Skip to main content

Pengalaman menabung di Bank Konvensional dan Bank Syariah

Pengalaman menabung di Bank Konvensional dan Bank Syariah - Sandraartsense.com - Halo smart readers, gak kerasa udah bulan Februari aja ya, semoga di bulan baru ini rezeki kita semakin bersih, berkah dan banyak ya aamiin.


Sebenernya udah lama mau nulis ini, eh taunya keduluan ama Vika Hamidah beliau udah nulis KPR Bank Konvensional vs KPR Bank Syariah. Keren gak tuh Vika, secara beliau anak gaul Geografi UPI sedangkan saya anak Ekonomi, lulusan Manajemen Bisnis yang selama kuliah banyak ngambil mata kuliah Perbankan dan Ekonomi Syariah. Malu banget saya kalo belum bisa sharing tentang Keuangan Syariah.

Nah, selama kuliah saya sering mendapat Tugas ke Lembaga Keuangan Syariah, tapi saya merasa ilmu yang di dapat masih kurang, saya belum paham karena kebanyakan teori. Nah setelah lulus, baru deh ketahuan praktiknya kayak gimana. Secara waktu kuliah kan tabungan isinya cuma buat lewat dana Beasiswa dan SPP, sedangkan sekarang Istri Solehat harus rajin nabung dong.


Menabung di Bank Konvensional:
Awal kerja tahun 2012-2014 saya niatin nabung setiap bulan, tapi kok gede banget ya potongan administrasinya kalo ga salah lebih dari Rp 10.000,  puncaknya saat ATM saya hilang, setiap mau ambil uang di Teller harus bayar Rp 7.500 huh duit-duit gue hehe.

Kemudian saya ganti Bank sejak menikah 2014, masih Bank Konvensional karena terbuai dengan iklan salah seorang rekan kerja yang adiknya kerja di Bank tersebut. Ternyata memang benar terdapat keuntungan sebagai berikut:
  1. Biaya administrasi kecil, paling Rp 1000- Rp 5000/ bulan
  2. Uang yang diendapkan sedikit
  3. Bunga nya relatif sih, kalo nabung Rp 20.000.000 bunganya bisa Rp 15.000- Rp 20.000/bulan
  4. Banyak promo, kita sempet nonton gratis hihi
  5. Mesin ATM banyak

Kelemahan: Belum sesuai dengan akad syariah karena kan gak dijelasin itu bunga dari mana, apakah dari hasil investasi atau bahkan riba, kelebihan (selisih) pembayaran hutang nasabah yang lain. Kebayang kan kita asik-asik nikmatin bunga, ada orang yang melarat karena harus bayar hutang.

Oke, cukup sampai penghujung 2016 kemarin saya sama Suami ingin melakukan resolusi keuangan 2017.

Pertama, kami mengikhlaskan seluruh hutang orang lain pada kami, biarlah itu menjadi ladang kebaikan di dunia atau di akhirat nanti.


Kedua, saya move on ke Bank Syariah dengan alasan takut ada harta yang haram masuk ke perut saya, ke janin saya huaaa, ya saya dan Suami berusaha menghindari riba.

Sebelumnya saya sudah menghitung bunga Bank Konvensional selama 2 tahun, sedikit sih cuma Rp 350.000 (lebih besar bagi hasil Deposito Syariah) kemudian saya sumbangkan saja daripada di makan pegawainya yang (mungkin) tidak tahu perihal bunga Bank.

Menabung di Bank Syariah:
Akhirnya saya memilih Bank Syariah yang sama dengan Suami, kalau Suami sudah punya rekening Bank Syariah sejak awal tahun 2016, tapi beliau nggak pakai ATM sehingga biaya Adminitrasi tiap bulan gratis, nama tabungannya Tabunganku. Sebenernya semua Bank juga ada rekening Tabunganku  artinya tidak dikenakan biaya administrasi karena tidak ada ATM. Sedangkan untuk urusan kantor, masih ada rekening Bank Konvensional untuk transfer nafkah Istri hehe jadi jangan simpan lama-lama karena niatnya menghindari riba.

Keuntungan Bank Syariah: 
  1. Halal
  2. Akadnya jelas, keuntungan bisa bagi hasil dengan Bank atau tidak, terserah kesepakatan awal pembukaan rekening.
  3. Penawaran pemotongan Zakat setiap bulan
  4. Ga ngantri karena Nasabah masih sedikit kali ya
  5. Hati tenang

Meskipun ada dana Rp 50.000 yang diendapkan, potongan administrasi yang cukup besar Rp 12.500, produk Bank dan ATM yang terbatas (biar ga hedon hehe) tapi hati saya tenang, potongan segitu mah gak ada apa-apanya dibanding hukuman riba yang paling ringan adalah berzina dengan Ibu kandung sendiri kan? Dan bisa saja saya lupa sedekah tapi Insya Allah tiap bulan sudah ada yang menyalurkan zakat dari tabungan saya. Sehingga harta saya terjamin untuk selalu bersih. 

