pernah lihat tetangga penjual Lotek dan Rujak sudah nenek-nenek, beliau belanja banyak banget pulang dari pasar seorang diri. Saya pernah nanya, kenapa enggak ikut anak aja Nek? Beliau bilang, enggak mau merepotkan anak dan enggak mau pikun, jadi pengen aktif berkegiatan. Subhanallah ya...

Lalu belanja ke tukang sayur, saya enggak perlu nawar, mereka akan memberikan diskonnya dengan sendirinya, lagian saya merasa bahagia saja bisa belanja hemat dibanding belanja mahal di Supermarket, toh di Supermarket kita enggak bisa nawar kan.

Kontras sekali dengan di luar sana masih banyak orang-orang yang malas bekerja, kesibukannya hanya ngomongin politik, nyalahin pemerintah, memuja kekayaan orang lain, mengeluh hidupnya susah dan serta banyak alasan kalau mau buka usaha. Masa kalah sama Teteh-teteh yang masih nifas atau Nenek-nenek yang usianya 70 tahun?


Saya menyimpulkan harus banyak-banyak bersyukur, sebagai Ibu rumah tangga yang tugas utama sekarang hanya ngurus Suami dan baby serta masih sempat ngeblog sebagai stress realese nya hehe. Ternyata masih banyak tetangga yang harus kita bantu. Semoga kita senantiasa sehat lahir batin ya, dilapangkan rezeki yang halal, berkah dan banyak aamiin.

Comments

  1. Intinya selalu bersyukur kepada Sang Ilahi.. saya juga termasuk orang yang kadang lupa bersyukur mba... semoga kita senantiasa mensyukuri nikmat yang ada

    ReplyDelete
  2. Amiin...
    Aku dari makanan yang disebutin di atas paling suka ya lotek hahaa..
    Ya,kembali merenung ya Mak, alhamdulillah penuh syukur masih selalu diberikan kenikmatan sampe sore ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh hihi Alhamdulillah

      Delete

Post a Comment