Skip to main content

Melahirkan Sambil Tersenyum


Halo Bumil, Halo Mommies Alhamdulillah telah lahir putra pertama kami seminggu yang lalu. Sekarang saya mau cerita pengalaman melahirkan anak pertama secara normal. Enggak 100% alami - Gentle birth - Lotus birth - Orgasmic birth atau se-smooth and flawless persalinannya Mbak Andien Aisyah sih tapi saya sangat puas dengan pengalaman saya sendiri hihi. Karena udah zaman millenial, cerita melahirkan yang asik-asiknya aja ya supaya bisa menghibur Bumil, karena banyak chat dan DM yang penasaran tentang proses persalinan ini, izinkan saya untuk cerita ya semoga bermanfaat!

Sebenernya ceritanya cukup simple sih tapi suka bikin saya pengen ketawa kalau inget haha asa bodor aja gitu Mom, Jumat malam masih beli kosmetik baby ke Borma, jam 2 pecah ketuban, jam 6 ke Bidan dan jam 8 melahirkan, jam 5 sore pulang ke rumah dan seharian itu cuaca sangat cerah seperti hari pernikahan kami, matahari jingga terbenam dengan indahnya.

Intinya persalinan saya itu cepat, lancar, minim trauma dan Tuhan semesta alam sangat memudahkan setiap prosesnya. Saya hanya ditemani Suami dan Bu Bidandari Wisdyana (Teh Wisdy), karena enggak mau riweuh terintervensi keluarga, kan suka gandeng tuh banyak ini itu haha. Biar seru saya cerita detailnya ya Mom, sebuah kado ulang tahun ke-3 pernikahan..


Kelahiran c baby jauh banget dari HPL yaitu sekitar 24-31 Mei 2017. Setelah sempat galau karena posisi janin melintang di Usia ke 34 minggu, saat USG 36 minggu kepala baby sudah di bawah, meski masih oblique (miring) tapi kata Dokter tinggal nunggu seminggu atau dua minggu lagi buat baby masuk panggul dan saya bisa melahirkan dimana saja hore artinya bisa melahirkan normal di Bidan.


Itulah mantapnya Dokter senior, seminggu kemudian c baby beneran launching hehe. Kronologisnya di mulai di hari Kamis, ada sedikit banget flek cokelat yang saya dan Bu Bidan prediksi sebagai keputihan biasa. Hari Jumat, seperti biasa saya dan Tetangga pergi ke Pasar Jumat, disana Ibu-ibu udah ngelus-ngelus perut saya, terus beli rujak, Tukang rujak bebeuk (tumbuk) nanya mau pakai Nanas ga? Tetangga bilang ih jangan Bumil, gapapa Teh, itumah cuma mitos asal jangan makan berlebihan dan depan Mertua aja makannya pasti dilarang wkwk. Memang Nanas itu bisa merangsang kontraksi, tapi bagus karena banyak vitaminnya apalagi buat yang hamil tua.


Sore hari saya masih bisa masak namun merasa sakit selangkangan sedikit, saya merasa perut kembung kayak sumilangeun nyeri haid, kayak awal belum tahu hamil gitu. Saya WA bu Bidan, katanya mungkin baby baru masuk panggul dan ada kontraksi palsu karena kalau yang asli pasti frekuensi nya sudah teratur. Nah saya juga bilang udah enggak sabar pengen ketemu Baby hehe.

Magribnya sama Suami ke Borma dulu karena belum beli kosmetik baby, handuk, korma, isotonik dan jemuran baju bayi (walaupun jemuran gede enggak dibeli, papi bikin sendiri), itu pun masih aja banyak kekurangan, lupa beli ini itu. Pulang belanja, saya masih WA sama Bu Bidan. Sebelum tidur saya udah packing baju dan kosmetik baby dan seperti biasa nyetel dulu Hypnobirthing Ibu Lanny Kuswandi. Sekitar jam 11 malam, saya bangun mulai merasa sakit perut, mules nyeri haid gitu. Saya enggak tahu itu kontraksi apa bukan (saya nyebutnya gelombang cinta), saya resah gelisah enggak bisa tidur tapi Suami merasa terganggu dan nyuruh saya tidur. 

