• 26.11.16

    Hari Guru: Pengalaman mengajar


    Selamat hari Guru! Terima kasih Bapak-Ibu Guru yang telah mengajarkan ilmu kepada saya, tanpa beliau mungkin saya juga tidak akan menjadi Guru.

    Ngomong-ngomong soal Guru, Guru favoritku itu namanya Ibu Euis Honiatri, S.Pd Guru Bahasa Indonesia waktu saya belajar di SMKN 1 Bandung. Sebenernya sebelum memutuskan ikut PMDK UPI jurusan Manajemen Bisnis ada 2 prodi yang membuat tertarik, Seni Rupa dan Bahasa Indonesia. Ibu Euis ini orangnya baik, keibuan, cantik, ramah, Guru banget. Beda lah sama saya yang artistik ini. Kalo boleh jujur rasanya skill mengajar saya masih rendah banget dibanding Ibu Euis ini, orang saya masih suka esmosi kok murid jaman sekarang berani unfollow Gurunya ya? Haha. Kemudian saya menyesal tidak akan pernah memberitahu lagi akun sosmed saya. Saya resign dan mengajar anak-anak kecil yang ga dibolehin punya hp sama ortunya. Aman.

    Saya pengen jadi Guru yang sabar dan lemah lembut seperti beliau, ampun susah yo? Mungkin Bu Euis emang sejak kecil pengen jadi Guru jadi menjiwai sekali profesinya. Kalo saya sih dari kecil pengen jadi Seniman, Alhamdulillah udah tercapai lah sambil jadi Guru Gambar. Soalnya kalo udah gede kayak gini, udah lama lulusnya, kerja itu yang penting suka-dapet duit-punya waktu luang. Jurusan bisa diatur selama kita punya keahlian. Tapi ada juga sih yang mempertahankan kerjaannya karena masalah duit buat modalin passion hidupnya. Yang penting semuanya lancar jaya ya?

    Ngomong-ngomong soal ngajar saya baru punya sedikit pengalaman:

    1. PPL di SMKN 1 Bandung (3 bulan)
    Yeay back to my high school, seneng karena bisa ngajar di almamater dan ketemu Guru-gurunya, Alhamdulillah Ibu Euis gak lupa sama saya hahah. Karena waktu itu saya masih Mahasiswa jadi saya belum lihai mengajar, masih demam panggung apalagi anak Smk 1 sekarang makin kritis dan cerdas, beda sama jaman saya dulu. Tapi so far anak-anaknya manis, berteman sampe sekarang di Facebook dan tidak mengganggu.

    2. Kursus gambar di Bandung (2 tahun)
    Setelah lulus kuliah, saya beberapa kali ikut tes dan wawancara kerja, seringnya sih jadi Guru. Saya tau saya nekat saat nerima kerjaan sebagai Guru gambar karena background saya bukan seni rupa. Saya menolak pekerjaan sebagai Guru IPS, Ekonomi dan Akuntansi di Bimbel terkenal di Bandung yang jaraknya sangat dekat dengan rumah. Di tempat ini saya Kerja full time dari jam 10 sampe setengah 6, No pain no gain, saya naik angkot 3 kali menuju tempat kerja, gaji saya habis untuk kebutuhan keluarga dan juga transport. Pengalaman pahit tersebut terbayar dengan ilmu menggambar dan mewarnai yang saya dapatkan selama disini seneng sih ngajar Art gausah ngapalin yang penting Guru harus banyak praktik, murid disana juga baik-baik, sayang sekali saya harus resign karena ikut Suami.

