Skip to main content

Resepsi Pernikahan yang sederhana yay or nay?

Sandraartsense.com - Resepsi Pernikahan yang sederhana yay or nay? Saya sih Yay! Inilah yang akan terjadi jika kamu memilih menikah sederhana:


1. Kemungkinan "dimusuhi" keluarga
Tidak bisa dipungkiri sejak zaman dahulu kala, masyarakat Indonesia hobi mengadakan pesta, jika keluarga berada ya silakan pesta, tapi jika sehari-hari masih hutang sana sini, kenapa harus maksain sih, btw emang berapa gaji di Bandung? Bisa nabung kok, ah masa gak tergoda nyicil kendaraan, beli baju, tas, sepatu belum lagi godaan tinggal di Bandung coffee shop dan tempat wisata nya itu loh hehe.

Ketika kamu dan pasangan memutuskan untuk menikah sederhana, sah di mata Tuhan, agama dan negara, mungkin orang tua kamu bakalan sedih, bisa saja memusuhi kamu karena tidak suka mendengar omongan keluarga yang meremehkan pernikahan kamu. Faktanya nikah sederhana diomongin, nikah mewah pakai hutang juga diomongin. Sama-sama di omongin yaudah simple aja kayak bule atau Selebritis Hollywood, nikah gak rame-rame tapi job dimane-mane.

Kita harus nurut sama orang tua selama mereka mengajak pada kebaikan, jika mengajak mempersekutukan Tuhan kita harus menolaknya. Loh, emang apa hubungannya menikah pakai hutang sama mempersekutukan Tuhan? Emangnya hidup masih susah tapi pengen nikah mewah buat apa? Buat disanjung orang kan? Kenapa kita masih butuh pujian orang sedangkan ada Tuhan yang maha terpuji.




2. Disangka hamil duluan
Baru seminggu nikah udah ditanya udah isi belum? Lama-lama jawab seenaknya, udah tadi sama Brownies, mie ayam dan es buah hahha. Sampe orang-orang elus-elus perut saya loh, woi kalian kemana aja? Nikahan Gue gak dateng, boro-boro ngado, ngamplop ngucapin Selamat di Facebook aja kagak. Beda kalo yang MBA, teteup pesta mewah hajat gonjreng pake dangdutan, walau pengantin wanita kesulitan bergerak karena perut yang semakin buncit yang penting gak dikira hamil duluan uyeah.


3. Banyak rezeki
Rezeki Tuhan itu maha luas, datangnya tak disangka-sangka, bukan hanya untuk profesi tertentu, kalau Tuhan sudah menghendaki, siapa pun akan diberi nikmat dunia. Jujur sejak kerja kami enggak pernah minta uang sama orang tua, bahkan menikah pun pakai tabungan kami. Tapi Alhamdulillah modal nikah kurang lebih 5 juta, diluar mas kawin ya tapi yang ngamplop 17 juta, gak ada amplop kosong, kami juga gak cape dan bisa langsung honeymoon hehe

Read more: Born To Win 

4. Tamasya kemana-mana
Karena memulai pernikahan dari angka surplus, jadi kita bebas tamasha kemana aja, mau tanggal muda dan tanggal tua selama enggak ada kerjaan berangkat! Sori ya udah gak zaman memulai pernikahan dari angka Nol emangnya isi bensin? Makanya tabungan selama kerja jangan diabisin cuma buat pesta pernikahan hehhe karena kehidupan yang sebenernya dimulai setelah akad nikah.




5. Lebih siap punya anak
Awal menikah, kami aja yang enggak punya hutang harus tetap hidup hemat. Sebelum memutuskan ingin punya anak saya sudah bilang ke Suami harus nyiapin dana caesar buat jaga-jaga aja, Tuhan kan lebih suka sama hamba yang berencana dan berusaha. Doa terbaik pastinya ingin melahirkan normal, alami dan nyaman dong. Kan lebih baik kelebihan uang daripada kekurangan uang, kalo banyak tabungan bisa dipakai untuk kebutuhan baby lainnya.