Saya mulai mengatur nafas, masuk lewat hidung, keluar lewat mulut, miring ke kiri, istirahat, muncul lagi mulesnya, nafas lagi, istirahat, miring ke kanan, terus saja nyari posisi enak sambil diganjel bantal. Jam 12 saya dan Suami turun ke bawah karena saya merasa mules ingin pup, tapi enggak keluar, Jam 2 ketika masih mencari posisi enak buat tidur tiba-tiba ada bunyi pletuk, byurrr ada cairan ketuban merembes, saya kaget dan mengagetkan Suami tentunya, Papi lihat warnanya apa? Saya takut itu darah atau air ketuban hijau, mana-mana enggak keliatan, oh mungkin air ketuban pecah tapi merembes enggak langsung banyak, saya pakai pembalut yang lebih besar, ternyata setiap gerak air ketuban merembes, saya terus mengatur nafas dan berdoa.

Suami mengingatkan untuk saving energy, saya bilang ke beliau jangan masuk kerja dan beliau mengiyakan sambil mencoba tidur karena sudah banyak terganggu oleh rintihan saya. Saya bulak balik jalan ke kamar dan ruang tv, tidur di kasur, tidur di lantai, tidur di  kursi saya coba tapi gelombang cinta datang silih berganti. Saya diingatkan Suami untuk tersenyum, saya baru ingat kalau bibir senyum, yang bawah juga ikutan senyum haha! Akhirnya saya (((paksain))) senyum, saya bayangin lagi Umroh sama Suami dan anak, melukis di depan Menara Eiffel, menghirup udara di taman bunga, visualisasikan baby turun ke jalan lahir, vagina saya lentur seperti bunga Mawar merekah dengan indahnya, pokoknya bayangin yang indah-indah and it works Mom!

Beneran nih mau lahiran? Akhirnya jam 4 Suami nelpon Bidan Wisdy dan saya bilang kalau sekitar jam 2an ketuban rembes dan ada mules teratur entah berapa menit sekali pokoknya udah sering haha. Kemudian Bu Bidan bilang istirahat jangan banyak jalan-jalan dan periksa nanti setengah 7. Akhirnya Suami bikinin saya Energen Vanilla biar saya ada tenaga, walaupun malas tapi saya minum itu juga.

Setelah Shalat Subuh, Suami disuruh packing baju saya tapi beliau gak ngerti karena sumpah itu rumah berantakan banget gara-gara saya cari posisi enak. Saat jeda gelombang cinta, saya ganti baju, diam, nyisir, diam, bawa baju, diam, turun tangga, diam, duduk nunggu Suami nyari kunci dan si kunci gerbang tidak ada di tempat, gelombang cinta makin menjadi. Pokoknya tiap ada gelombang cinta saya panggil Suami, pegang tangan Suami, meluk Suami, mencium Suami.

Suami bilang: Enggak apa-apa berdiri agak lama? Iya kita berjalan ke depan nunggu grab car. Ternyata Alhamdulillah si Grab Car datang. Saya hati-hati sekali masuk mobil, duduk miring munggungin Suami, Supirnya nanya mau ke Rumah Sakit Pak? Enggak ke Bidan di Haji Gofur, anak ke berapa Pak? Pertama. Buset Supirnya tegang juga kali ya liat kondisi saya haha langsung ngebut dong, pas ada jalan bolong saya nyari-nyari tangan Suami haha.


Untung dateng jam 6 pagi, jalanan masih sepi, enggak macet apalagi kediaman Bidan Wisdy di lingkungan Sekolah. Duh pas turun dari mobil saya diem dulu da lagi ada gelombang cinta, terus Suami ngetuk pintu rumah Bidan, tak lama Bidan Wisdy keluar dan menyapa, menyuruh langsung masuk sambil periksa.