Saya nulis ini bukan sok suci ya, tulisan ini diperuntukkan untuk semua kalangan Muslim maupun non Muslim yang ingin financial freedom mulai dari kebiasaan sederhana yaitu menabung. Saya yakin jika semua orang Indonesia rendah hati, gak banyak gaya, bebas hutang dan riba insya Allah negeri ini akan makmur dan jaya.


Kamu nabung di Bank Konvensional atau Syariah? Share dong karena berbagi itu tidak akan mengurangi.

Comments

  1. Waw mantap tulisannya.. Intinya syariah lebih menguntungkan ya sis ..

    Terimakasih atas informasi yang sangat bermanfaat mbak sandra 😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah menguntungkan di dunia dan akhirat^^

      Delete
  2. wah bagus tulisannya kak Sandra, saya jadi inget pengalaman saya pernah nyoba nabung pake rekening syariah di salah satu Bank tapi uangnya kadang jd ska berkurang padahal kan pake sistem tabunganku ntah kepotong admin apa gimana kurang ngerti juga hhe jadi sekarang memutuskan nabung di rumah aja tapi setelah baca tulisan kakak sepertinya bisa coba ganti Bank lain yang lebih recomended :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh sudah pakai Tabunganku maih berkurang, kenapa ya soalnya CS Bank nya dari awal kalo gak pake ATM gak kena biaya adm.

      Delete
  3. Disini nggak ada bank yan Syariah mbak :) Tapi bank tidak ada memberi bunga. Jadi kita nabung ya uangnya begitu saja dan berkurang buat byr fee nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh kalau di Denmark belum ada ya, tapi enggak ada bunga paling fee admin ya. Di Indonesia sejak awal bank Konvensional udah menjanjikan bunga tiap bulan yang tidak tentu jika di bank Syariah sudah ditetapkan berapa persen bagi hasilnya^^

      Delete
  4. dulu jg sempat ingin menabung di bank syariah, tapi karena lokasinya jauh jadi milih yang terdekat aja pakai bank konvensional :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya juga dulu nabung di bank terdekat, sekarang semesta mendukung, udah jalannya aja ya mulai nabung syariah hehe

      Delete
  5. Kalau pengalaman saya agak beda sama Mbak. Jadi waktu kuliah saya nge-kos di luar kota, uang saku saya adalah bunga dari deposito yang ibu saya buatkan di bank syariah. Waktu itu bank syariah masih sangat baru, dan ibu saya walau nggak ngerti sistemnya dia bikin deposito untuk bantu paman yang kerja disana. Kejar target lah biasa. Masalahnya adalah bunganya fluktuatif banget, misalnya bulan ini dapet 500rb eh bulan depannya cuma 200rb. Nangis-nangis saya minta tambahan uang saku ke ibu saya juga ga dikasih, karena dia nggak percaya bunganya tiap bulan bisa beda-beda. Setelah setahun, saya ngotot minta pindah saja ke bank konvensional, karena bunganya lebih stabil jadi hitungan biaya hidup saya lebih mudah.

    Kalau untuk biaya administrasi alhamdulilah saya sekarang pakai bank konvensional yang bebas biaya admin, bebas biaya transfer antar bank dan bunganya juga cukup oke. Syaratnya adalah semua transaksi harus online, tidak ada buku fisik rekening koran dikirim ke email, dan cuma kartu atm saja. Saya sudah jadi nasabah selama 10 tahun lebih. Bank ini juga ada syariahnya kok. Kalau menurut saya ini bank yang sangat recommended apalagi buat orang yang banyakan online dan malas pergi ke bank seperti saya. Hint nya ini bank merah dengan mascot gurita.

    Semoga membantu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Mbak saya nabung bukan buat mencari bunga karena Suami saya juga bisa buatin taman bunga di rumah, saya menabung untuk mencari berkah menghindari riba^^

      Delete
  6. wah kalo gini nabungnya berkah ya mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Mba semoga selalu dimudahkan dalam menabung uang dan amal^^

      Delete
  7. Saya sekarang duit disimpan ke bank syariah semua. Kalau bank konvensional cuma buat numpang lewat.

    ReplyDelete
  8. aku nabung di bank syariah. tapi ada juga rekening bank konvensional buat gaji dan bayar-bayar gitu, secara bank konvensional ini bisa gesek di mana-mana. he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, yang penting kita udah usaha untuk menghindari riba^^

      Delete
  9. Beberapa kali kepikiran buat nabung di bank syariah cuma kadang suka kurang nyaman karena atmnya terbatas banget mbak. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga tahun ini makin banyak ya ATM nya soalnya yang niat udah banyak heheu

      Delete

Post a Comment