    3. SMK swasta di Cimahi (1,5 tahun)
    Abis resign saya ngajar disini, gajinya gak seperempatnya padahal dulu juga gak gede-gede amat. Kebayang kan semua gaji saya dikasihin ke Mama saya, ternyata honor Guru itu kecil banget ya Rp. 20.000/jam dibagi 4 bukan dikali 4 jadi kita dapet honor "seminggu" dibayar "sebulan" eh kebalik deng jadi kita ngajar sebulan di bayar seminggu, sehari juga bisa ludes des des. Miris banget deh, saya kasian sama temen-temen Guru yang baru lulus, mending kalo udah nikah kan bisa minta Suami, saya aja yang dulu Gaji mendekati UMR masih ngerasa kurang ngasih ke Ortu. Salut sama Guru yang ikhlas mengajar di pelosok yang ga minta status PNS karena menurut saya rezeki Tuhan itu maha luas, gak hanya sebatas gaji pegawai tetap seumur hidup. Realitanya kita kuliah bertahun-tahun tapi dibayar seadanya dengan beban yang berat mencerdaskan anak bangsa. Belum lagi kalo murid di sekolah swasta membuat saya shock, biasa sekolah di negeri yang tenang, dateng kesini awk awk, bebas banget sikapnya sama Guru, berani mencela Guru dan main Hp kalo saya lagi ngajar. Gak semua murid kayak gitu sih tapi kebanyakan emang udah ga semangat sekolah, matanya kosong kebanyakan pacaran, pengen kawin, emang kawin itu cuma honeymoon doang? Disana saya bukan Guru favorit karena hidup saya sederhana, penampilan saya biasa aja, baju itu-itu aja, jarang dandan, gapapalah yang penting gak punya hutang yes! Guru favorit disana itu yang modest, fashionable, makeup lover, bawa kendaraan adalah nilai wah. Dulu jaman saya sekolah di sekolah favorit, gak kepikiran Guru punya apa deh, yang ada sibuk belajar heheu. Kebayang kan honor segitu menang banyak? Hehe

    4. Bale Seni di Bandung Barat (2 tahun sampe sekarang)
    Ini bukan kantor tapi ini keluarga, ada Emak Bigboss yang sosialita abis lah, di sekitar saya yang keliatan wah gak ada apa-apanya dibanding kehidupan ningrat boss besar saya. Kemudian ada Ibu Manajer dan staf-stafnya yang gokil dan kompak. Saya ngerasa gak kerja disini tapi keluar rumah buat nyalurin hobi. Di tempat ini honornya sangat masuk akal, kalo ngajar dibayar kalo enggak ya enggak, part time. Yang pasti honornya berkali lipat dari tempat sebelumnya, jam kerjanya 1-3 kali seminggu maksimal 7 jam seminggu, berasa sehari kerja dalam seminggu. Tempat ini sering mengadakan diskusi seni, pameran dan acara seru lainnya yang bikin saya mengenal pelukis hebat tanah air. Kalo murid-muridnya variatif sih ada yang WNI ada yang WNA, semua agama rukun dan damai.

    Pengalaman mengajar tersebut membuat saya harus introspeksi diri, membuat formula mengajar yang menyenangkan dan tentunya kesabaran untuk sanggar gambar milik sendiri, insya Allah... sedangkan projek jangka panjang saya dan suami ingin belajar atau mengajar seni rupa dan musik sambil keliling dunia Aamiin.

    Katanya Indonesia bisa punah jika tidak menjaga budayanya, murid-muridku dan ortunya memang bangga jika anaknya bisa berbahasa asing, meskipun kemampuan bahasa Indonesianya masih gagap. Ada 3 cara untuk menghancurkan suatu bangsa yaitu merusak tatanan rumah tangga misalnya dengan menjadikan Istri sebagai wanita karir, syukur kalo jadi kaya tapi kalo masih banyak cicilan sih mending doakan suami. Kemudian hancurkan image publik figure inspiratif, u know lah Aa Gym dan Mario Teguh, orang lebih suka menggosip kan daripada dengar nasihat, Nabi saja banyak yang musuhin apalah artinya kita ini. Yang ketiga hancurkan Pendidikannya dengan memberikan honor yang kecil, duh bisa-bisa di masa depan gak akan ada yang mau jadi Guru karena tuntutan ekonomi -> Sumber.