Karena beliau Bidan pro Gentle Birth jadi mau apa-apa selalu tanya saya atau Suami terlebih dahulu. Saat mau cek bukaan, saya minta waktu, saat tenang baru diperiksa dan rasanya pertama kali periksa dalam itu biasa saja, sebenernya saya enggak mau tahu bukaan berapa cuma pernah berdoa, ke Bidannya udah bukaan banyak aja, Alhamdulillah dong udah bukaan 8 mantap enggak tuh, saya makin semangat pengen ketemu baby. Alhamdulillahnya tekanan darah tetap normal, detak jantung baby sehat.


Bu Bidan dan Suami sangat sabar menenangkan saya untuk terus bernafas dengan baik dan benar, sambil latihan, sesekali Suami nyuapin roti Bagellen creamesses (yang saya idamkan) dan susu cokelat biar saya ada tenaga walaupun enggak mau tapi harus mau makan.

Ah pokonya tiap gelombang cinta datang saya pengen mengejan padahal dalam Gentle Birth disarankan tidak mengejan, saya kurang sabar tapi Suami dan Bidan terus menerus mengingatkan dan menguatkan saya, apalagi Suami ngehipnotis saya dan agak marah (((tegas))) kalau saya salah, sempat sih pengen gigit tangan Suami tapi enggak jadi, gak tega mau mukulin, nyubit apalagi marahin Suami, enggak ada gunanya dan buang waktu, yang ada saat itu hanya pengen cepet melahirkan, takut baby stress, meskipun Suami dan Bidan menyuruh saya istirahat terlebih dahulu. Saya juga diajak buat pegang rambut baby dan sudah diperbolehkan mengejan dengan berbagai posisi melahirkan yang menurut saya paling nyaman. Jongkok dan nungging ternyata baby belum keluar juga, tadinya pengen nyobain birthing ball juga sambil pake pensil alis dan gincu tapi ini udah bukaan lengkap haha. Justru pas bukaan lengkap, gelombang cinta nya berkurang dan saya agak ngantuk, kemudian bu Bidan menyuruh Suami memegang puting saya agar muncul gelombang cinta dan Bidan memijat punggung saya supaya lebih enak dan tenang.


Selama 2 jam saya dilatih untuk fokus pada nafas! Karena kepala baby cukup besar dan ada pembekakan di jalan lahir, akhirnya saya harus di epis sedikit. Sebelum lahiran sih enggak mau ya tapi saat itu saya pasrah demi kebaikan baby. Alhamdulillah baby keluar dan saya terus mengejan sampai Suami dan Bidan bilang, udah Teh enggak usah mengejan dan saya lihat baby sudah keluar haha, enggak nyangka sama sekali, seperti mimpi! Baby kemudian nangis dan ditempatkan di dada saya dan tenang kembali, ceritanya buat IMD tapi baby langsung tenang dan merespon dengan membuka matanya saat saya memanggilnya, tapi saya lebih senang momen tersebut bukan hanya mencari puting tapi lebih ke bonding, skin to skin Mami dan baby, baby mencium aroma, bakteri di keringat Mami dan membantu meredakan jika ada pendarahan, membuat Mami fokus saat harus melahirkan plasenta, Alhamdulillah setelah disuntik di paha, plasenta sampai selaputnya keluar semua dan ada penundaan pemotongan tali pusat, Bidan menjelaskan kalau tali pusat saya bagus, bening gitu banyak pembuluh darahnya, ternyata saat melahirkan tadi terdapat 1 lilitan tali pusat lho, saat USG terakhir Dokter Erris enggak ngasih tau tapi kalau tahu juga saya bisa stress ya haha.


