Skip to main content

Sayang, beneran kita udah nikah?


Halo sweet couple atau happy single.. tulisan ini bukan bertujuan menggurui atau bikin envy, justru ingin memotivasi kalau setelah nikah kita masih bisa berkarya dan berprestasi tanpa harus mengabaikan kewajiban terhadap Tuhan dan pasangan kita ;)

Entah mengapa saya selalu semangat kalo nulis tentang pengalaman pribadi, mungkin karena nulisnya dari hati kali ya jadi lebih jujur, kritis bahkan frontal. Ide untuk menulis ini muncul karena setelah menikah, saya kadang masih merasa tak percaya kisahnya seindah dan semudah ini, sering bertanya sama papi, Sayang... Beneran kita udah nikah? 

Beberapa bulan lalu ada illustrator lokal @Crowmaru yang bikin karya tentang Nikah itu... Sempat viral di facebook, bikin baper deh soalnya hampir semuanya kita alamin banget...

1. Nikah itu bukan tentang Resepsi semata


Jika ortu berada ya silakan pesta, bila kurang dana ya sederhana saja, toh berapa sih gaji di Kota Bandung? Jangan sampai buat dipuji orang, selesai resepsi ditagih hutang. Saya dan Suami adalah orang yang paling semangat buat kampanye Nikah tanpa hutang. Karena kehidupan pernikahan sebenarnya adalah setelah selesai "pesta nya". Lebih baik nikah sederhana, tapi bisa bulan madu dan punya modal usaha di masa depan.


2. Menikmati hidup


Dulu sebelum nikah temen kantor pernah bilang gini: " San, nanti mah udah nikah pasti ngalamin enggak punya duit, cuma makan Indomi rebus berdua... Tapi disitulah susah senang bersama "

Jujur Saya dan Suami sering banget makan sepiring berdua, bukan karena tanggal tua enggak punya duit, tapi karena saya malas nyuci piring huahahha makan indominya juga 3, eh Healtimi deng yang lebih mahal dan sehat, pakai sayuran, kornet, keju, telor kumplit kadang pakai Rendang Kiambang Rayo yang terkenal itu hehe. 

Amit-amit deh udah gak zaman hidup kere kayak ekeu pas melajang, selama mau hidup sederhana gak punya arisan, kreditan, cicilan, hutang, Insya Allah kita tidak akan pernah merasakan tanggal tua lagi, setiap hari adalah tanggal muda, selalu ingat sih tanggal gajian Suami, tapi saya enggak pernah bahas apalagi maksa Suami buat cepet-cepet ke ATM, malah Suami yang ngingetin: "Mami, udah ditransfer ya..." Ashiqueee.

3. Nikah itu... Membosankan saat menunggu Suami pulang kerja


Kadang selalu pengen deket Suami terus, kalo pun Suami ada acara, saya juga harus ada kegiatan, biasanya sih di suruh shopping atau dititipin di Anata Salon hahhaha *ngarep banget! kalo di rumah ya bisa santai nonton Drama Korea pokoknya gak boleh bete dan ngeluh nanti cantiknya berkurang haha.


4. Traveling bersama


Alhamdulillah nikah tanpa hutang, honeymoon berulang-ulang. Ibu rumah tangga yang sering jalan2 itu belum tentu boros, siapa tau dia lebih suka masak daripada jajan, lebih suka nabung daripada kreditan, lebih suka bisnis, investasi dan mengelola aset suami daripada jadi beban suaminya. Dan yang paling penting adalah, lebih banyak berdoa daripada mengeluh. Toh uang yang dikeluarkan untuk traveling gakan sebanding dengan keindahan alam ciptaan Tuhan semesta. Kalo kalian baca blog orang Indonesia yang lagi stay di luar negeri, tiap mau ngeluarin duit baik untuk belanja harian apalagi buat HTM tempat wisata selalu di kurs kan ke dalam Rupiah yang makin melemah, biaya hidup apalagi biaya hedon sangat jauhhhh lebih mahal daripada saat main di Indonesia. Bersyukurlah kita tinggal di Indonesia yang biaya pikniknya masih murah meriah.


5. Mengembangkan karir bersama


Yup bersyukur sudah dipertemukan dengan hobi dan passion kami, semoga kedepannya usaha kami semakin maju aamiin


6. Nonton Bareng


Awalnya selera nonton kami berbeda, tapi lama-lama bisa saling menyesuaikan, baik nonton bioskop atau nonton dvd di rumah, kami juga suka nonton pertunjukan musik atau seni lainnya bersama.

7. Curhat Semalaman



Pillow Talk Is A Must!! Mau pagi, siang, sore, malem pas lagi gak melukis, pas lagi gek bikin musik pasti kita ngobrol... Ngerasa fresh aja gitu kalau udah ngeluarin unek-unek sama Suami, semoga bukan hanya keluhan dan permintaan semu saja ya tapi ide-ide brilian kita juga di support pasangan.

