Skip to main content

Perubahan setelah menikah



Hah setelah menikah berubah jadi gimana? Makin sayang, makin mesra, makin loyal dan royal dong hahaha ini bukan curhatanku semata tapi banyak juga pengalaman orang-orang sekitar, happy reading!

1.         Perubahan fisik
Ada kawan lama yang BBM, comment dp yang diatas katanya body masih kayak gadis aja heheh iya dong! Menurut penelitian, pasangan yang baru nikah biasanya berat badannya naik, kalo aku dan suami juga merasakan hal yang sama sampe orang tua murid bilang aku hamil karena setelah nikah agak gemuk kan heheh tapi kalo dipikir pikir karena liburan dan banyak makan, gak mikirin kerjaan, honeymoon total! Tapi itu sementara kok, gak lama berat badan kembali normal toh kurus gak jamin sehat dan gemuk gak jamin sakit, yang penting jangan stress tapi gak ada salahnya berat badan dijaga karena menurut penelitian: pernikahan yang bahagia itu jika berat badan istri lebih ringan dari berat badan suami hihi boleh juga tuh soalnya lebih bahagia lahir batin kali yah secara sebagai perempuan pasti jelous kan kalo liat perempuan lain bodynya sexy dan enak dipandang, daripada ngejelekin yang body nya bagus mending bagusain body sendiri selain lebih ringan pasti akan ngerasa bugar dan sehat! Jadi salah besar kalo setelah nikah harus gemuk karena ngerasa udah laku, justru maintenance nya yang mahal! Inget yah Titi Kamal bisa keliling dunia apakah hidupnya susah karena body nya langsing? Pikir lagi ya kalo gemuk bukan ukuran bahagia dan langsing bukan ukuran susah?!

2.       Perubahan mental
Setelah nikah kita harus kuat mental, nurunin ego dan gak semua masalah harus diceritain, jangan sampe deh keluhan kita membanjiri timeline orang lain. Gak harus seluruh dunia tau keadaan kita kan? Sebenernya bisa mulai dari hal-hal sederhana misalnya Pertama: jangan terlalu pamer di sosmed karena pamer itu deket ke riya dan sombong, kadang suka pengen motion makanan trus di share tapi barusan Dedi Corbuzier bilang buat apa gak ada gunanya? Hmm kok pemikirannya sama, takutnya kita jadi penyebab dosa buat orang lain, atau bikin orang lain yang ga mampu jadi ngerasa sedih, kecuali kalo sekalian share recipes yah! sekarang cukup pamer karya deh. Kedua: seneng kalo liat orang lain seneng dan sedih kalo orang lain sedih. Ketiga: cara berfoto, jujur aku suka banget difoto sejak smk sampe kuliah itu bibir masih di menyon-menyonin nah sekarang lagi musim bibir di monyongin aku malah ill feel malah sekarang aku kalo foto liat para model wanita aja, senyum, keliatan gigi kelinci atau so innocent gitu, udah bye lah gaya foto ababilnya karena ngeliatnya jelek aja gitu.

3.       Perubahan spiritual
Makin yakin sama pertolongan Tuhan semesta alam yang gak henti-henti nya memberikan rejeki, kesehatan, kebahagian yang luar biasa. Apapun yang dikatakan orang, Tuhan selalu mendukung rencana aku dan suami. Kita nggak harus selalu mendengarkan keinginan orang lain kan palagi untuk membuat mereka bahagia? Kami lebih emphaty sama orang lain bahkan sama yang berbeda agama soalnya liat acara di MQ TV juga banyak bule yang hijrah bukan karena nasihat orang-orang yang keliatan atribut keagamaannya, lagian nggak harus kan pengumuman kapan pake hijab, kadang kita taunya ikutan tren, gak peduli sama sekitar misalnya kondisi masyarakat kita yang bahkan untuk ibadah aja tidak tahu caranya karena nggak ada yang ngajarin sedangkan kita seenaknya nge judge orang lain masuk neraka. Aurat tertutup itu kelihatan kan dari packagingnya tapi kalo hutang? Mau segede apapun, lunas atau belum, enggak akan kelihatan kan padahal ayat tentang hutang dan riba itu banyak. Kadang karena ngerasa mayoritas kita meremehkan hal yang sangat penting namun dianggap kecil. Coba deh intagramannya jangan sama orang Indo aja, coba bayangin kalo kita itu mereka yang tidak tahu tentang keyakinan kita? Jangan sampe kita gak suka suatu kaum tapi berfoto ria di tempat ibadah mereka, inget itu yang dimakan, yang dipake dan hape bikinan siapa?

4.       Perubahan Financial
Seperti yang telah dibahas sebelumnya, menikah membuat keuangan lebih jelas, teratur dan terarah mau di gunakan untuk apa. Aapalagi pas nanti punya baby pasti rejekinya tambah banyak. Kita mulai bisa membedakan mana keinginan dan mana kebutuhan, misalnya: keinginan aku beli satu set Faber Castell seharga 25 juta dan suami pengin Bass Fender made in Marcus Miller yang mahal juga tapi kita bisa memaksimalkan skill sesuai dengan media yang kita mampu. Toh kalo sudah memantaskan diri pasti Tuhan mengabulkan semua keinginan kita kan?


Semoga kalian juga bisa berubah kearah yang lebih baik setelah menikah yah?

Comments

Popular Posts Of The Week

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

Pengalaman USG di Cimahi

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Pengalaman Memompa ASI dengan Nyaman dan Mudah

Hadiah Untuk Ibu Menyusui

[Review] Sisir Pelurus Rambut