Kemudian acara jahit menjahit dimulai, saya enggak mau tahu dijait berapa karena itu enggak terlalu penting ya, tapi Papi bilang dikit kok. Saya pilih dibius saat dijait, tanggung sakit soalnya saya udah lelah, ngantuk dan lapar haha. Setelah skin to skin puas, baby ditimbang, kirain cuma 2,5 kg atau 2,75 kg ternyata 2,9 kg dengan panjang 50cm wow! Baby terlahir sehat sempurna, sesuai doa saya, mirip Papi dan hidung Mami hehe. Sejam setelah melahirkan, sudah bisa pipis, Siangnya saya makan banyak sekali, sore sudah mandi sendiri dan pulang ke rumah deh. Besok paginya sudah bisa pup dan darah nifas juga semakin hari semakin sedikit. Baby juga dalam 5 hari sudah puput pusar yes! Dan ASI keluar di hari ketiga, pemulihan juga cepat, saya bisa nyuci, nyapu, ngepel, untungnya baby gentle birth itu bageur ya, nangis kalo ada yang gak nyaman aja kayak pipis jadi kami enggak pernah merasa begadang 100%, masih bisa istirahat.

Subhanallah Alhamdulillah..lihat Suami sholat, jadi kangen sujud, saat posisi baby melintang saya terus-terusan belajar Shalat dan sujud yang benar, kalau abis melahirkan langsung bisa sujud pengen sujud syukur soalnya masih seperti mimpi ternyata saya bisa melahirkan dengan cepat, mudah dan lancar sekali. Meskipun pemberdayaan diri belum sempurna tapi saya bersyukur dengan birth story anak pertama ini, kehamilan minim drama dan melahirkan minim trauma.


Ah pokoknya senang banget lah ya bisa melahirkan anak itu, mau caesar atau normal sama-sama butuh perjuangan. Saya sangat berterima kasih kepada Allah, Suami dan Bidan Wisdy yang dengan sabar menemani saya, keluarga terutama Mama saya yang jauh-jauh mau bantuin saya dan menyiapkan acara syukuran Aqiqah, I love you Mah semoga Mama sehat selalu dan hidup bahagia aamiin. Makasih buat Ibu Big Boss dan rekan kerja, Ibu Boss ngasih kereta bayi padahal saya cuma kerja part time tapi rezeki full time ya, juga Saudara dan teman-teman yang telah menjenguk ke rumah, mengucapkan Selamat dan mendoakan kami.


Untuk baby, anak pertama kami, semoga engkau menjadi anak yang sehat lahir dan batin, senantiasa dalam lindungan Tuhan, menjadi anak shaleh, cerdas, santun, ceria, rupawan dan menjadi penyejuk hati Mami dan Papi, berguna bagi agama, nusa, bangsa dan alam semesta aamiin.



Buat Mom yang sedang menunggu buah hati, saran saya untuk kehamilan minim drama dan minim trauma adalah perbanyak doa, ibadah dan sedekah, biasakan membaca kitab suci serta mengamalkannya, merencanakan kehamilan karena pentingnya kesadaran sejak masa konsepsi, makan-makanan bergizi seimbang, istirahat yang cukup, jangan stress, banyakin gerak, jangan manja, filter bacaan dan pengalaman orang lain (saya terinspirasi sama teman yang lahirannya cepat dan mudah), berlatih nafas, senam hamil, stimulasi janin, belajar visualisasi, dengarkan panduan hypnobirthing, belajar sabar serta ikhlas dan cari Dokter/Bidan yang Pro Gentle Birth seperti Bidan Wisdy.

Bidan Wisdyana SPWP. SST.M.Keb yang beralamat di Jalan H. Gofur No.162, RT.05/RW.04, Tanimulya, Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40552, Semoga Bidan Wisdy banyak rezekinya aamiin.


Ternyata enggak usah jauh-jauh lahiran di Bali ya buat lahiran gentle birth kayak Artis-artis (bukan buat gaya-gayaan tapi pesona Ibu Robin Lim sudah mendunia sehingga seluruh wanita hamil di dunia berbondong-bondong ingin melahirkan ditemani beliau), Insya Allah kalau kita yakin dan satu energi, akan dipertemukan dengan Nakes yang baik dan profesional serta mengerti apa yang kita butuhkan dan impikan dalam menyambut sang penyejuk hati.


Thankies ya udah sempetin baca cerita saya, sharing cerita lahiran kalian dong Moms!