8. Bahagia itu sederhana



Balik lagi ke hidup sederhana tapi bisa tamasya kemana-mana, jauh dari darah tinggi lho kalo hidup kita selalu penuh syukur, gak panasan dan seneng melihat orang lain bahagia ;)

Sayang, beneran kita udah nikah? Udah dong, enak mana sebelum nikah sama setelah menikah? Setelah menikah dong karena insya Allah banyak kebaikan yang di dapat.

Oia udah nikah juga harus mau merawat diri dan belajar dandan kenapa? Karena Istri cantik dibiayain, istri nyebelin di biayain, pilih yang mana? Yang cantik luar dalam dong biar Suami nempel terooos hehe, setelah nikah Istri juga tidak harus selalu kerja full time tapi bisa tetap hidup makmur berkat doa Istri Shaleha aamiin. Masa sih? Hasil pengamatan ekeu selama jadi Guru Sanggar cint, melihat Mami-mami yang lebih banyak waktu di rumah mengurus anak tetap glowing tuh, mobilnya juga haha ;) kecuali kalo profesi tertentu yang emang gak bisa ditinggalin yes.

Emang ada Perempuan cantik yang setelah menikah tidak glowing lagi? Ada. Menurut saya itu bukan masalah financial, akar utama nya adalah rasa ikhlas melepas karir, berdamai dengan diri sendiri untuk menerima peran baru sebagai Ibu Rumah Tangga.

Kalo sudah rela, insya Allah tidak akan ada istilah " Ayah, maafkan aku yang sekarang " (jadi jelek nih gara-gara ngurus kamu sama anak-anak) atau tidak akan ada lagi status yang merendahkan martabat Suami dengan bilang :

" Pengen kerja, pengen punya uang sendiri " seolah Sang Suami sudah tidak sanggup lagi menafkahi keluarga. Padahal itu nafsu doang plus ngiri pengen kredit Tas Sosialitet hmmmm kasian udah capek kerja, masih kredit juga. Mending doain Suami.

" Cc Ayah, tuh Istri harus sering piknik biar waras " kasian Sang Ayah jalan-jalan keliling Bandung ampe kecapean kemaren gak dianggap, udah gitu nikah sama perempuan yang ga...

Kalo enggak bersyukur ya gitu, mahal banget bahagia nya. Ingat ya cantik, kalimat negatif hanya akan menjauhkan kebaikan dan rezeki :) be wise.


Sekian pengalaman saya setelah menikah, semoga kalian dan pasangan semakin langgeng dan yang masih single bisa dipertemukan dengan belahan jiwa terbaik :) aamiin...

Foto by pixabay.com

Love,
Sandra

Comments

  1. Subhanallah.. Baper bacanya yah haahaha.
    Setelah baca ini aku putuskan punya cita-cita baru, jadi mommy-mommy glowing :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga disegerakan yaaa

      Delete
  2. paling enak traveling bersama ya, mba. hehe. biar suasana makin romantis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya soalnya dunia serasa milik berdua, yang lain ngontrak

      Delete
  3. Issh jadi inget masa2 dulu habis menikah *pasutrilawas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang juga masih bisa romantis sama anak ya Mbak ;)

      Delete
  4. Ya Allah, judul sama isi nya bikin yg hapy single mikir spe kapan nge-jomblonya nih mak 😅 *kemudian nunjuk diri sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Holla admin kece, semoga segera menikah dengan pasangan terbaik ya aamiin

      Delete
  5. Ya Allah, judul sama isi nya bikin yg hapy single mikir spe kapan nge-jomblonya nih mak 😅 *kemudian nunjuk diri sendiri

    ReplyDelete
  6. Baca nya sambil angguk2 nih. seru banget. Mau jadi emak - emak yang tetep glowing ahh kalo udah nikah ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak, iya aku doakan biar jadi glowing mom aamiin ;)

      Delete
  7. Noted, nikah tanpa hutang. Setuju nih, San. *lirik calon suami yang entah di mana hehehe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh enak loh nikah enggak pake hutang, bikin honeymoon tenang heheu San doakan ya teh agar segera ketemu suami idaman aamiin

      Delete
  8. baca judulnya melipir ke sini, soalnya lagi pengen nikah *ehhh gimanaaaa

    iya biar bisa traveling bareng wkwkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga rencananya dipermudah ya aamiin

      Delete
  9. Hahaha yang curhat semalaman itu ya..mirip2 sih dgn pengalamanku..Tapi anyway nikah itu memang tidak hanya resepsi semata ya mbak...masih ada pe-er2 kedepannya utk bisa sebahagia di waktu resepsi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menyeimbangkan ekspektasi dengan reality ya Mbak ;)

      Delete

Post a Comment

Popular Posts

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

Pengalaman USG di Cimahi

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Citra Spotless White Glow Facial Foam

[Review] Marina Body Scrub, Bright and Fresh

[Review] Sisir Pelurus Rambut