Skip to main content

Sekantor Sama Suami, Yay Or Nay?


Hello readers, tulisan ini dibuat saat cuti hamil, kali ini saya mau sharing pengalaman sekantor sama Suami kalo saya sih Yes, enggak tau kalo Mas Anang hihi. Hmm sebenarnya enggak tiap hari juga sih ngantor sama Suami, soalnya saya kerja part time tapi berdoa supaya rezeki full time hihi aamiin ya.

Awalnya saya juga enggak pernah berpikiran bakal kerja bareng Suami, dua tahun yang lalu, big Boss mengundang saya ke kantor Suami dan meminta saya mengajar, tapi saat itu saya masih ada jadwal mengajar di tempat lain, karena kinerja Suami sangat baik, perlahan tapi pasti saya kemudian melepas pekerjaan sebagai Guru Honorer dan memilih mengajar sesuai passion saya yaitu Art.

Suami dan Istri sekantor sebenarnya sudah banyak contohnya ya misalkan Suami Istri yang jualan atau buka usaha bersama, itu juga "sekantor" kan, cuma bedanya kalau mereka biasa disebut Pengusaha atau Wirausaha. Nah, sebelum jadi Edupreneur handal, tentunya kita harus punya pengalaman mumpuni dalam bekerja sama di Perusahaan (orang). Kita bisa serap ilmu dan pengalaman, baru lah nanti diambil yang baiknya sesuai kebutuhan bisnis kita.

Enaknya kerja sama Suami:
Berangkat kerja dan pulang kerja bareng
Kalau ada apa-apa yang ditanyakan atau dibutuhkan lebih mudah berkomunikasi
Bisa kirimin makan siang yang fresh from the kitchen alias hangat biar Suami makin semangat cari rezeki yang halal, berkah dan banyak. Bonusnya sih memantau sikap Suami, tapi jadi Stalker bukan jadi tujuan utama, toh kalau ada keganjilan feeling Istri akan jalan dengan sendirinya eaaa.

Kemudian kekurangan atau ketidaknyamanan kerja sama Suami apa ya? Kayaknya enggak ada deh soalnya di kantor Suami tuh friendly and homey banget, kompak dan penuh rasa kekeluargaan, semuanya welcome dengan kehadiran Nyonya haha. 

Sebenarnya bukan menjadi suatu masalah sih buat saya pribadi karena saya dan Suami sama-sama mencintai pekerjaan ini, tentunya sebagai seorang Istri kita harus tetap menjaga sikap, jangan membawa masalah di rumah ke kantor, mau sekantor atau enggak, dimanapun dan kapanpun, kita harus tetap menjaga nama baik Suami, terlebih lagi kalau sekantor pasti ada lah ya becanda rekan kerja saat kita makan siang bareng, bahkan big Boss waktu itu tak disangka tiba-tiba main ke Dapur dan tersenyum pada kami, beliau bilang : "Pasangan setia dan romantis, kemana-mana selalu bersama". Duh malu deh diliat rekan kerja yang lain, tapi lama-lama kami sudah terbiasa dan mengaminkan doa-doa terbaik. Mungkin si Boss ingat almarhum Suaminya kali ya, maklum karena sudah sepuh biasanya ingatan masa lalu muncul dengan sangat kuat. Atau misalkan Pak Satpam yang menggoda, "Pak kemarin bukan sama yang ini, tapi sama yang rambutnya pendek". Untung Suami jago membalas humor recehan kayak gitu, bahkan saat ada Pengunjung anak SMA gadis-gadis belia, yang minta foto bareng Suami, pentingnya rasa percaya (kalo posesif untuk apa membangun sebuah hubungan, ya kan?) menjadikan saya nya cuek aja haha, resiko sih ya punya Suami Instagramavle -_-.

Kalau saya sih sekantor sama Suami ena-ena saja, kalau Mommy gimana? 

Mungkin Mom mau baca juga:

Comments

  1. Aku ga kebayang juga kalau sekantor karena selama ini pisah jadi ya suka ada cerita beda, beda pengalaman makin bikin rindu hahaha..
    so far belum pernah ngerasain si mba tapi kalau aku keknya NO deh biar semakin kaya pengalaman kalau kedua belah pihak beda tempat kerjanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba mungkin karena beda bidang pekerjaan ya jadi punya ilmu dan pengalaman baru^^

      Delete
  2. Seneng ya kerja satu kantor sama suami. Jadi pulang ada barengannya hehhe moga bahagia selalu ya mbak 😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya bu ngirit ongkos dan kalo hujan bisa roromantisan hehe makasih Mba doanyaa^^

      Delete
  3. aku kayaknya gak deh, pernah mau ngelemar PNS, tp ngebayangin sekantor dg suami jadi gak deh. Takut kl ada yg gak suak sama suami dan ngomongin jadi aku tahu, lebih baik suami ceriat di rumah dan aku tak mendengar langsung dan kl beda kantor bisa punay cerita yang bervariasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba mungkin kalo sama-sama PNS dan sekantor kan aturannya ketat kali ya^^

      Delete
  4. Aku sih yes banget, mak. Baca postingan ini, jadi bikin saya ikutan pingin punya pasangan yang sekantor juga haha duh enaknya ya mak. Cuma ampe sekarang belum ada yang mau nyentil saya, jadi ya masih jones gini deh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Desss semoga disegerakan punya pasangan ya, sekantor atau kantor tetangga boljug tuh heheu aamiin

      Delete
  5. Aku kayaknya ga deh, karena dulu satu kantor sama pacar aja sering ribut hahaha.. Kadang suka ga profesional karena urusan pribadi suka kebawa2 :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba bahkan ada perusahaan yang ga bolehin karyawan pacaran atau suami istri ya, klo ketauan salah satu harus resign

      Delete
  6. mami hamidun... engak aku juga mamii... soalnya agak takut sulit profesional dalam bekerja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hey calon hamidun heheu oh gt ya beb hehe

      Delete
  7. Enak klo sekantor bisa pulang pergi dan mkn siang bareng ya mak. Klo dikantorku dulu gak boleh suami istri satu kantor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah boleh banget di kantor ku Mak hehe

      Delete
  8. hai sandra ikutan komen ya. Kalo aku hmmm gimana ya? Karena kantorku memperlakukan peraturan suami istri tidak boleh satu kantor hehe. Tapi kalopun dibolehkan kayaknya aku enggak deh. Karena susah nutupin kalo misalnya kita lagi punya konflik internal berdua. Dengan sekantor, yang ada malah susah buat nutupin atau bahkan ngelupain konflik karena terus ketemu sama pasangan kita again and again everyday hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal Mba makasih udah mampir dan komen, wah ga boleh sekantor ya? Iya sih aku juga seringnya ketemu di rumah kok^^

      Delete
  9. Wah .. gk krbayang kalo satu kntor sm suami atau istri...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts Of The Week

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

Pengalaman USG di Cimahi

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Pengalaman Memompa ASI dengan Nyaman dan Mudah

Hadiah Untuk Ibu Menyusui

[Review] Sisir Pelurus Rambut