    Di hari Guru ini saya doakan agar:
    Guru Indonesia semakin sejahtera, tidak bermental receh dan memuja status kepegawaian
    Guru Indonesia tak apa penampilannya bersahaja tapi bisa menularkan ilmu dan inspirasi bagi penerus bangsa.
    Guru Indonesia mengajar bukan untuk sertifikasi tapi karena hatinya ikhlas mencerdaskan manusia yang lebih sukses dari dirinya sendiri.

    Maju terus pendidikan Indonesia...Sehat dan sukses selalu Guru Indonesia.

    22.11.16

    Pertanda hamil

    Photo by Pixabay.com

    Alhamdulillah setelah 2 tahun lebih menikah saya positif hamil, Tuhan bahkan mengabulkan doa saya dan suami:
    1. Hamil disaat yang tepat, tanpa terpaksa dan tanpa tekanan/ intervensi KAPAN ATUH PUNYA ANAK?
    2. Sudah sering honeymoon dan traveling bersama
    3. Saya sudah resign dari SMK yang muridnya kalo foto ama pacarnya udah kayak awkarin eh kayak yang kawinan haha Bumil kan ga boleh stress.
    Selama masa indah pacaran tersebut kami tidak menggunakan kb, kami pakai kb alami :) biar pas hamil dapetnya bibit unggul, genetika terbaik. Pas ngobrol sama seorang Ilmuwan, temen Suami yang gelar Doktor nya 3, Master nya 2 dari Amerika semua, ternyata beliau melakukan hal yang sama sampai punya 3 anak, semesta mendukung....kasih tau gak yah caranya? Haha

    Saya memiliki siklus haid yang teratur, saya selalu mencatat tanggal hari haid pertama untuk mengetahui perkiraan masa subur dan kapan haid berikutnya datang. Hal tersebut mempermudah kita dan Nakes untuk mengetahui perkiraan hari kelahiran Beybi yang dihitung berdasarkan HPHT atau Hari pertama haid terakhir.

    Bulan Mei dan Juni, saya haid di tanggal yang sama, bulan Juli saya telat haid lebih dari 2 minggu kemudian tespek 2 kali hasilnya negatif, lumayan baper sih heheu saya haid lagi di bulan Agustus kemudian tidak mendapat haid di bulan September dan teman menyarankan saya tespek, awal Oktober saya tespek Alhamdulillah hasilnya positif :)

    Berikut adalah Tanda-tanda hamil yang saya kutip dari Buku Mommies Daily Pregnancy Checklist Book dan Tahukah Anda? Fakta Menakjubkan 9 bulan 10 hari Masa Kehamilan yang sudah di review secara terpisah.

    1. Tidak mendapat haid
    2. Mual muntah/ Morning Sickness
    3. Flek Darah
    4. Perubahan pada Payudara
    5. Kram perut
    6. Sembelit
    7. Sering berkemih
    8. Sakit Punggung
    9. Mudah letih
    10. Kehilangan Nafsu Makan
    11. Rasa kantuk yang berlebihan
    12. Naiknya Suhu Basal Tubuh
    13. Hasil Tes Kehamilan Positif

    Sedangkan beberapa pertanda hamil yang saya alami seperti gejala mau haid yang crangky kalo bahasa Sunda nya sumilangeun yang nyeri haid berupa keram perut kayak kembung dan begah gimana gitu tapi haid tak kunjung datang, sakit payudara, mulas, masuk angin, pipis mulu, mudah lapar, mudah ngantuk kalo abis zumba dan hasil tespek positif!

    Alhamdulillah saya diberi kemudahan dalam menikmati kehamilan ini, tubuh saya semakin hari semakin sehat, tenang, nyaman dan menyenangkan.

    Semoga teman-teman yang belum hamil dapat segera merasakan kebahagiaan ini ya aamiin...Kalo Mom tanda hamilnya gimana? Sharing di kolom komentar ya ;) Terima kasih.

    18.11.16

    Sakralnya sebuah kehamilan

    Sakralnya sebuah kehamilan

    Foto by Pixabay

    Alhamdulillah saya hamil sehat dan menyenangkan!

