Skip to main content

Sakralnya sebuah kehamilan

Sakralnya sebuah kehamilan

Foto by Pixabay

Alhamdulillah saya hamil sehat dan menyenangkan!

Dulu saya bertanya pada Tuhan...
Tuhan, bolehkah saya pacaran setelah menikah dan hamil disaat yang tepat?
Tuhan berfirman: Janganlah kamu meninggalkan generasi yang lemah (4:9)

Setelah 2 tahun menikah, puas honeymoon honeymoon honeymoon dan traveling bersama papi, saya hamil anak pertama! Semuanya berjalan alami, tanpa intervensi siapapun ;) dibuat dengan sadar sejak masa konsepsi, cukup Tuhan penolong kami yang Maha baik, Maha pendengar.

Alhamdulillah saya beraktifitas seperti biasa, tidak ada keluhan, rahim sehat dan menjalani kehamilan dengan menyenangkan, semakin hari saya merasa tenang dan nyaman karena saya telah berhasil memasukan afirmasi positif dan menghapus pendapat buruk orang-orang tentang kehamilan dan melahirkan. Penting sekali self healing dari pengaruh birth trauma orang tua, saudara, teman bahkan Nakes itu sendiri.

Wajib baca:
Melahirkan Sambil Tersenyum 

Sebelum hamil, orang selalu bertanya absurd: kapan atuh punya anak? udah program hamil belum? Jangan nolak rezeki dong! Oh belum dipercaya ya? Astaghfirulloh pertanyaan terakhir itu nyakitin banget, banyak pasangan yang berzina lalu orang yang sah menikah dikatain belum dipercaya sama Tuhan?  Hey punya anak itu bukan balapan MotoGp, Suami sejati itu yang menafkahi keluarga tanpa hutang, Istri sejati itu melayani keluarga sepenuh hati, anak juga tanggung jawab dan rezeki itu beda-beda tiap orang, Papi menguatkan dengan bilang makanya udah nikah juga udah dipercaya sama Tuhan :) sakapeung nasteung sok hayang pindah warga negara, baca deh blogger yang nikah ama bule dan tinggal di luar negeri, bule tuh ngejaga privacy banget, mereka optimis makanya harapan hidupnya tinggi. Untungnya sih ortu kami gak rese heheu malah bilang nikah tamasya aja dulu, daripada tabungan dipinjem orang lebih baik pake buat traveling huahahha. Nama boleh Indonesia, otak boleh Amerika tapi hati di Mekkah ;)

Bagi saya, momen kehamilan adalah salah satu hal yang sakral dalam kehidupan wanita. Saya sangat empati pada wanita pejuang IVF yang kita gak pernah ngerasain perjuangannya demi mendapatkan buah hati. Andra Alodita berapa kali perutnya di sayat di meja operasi, Tya Ariestya ngabisin 57 juta untuk hasil test pack positif, Hanum Rais menunggu 11 tahun, Nabi Ibrahim, Nabi Zakaria tak pernah putus asa dalam berdoa. Be respect

Sekali lagi jangan menanyakan kapan punya anak, doakan saja ya. Kalo Seniman pasti ngerti dan gak mau bahas panjang pertanyaan absurd pemecah silaturahmi ketika dulu kami bilang belum punya baby, hati-hati banget ngomongnya. Silaturahmi itu cukup likes karya kita, support karya kita kan? Terbukti sih mana yang kepo, mana yang care, dulu orang nanyain mulu kapan saya nikah, pas nikah boro-boro ngado, ngucapin selamat juga kagak. Dulu baru nikah sebulan udah nanyain udah isi apa belum, nanya ama Tuhan aja deh, lah sekarang saya hamil, kepoers itu peduli? Makanya selama hamil saya tidak pernah mengeluh karena percuma tidak akan ada yang bantu apalagi ngasih duit wkwkkwkw

Padahal Kami juga sudah merencanakan kehamilan ini selama 2 tahun lho, traveling aja butuh persiapan masa punya anak ga dipersiapkan? Persiapannya berupa fisik, mental, spiritual dan financial agar saya bisa hamil dan melahirkan dengan percaya diri : bumil itu bukan orang sakit ;) hamil itu bukan penyakit. So, saya hanya ingin bahagia, mencontoh Andien Aisyah yang kehamilannya inspiring banget, ketika kita bingung, jawabannya adalah listen to your body, listen to your baby!

Saya berdoa semoga kita para Bumil bisa menikmati kehamilan dan kelahiran nanti berjalan lancar dan menginspirasi, buat temen-temen yang single bertemu soulmate nya, yang udah nikah saya sarankan untuk honeymoon dulu orgasme dulu wkkwkw plisss untuk menyeimbangkan ekspektasi dan realiti setelah menikah hahah, yang ingin segera punya anak juga semoga dimudahkan hayu semangat memberdayakan diri :) ;) 
Sekian dulu ya ceritanya, semoga bermanfaat dan mencerahkan, kalo masih ada yang nanyain kapan punya anak, kasih aja tulisan ini. Selamat beraktifitas! Happy pregnant, everyday is 'morning happiness' yeay!!!

Comments

  1. Insyaalh beb pikiran positif akan menghasilkan yang positif juga. Happy pregnant bebii !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Bebskiii semoga kamu tertular aura positif Mommy Sansan huehehheh

      Delete
  2. aku sih agk pernah naya gituan yg sensitif spt kapan puny anak, kapan nikah , sdh bekerja belum , kapan lulus, itu yang suka bikin bete, kata anak saya kok pertanyaan gak selesai2. Soalnya anakku sering diatnay kapan lulus, sdh lulu s kok belum keja, sdh keraj kapan nikah, hadeuh gak selesai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Never ending questions ya Bu ;)

      Delete
  3. ak dulu perasaan bgt jomblo ber th"sampe di tanyain kapan nikah berkali", kadang nyabar"in diri biar enggak keluar kata kasar, tapi alhasil ak menjauhkan diri dari keluarga besar...dari hal itu ak pun jd enggak mau banyak kepo sama org seperti kapan nikah, kapan hamil, rasanya pasti stress bgt :(

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mak, never ending question lebih baik jauhi perkataan menyakitkan dan dekati sumber rezeki hihi

      Delete
  4. Alhamdulillah Sandra. Semoga kehamilannya sehat ya. Masih berdoa dan berharap banyak nih u anak & menantu saya semoga diijinkan Allah punya anak kandung. Doakan yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Mak doa Bumil diijabah, semoga Anak dan Menantu segera diberi momongan ya^^

      Delete

Post a Comment