6. Masih bisa memberi pada orang tua
Jangan iri kalau hidup orang "kelihatan lebih enak" mungkin mereka sukses menyembunyikan keluhan atau mungkin mereka masih disponsori orang tua, ada yang punya rumah, punya mobil bisa saja uang warisan kan, nah orang itu sudah ada rezeki masing-masing. Meskipun kita hanya memberi sedikit ke Orang tua tapi pastikan itu rezeki yang halal dan bersih. Pokoknya kalau kita mau idealis, jangan merepotkan orang tua karena ada yang bilang jika memperlakukan orang tua seperti Raja maka rezeki kita seperti Raja sedangkan jika kita memperlakukan mereka seperti pembantu maka rezeki kita seperti pembantu, terus menerus bekerja tapi masih banyak hutang dan cicilan.

Bersyukurlah Pak, Bu, jika anak-anak memilih syukuran pernikahan secara sederhana, itu adalah bakti mereka agar tidak merepotkan kalian, sekarang mereka sudah dewasa dan mampu hidup mandiri.


7. Hidup tenang dan bahagia
Karena mengawali pernikahan tanpa beban, rumah tangga akan lebih sehat, bebas gosip dan intervensi lingkungan. Beneran loh kami jarang banget sakit, karena kami selalu berusaha bersyukur dengan nikmat yang diberikan Tuhan semesta alam.




Orang itu kalau dikasih tau kebenaran suka keras kepala, saya menulis ini karena prihatin. Jangan sampai rumah masih ngontrak, hutang masih banyak, nikah di gedung mewah, kemudian Indonesia itu kan subur ya, nanti kalau hamil dalam kondisi enggak siap lahir batin gimana, itu anak mau dikasih makan sama apa? Bayi baru lahir harus nanggung hutang orang tua nya? Hutang dibawa ke akhirat loh...

So, kalian para gadis dan perjaka udah siap nikah sederhana dan penuh berkah? Share dong ke pasangan kamu karena Ilmu dan pengalaman itu harus dibagikan, jangan disimpan sendiri. Selamat menikmati apapun keputusan kalian.


Comments

  1. Suka deh sama kalimat ini "Tuhan kan lebih suka sama hamba yang berencana dan berusaha".:)

    ReplyDelete
  2. Padahal yang memuji tak pernah bayar cicilan..ngena banget mba kata-katanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Fika, itu kata-kata orang sukses^^

      Delete
  3. Aku yay, soalnya dulu waktu resepsi juga sederhana banget sampe2 banyak teman yang lupa saya undang. heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah sama Mba, saya cuma pengumuman di Grup WA, gpp yang penting sudah sah dan bahagia ya^^

      Delete
  4. Orang nyinyir mah dimana-mana mbak.. kagak usah diladeni. Toh yang tau diri kita ya kita sendiri kan. Apa lagi isi dompet, yang tau ya kita juga. Bodo amat sama cibiran org krn pesta nikahan sederhana, yg pntg setelah nikah kita bisa balik "nyibirin" mereka dengan hidup kita yg mapan tanpa utang. Tsaahh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tsaaahh banget deh Mak, yang penting hidup tenang gak punya hutang^^

      Delete
  5. hehe aku juga setuju menikah dgn pernikahan sederhana, tapi gak murahan. Bebas hutang dan malah bisa nambahin buat keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneer Mak kalo lancar jaya berarti Tuhan bersama kita^^

      Delete
  6. aku ga masalah sih apakah seseorang mau melangsungkan resepsi pernikahannya dengan mewah atau sederhana.
    yang penting adalah sesuai kemampuan saja.
    aku dulu memang resepsinya sederhana karena mampunya segitu.
    tapi kalau ada yang mau melangsungkan resepsi yg mewah, asal ga sampai utang, kenapa tidak?
    kadang alasannya bukan semata gengsi sih. kan resepsi itu sebenarnya semangatnya sedekah dalam agama. apa salahnya sedekah banyak2 kan?
    sedekah kok dipamerkan? ya itu masalah hati.
    karena namanya resepsi memang artinya melayani tamu. dan memuliakan tamu dengan suguhan dan tempat terbaik itu kan juga perbuatan baik :)
    btw, saya suka sudut pandangnya. salam kenal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting mampu dan gak maksain gengsi ya Mak, salam kenal kembali^^

      Delete
  7. aku Yayy ;) sederhana itu indah San ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indah banget ya Mba, nikah sederhana di Amerika^^

      Delete
  8. Setuju Mba', yang penting pernikahannya berkah, nggak usah utang sana untang sini, semampunya aja, nice sharing.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba, salam kenal^^

      Delete
  9. Aku juga lebih milih resepsi sederhana. Budgetnya mending buat beli rumah. Hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget!!! Resepsinya nanti di jamu Tuhan dengan nikmat dunia akhirat ya aamiin, insya Allah kalau nikahnya gak pake hutang, beli rumah juga cash.