    Dulu saya bertanya pada Tuhan...
    Tuhan, bolehkah saya pacaran setelah menikah dan hamil disaat yang tepat?
    Tuhan berfirman: Janganlah kamu meninggalkan generasi yang lemah (4:9)

    Setelah 2 tahun menikah, puas honeymoon honeymoon honeymoon dan traveling bersama papi, saya hamil anak pertama! Semuanya berjalan alami, tanpa intervensi siapapun ;) dibuat dengan sadar sejak masa konsepsi, cukup Tuhan penolong kami yang Maha baik, Maha pendengar.

    Alhamdulillah saya beraktifitas seperti biasa, tidak ada keluhan, rahim sehat dan menjalani kehamilan dengan menyenangkan, semakin hari saya merasa tenang dan nyaman karena saya telah berhasil memasukan afirmasi positif dan menghapus pendapat buruk orang-orang tentang kehamilan dan melahirkan. Penting sekali self healing dari pengaruh birth trauma orang tua, saudara, teman bahkan Nakes itu sendiri.

    Wajib baca:
    Melahirkan Sambil Tersenyum 

    Sebelum hamil, orang selalu bertanya absurd: kapan atuh punya anak? udah program hamil belum? Jangan nolak rezeki dong! Oh belum dipercaya ya? Astaghfirulloh pertanyaan terakhir itu nyakitin banget, banyak pasangan yang berzina lalu orang yang sah menikah dikatain belum dipercaya sama Tuhan?  Hey punya anak itu bukan balapan MotoGp, Suami sejati itu yang menafkahi keluarga tanpa hutang, Istri sejati itu melayani keluarga sepenuh hati, anak juga tanggung jawab dan rezeki itu beda-beda tiap orang, Papi menguatkan dengan bilang makanya udah nikah juga udah dipercaya sama Tuhan :) sakapeung nasteung sok hayang pindah warga negara, baca deh blogger yang nikah ama bule dan tinggal di luar negeri, bule tuh ngejaga privacy banget, mereka optimis makanya harapan hidupnya tinggi. Untungnya sih ortu kami gak rese heheu malah bilang nikah tamasya aja dulu, daripada tabungan dipinjem orang lebih baik pake buat traveling huahahha. Nama boleh Indonesia, otak boleh Amerika tapi hati di Mekkah ;)

    Bagi saya, momen kehamilan adalah salah satu hal yang sakral dalam kehidupan wanita. Saya sangat empati pada wanita pejuang IVF yang kita gak pernah ngerasain perjuangannya demi mendapatkan buah hati. Andra Alodita berapa kali perutnya di sayat di meja operasi, Tya Ariestya ngabisin 57 juta untuk hasil test pack positif, Hanum Rais menunggu 11 tahun, Nabi Ibrahim, Nabi Zakaria tak pernah putus asa dalam berdoa. Be respect

    Sekali lagi jangan menanyakan kapan punya anak, doakan saja ya. Kalo Seniman pasti ngerti dan gak mau bahas panjang pertanyaan absurd pemecah silaturahmi ketika dulu kami bilang belum punya baby, hati-hati banget ngomongnya. Silaturahmi itu cukup likes karya kita, support karya kita kan? Terbukti sih mana yang kepo, mana yang care, dulu orang nanyain mulu kapan saya nikah, pas nikah boro-boro ngado, ngucapin selamat juga kagak. Dulu baru nikah sebulan udah nanyain udah isi apa belum, nanya ama Tuhan aja deh, lah sekarang saya hamil, kepoers itu peduli? Makanya selama hamil saya tidak pernah mengeluh karena percuma tidak akan ada yang bantu apalagi ngasih duit wkwkkwkw

    Padahal Kami juga sudah merencanakan kehamilan ini selama 2 tahun lho, traveling aja butuh persiapan masa punya anak ga dipersiapkan? Persiapannya berupa fisik, mental, spiritual dan financial agar saya bisa hamil dan melahirkan dengan percaya diri : bumil itu bukan orang sakit ;) hamil itu bukan penyakit. So, saya hanya ingin bahagia, mencontoh Andien Aisyah yang kehamilannya inspiring banget, ketika kita bingung, jawabannya adalah listen to your body, listen to your baby!