Artikel terkait buat Mommy:

Comments

  1. Akhirnya...selamat ya..semoga menjadi anak yang soleh:)

    ReplyDelete
  2. cepet ya teh, lungsur langsar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bu Bidan, makasih wejangannya waktu itu hehe

      Delete
  3. Alhamdulillah... Selamat :) Ikut seneng baca pengalamannya... Jauh ya bidannya di ngamprah...

    Setuju sm yg jgn mkn nenas di dpn mertua hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makasih bumil kalo terhibur, iya nih di KBB heheu iya selama hamil gaboleh makan nanas padahal mah mitos hehe

      Delete
  4. selamat yaa atas kelahiran anaknya. jadi ingat proses lahiranku juga. he

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah barakallah sansan.. siapa nama yg indonesia bgt ituuh, hihi penasaran.. btw maafkan ya teteh ga ikut cerita, kan sempat ditodong XD soalnya ya itu, ga pengen bikin buibu jd takut melahirkan.. tp ya pastilah ada kisahnya masing2.

    cara dirimu nyeritain oke, sisi bahagianya emang harusnya ditonjolin. next mudah2an sempat nulisin juga. maunya dr anak pertama hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bisa ngasih nama sesuai keinginan nih hehe iya ceritain aja Teh, ditunggu ya pasti unik dan berbeda ya tiap anak hehe

      Delete
  6. Hahaha gelombang cinta! Keren, Mak Sandraku! Congrats ya atas kelahiran putra pertamanya. Btw, namanya siapa, mak?
    Gk pernah bayangin proses persalinan bakal fun seperti ini deh, tfs ya mak. Cukup ampuh buat menghapus trauma
    Oiya, semoga putranya sehat selalu dan Mak Sandra dimampukan untuk menjadi ibu yang baik dan tentunya bahagia dan sehat selalu ya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya Gentra Mak, syukurlah semoga bisa menghilangkan trauma cerita melahirkan ya^^ makasih banyak doanya^^

      Delete
  7. Say.. Aku cirambay bacanya 😂
    Sholeh, bageur, Pinter ya baby.. Aamiin :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti Nesa kalo lahiran cepat dan lancar jaya ya kayak aku aamiin, makasih doanya shay

      Delete
  8. masya allah selamat ya mbaa... bentar lagi saya yang lahiran haha..mohon doanya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, iya di doakan supaya mudah sehat mama dan bayi nya aamiin

      Delete
  9. Mommy Hamidun.. Semooga aku nanti lahiran bisa kayak mommy hamidun yaa.. sehat walafuat tanpa ngeluh apapun..
    Semangat mami vs mommy hamidun :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga cepet hamidun ya say

      Delete
  10. Mamih San selamat yah, btw aku jadi inget dulu suka hypnobrithing tiap mau tidur stel Lanny Kuswandi juga sayangnya aku ttp mesti induksi karen dinding rahim tebel bahkan mengalami pendarahan dulu dan ketuban sampe diletusin menjelang pembukaan lengkap. Alhamdulilah normal y mamih aku jadi deg2an pas baca part supir grab hahaha kebayang si abang gemperrrr pisan :D sx lagi selamat y mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woa Bundaaa perjuangannya, iya nih pasti gemper pisan heheu Alhamdulillah bisa normal, baby lebih cepet 2 minggu, milih malam nisfu syaban dimana rembulan merona merah eh besok paginya brojol hehe

      Delete
  11. Subhanallah, Barokallah mbk. Semoga menjadi anak yang sholeh.
    aku belum pernah ngerasain gimana melahirkan, semoga disegerakan..

    Salam kenal mbk.
    ditunggu kunjungannya di blog saya y mbk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga segera mendapat kabar gembira ya mbaaa

      Delete
  12. Teh sandra, kereeeen! Lancar semuanya ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Teh, makasih yaa

      Delete
  13. Heart breaking bacanya :')
    Alhamdulilah ya teh semuanya lancar, memang dari masa kehamilan juga udah harus banyak kalem dan positif terus ya jadi kebawanya juga lancar.
    Semoga sehat selalu semuanya, seneng banget bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah makasih usah baca Teh, ditunggu kehamilannya^^

      Delete

Post a Comment