      Delete
  10. Beb masukannya ruar biasa.. Intinya sesuai kemampuan ya shayy..

    Dan tidak menghutang sana sni..
    Makasi informasinya ya syantik 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya shay kalo mampu silakan, kalo engga ya jangan maksa nanti cape sendiri hehe

      Delete
  11. Jadi nambah semangat & merasa punya "teman" yang nikah sederhana😄
    Intinya ga usah gengsi ya bu😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat bu, orang gak akan peduli setelah nikah kita makan apa^^

      Delete
  12. yes.. yang penting itu bukan pestanya, tapi sahnya di mata hukum dan agama. joossss..

    ReplyDelete
  13. jawabanku yeayyy! tapi ortu biasanya ingin yg istimewa ya buat anak apalagi kalau undang banyak kenalan ortu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manusiawi sis namanya juga makhluk sosial hehe yang penting jangan sampai gara2 ingin dipandang sosialita jadi ngebebanin masa depan anak dan cucu

      Delete
  14. Aku selalu memimpikan punya pesta pernikahan yang sederhana, uangnya bisa dipakai buat cicilan rumah atau peluang usaha hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga yang nikah sederhana, enggak pakai hutang bisa kebeli rumah cash ya Mba aamiin^^

      Delete
  15. Tulisannyaaaa sukaaaaa, terima kasih ya mba. Noted pesan AA Gym yang di quote.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak Mba, iya bener banget tuh!

      Delete
  16. Aku iya dunk..uangnya bisa beli tiket jalan2 :D sayang beli baju2 mahal, buat pesta mahal2...pemborosan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget kalo traveling berdua serasa dunia milik berdua ya Mba^^

      Delete
  17. aku prefer yang masuk akal aja..sederhana dan khidmat, sesuai dengan budget dan ngga pakai ngutang hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seandainya semua anak muda kaya Mba Indah^^

      Delete
  18. salam kenal mba :)
    iya nih kalau sederhana dikira hamidun duluan...uhuks

    ig dan twitternya apa mba?
    dulu saya juga nerima pesanan logo heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali, iya gpp dikira hamil duluan juga yang penting Allah Maha Tau, mana yang virgin mana yang enggak. Ig art_sense tw sandra_artsense

      Delete
  19. Yay banget, pernikahan saya pun sederhana.. daripada mewah tapi banyak hutang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree! Kecuali kalo ortunya mampu yes

      Delete
  20. Boro-boro mikir nikah, lah pasangannya entah lagi ada dimana... hehehehe

    ReplyDelete
  21. sederhana apa mewah ttp aja ada nyinyiers mba :D
    klo aku si yay, yg ptg selamat dan samara itu koencinyahh

    ReplyDelete
  22. Aku sederhana apa mewah ya? kadang relatif juga soal ini. yang jelas sesuai budget lah dan jangan ngutang hahaha.... nyesekin soalnya. Biasanya kan budget nikah itu abisnya di makanan. Yang makan siapa yang nanggung utangnya siapa. Perasmanannya ga usah bejibun amat lah lagian kapasitas perut juga ada batasnya. *ih kok jadi bahas makanan ya* Mending kalau punya dana lebih dipake buat nyicil rumah atau perabotannya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah kalo nikahnya tanpa hutang, beli rumah dll juga pasti tunai^^

      Delete
  23. Keren nih tulisannya. Share ke adikku ah yg mau nikah. Thx anyway Mba ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Share sebanyak-banyaknya ya Mbak, semoga mencerahkan^^

      Delete
  24. a hundred % yay! mending buat beli mobil hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti mobil cash nya bisa dipake honeymoon keliling Jawa, Bali dan Lombok mantap!

      Delete
  25. Dulu aku maunya nikah cm syukuran biasa sama kua aja. Tp ya gtu stigma org nanti kl hamil dikira MBA karena ga ada resepsi. Hadoooh susah deh kl nurutin lingkungan. Tp ya akhirnya resepsi jg tp aku maunya jgn lebih dr 3jam dipajang. Capeek. Hahaha tyta nikahan tuh enak tggl dateng trus makan ya. Kl yg pny gawe mah capek

    ReplyDelete

Post a Comment