    Saya berdoa semoga kita para Bumil bisa menikmati kehamilan dan kelahiran nanti berjalan lancar dan menginspirasi, buat temen-temen yang single bertemu soulmate nya, yang udah nikah saya sarankan untuk honeymoon dulu orgasme dulu wkkwkw plisss untuk menyeimbangkan ekspektasi dan realiti setelah menikah hahah, yang ingin segera punya anak juga semoga dimudahkan hayu semangat memberdayakan diri :) ;) 
    Sekian dulu ya ceritanya, semoga bermanfaat dan mencerahkan, kalo masih ada yang nanyain kapan punya anak, kasih aja tulisan ini. Selamat beraktifitas! Happy pregnant, everyday is 'morning happiness' yeay!!!

    3.11.16

    [Review] Acai Berry & Olive Body Scrub by Guardian


    Hola pretties! Sejak ngajar cuma seminggu 1-3 kali, aku berasa refreshing aja pas keluar rumah hehe, kebetulan deket kantor ada Guardian jadi suka window shopping, kalau ada yang lagi diskon gede ya beli. Harga produk di Guardian emang lebih mahal, tapi produk tertentu terkadang cuma ada di Guardian. Tapi enaknya di Guardian itu selalu ada promo menarik!

    Kali ini aku coba membeli Guardian Acai Berry & Olive Body Scrub kenapa? Karena harga aslinya Rp 79.000 kalo ga salah di diskon 70℅ jadi aku cukup bayar Rp 17.900 saja yeay, entah bener apa enggak tuh harga wkwk. Expired date 2018. Suami bilang beli aja kalau ada budgetnya, nanti nangis kepikiran hahahah

    Apakah luluran sama dengan body scrub? Ada yang lebih tahu? Soalnya saya biasa luluran, belum pernah pernah coba body scrub.



    Packaging:
    Berbeda dengan packaging lulur, Body scrub ini terdapat dalam botol plastik yang lunak dengan tutup flip top di bagian bawah kemasan.

    Kemasan depan tertulis:
    Guardian Acai Berry & Olive Body Scrub
    Rejuvenating & Nourishing 
    Infused with Antioxidants and Botanical ingredients and PARABEN FREE
    Ada gambar Acai berry dan zaitun bernuansa hijau.



    Di kemasan belakang:
    Ada keterangan berbahasa Inggris dan bahasa, bahwa produk  juga dilengkapi Walnut Shell powder, Strawberry seed dan Cranberry fruit powder. Berfungsi untuk meng ekfoliasi kulit, melembabkan dan meghaluskan kulit licin dan lembut. 

    Cara pemakaian: 
    Tuangkan isi secukupnya, oleskan dan pijat pada badan lalu bersihkan, gunakan 2x seminggu.

    Review:
    Pemakaian tanpa minyak zaitun sebelumnya karena body scrub ini sudah mengandung minyak zaitun jadi butiran scrub Acai berry yang seperti Anggur itu tidak kasar di kulit, minyak zaitunnya melumaskan atau melembutkan selama pemakaian. Kalo lulur itu biasanya bertekstur kental nah body scrub ini lebih encer, warnanya ungu kemerahan kayak selai stoberi and blueberi, wanginya herbal. Oia aku pakainya hanya seminggu sekali, jujur aku lebih suka luluran karena daki atau kotoran yang menumpuk di kulit terangkat secara nyata hehe.

    + Efektif mengangkat sel kulit mati
    + Melembabkan kulit
    + Tidak mengandung Paraben
    - Belum ada label Halal
    - Masih mengandung SLS


    Sekian review dari aku, jangan lupa baca review LULURAN, Salam!

    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES