• 26.6.15

    The power of giving

    Sesungguhnya dengan memberi rejeki kita akan bertambah, memberi itu tidak akan mengurangi. Memberi tidak akan merugi. Memberi adalah cara terindah yang bisa kita lakukan untuk orang lain.

    I love giving, giving will not be reduced, giving doesn’t have to be in the shape of m
    oney. We can give our time for attention, affection, pray and sharing knowledge.

    Kebayang gak kalo semua orang di dunia ini egois dan gak mau berbagi. Gakan ada Guru, Dokter, Chef dan lain-lain. Ah Farah Queen dan Ibu Sisca Suwitomo aja bisa keliling dunia karena berbagi ilmunya, tapi ada juga loh orang yang keliling dunia hasilnya cuma pamer foto doang di medsosnya, sayang banget pengalamannya gak di share atau ditulis buat orang banyak soalnya pasti bakal bermanfaat banget bagi yang belum pernah heheh so, kenapa kita masih pelit sih dalam berbagi ilmu kan semuanya kita dapetin dari belajar sama orang lain. Misalnya Blogging walking kayak sekarang hahahhaha

    Udah cukup blogging walking dan jadi silent reader aja jadi sekarang giliran aku membalas kebaikan semesta, semoga apa yang aku tulis bisa menjadi kebaikan dan menginspirasi teman-teman semua aamiin

    19.6.15

    Alasan kenapa harus nikah tanpa hutang!


    Sesungguhnya artikel ini udah pernah aku kirimkan ke redaksi tapi mungkin karena terlalu social issues yang udah mendarah daging bagi rakyat Indonesia, terlalu frontal serta antimainstream jadi gak dimuat, so aku publish sendiri aja. siapain mental ya!

    edit: udah di posting nih udah ribuan anak muda Indonesia yang share HIPWEE


    Hi Guys bosen ditanya : kapan nikah? Secara kamu udah siap secara fisik, mental, financial, spiritual trus apalagi? Kuliah udah? Kerja juga udah? Pasangan juga udah nunggu-nunggu tuh kapan dilamar hehe hmmm “kawin sih gampang tapi biaya resepsi pernikahan nya itu loh pake duit bukan pake daun!” jawabanmu mungkin gitu, Iya kan?



    Baca juga:
    Honeymoon ke 1
    Honeymoon ke 2
    Honeymoon ke 3

    Pernah denger gak cerita peraktisi keuangan di TV nasional tentang ortu yang kehilangan rumahnya karena punya hutang resepsi pernikahan anaknya, padahal anaknya yang resepsi megah tuh udah punya 2 anak, gila kan dalam jangka waktu yang cukup lama tapi itu hutang nikah gak kelar-kelar. Sekarang juga banyak suami yang diusir karena gak mampu bayar hutang, pokonya hutang udah kayak buaya dimana rumah tangga itu seperti perahu nya.

     Stop, no offense ya tulisan ini cuma ingin menginspirasi anak muda biar nikah tanpa hutang, bukannya gak boleh nikah mewah tapi kalo gak mampu kenapa mesti dipaksain sih? Sekarang itu harga-harga makin mahal, apa kalian mau uang yang kalian dan pasangan tabung bertaun-taun habis dalam sehari hanya untuk resepsi? Hanya untuk menjamu tamu-tamu yang gak semua kalian kenal dekat? Uang jutaan, puluhan bahkan ratusan juta itu hanya untuk makan? Habis dalam hitungan jam? Apa gak cape tuh?

    “Tapi…aku ingin pernikahan aku berkesan, lagian kan pernikahan itu sekali seumur hidup, masa sih gak dirayain?” Dirayain pake hutang mah aku yakin semua agama juga nyuruh rayain simple dan semampunya aja. Justru karena menikah itu sekali dalam seumur hidup, kamu harus pikirin hari-hari setelah hari pernikahan itu sendiri. Mau dikasih makan apa istri dan anak kamu?

    “Tapi….ini udah tradisi budaya keluarga aku, apalagi aku udah punya gelar mentereng di balik nama aku…semuanya harus nikah mewah dan gede-gedean walau sebenernya pinjem sana sini yang penting harus pesta!”aku ketawa pas denger tagline sebuah Radio: mau hidup gaya tapi banyak utang atau mau hidup tenang banyak tabungan? Kalo kamu orang cerdas dan berpendidikan harusnya pasti bisa mikir mau pilih yang mana cmiiw.

    “Tapi…aku anak perempuan satu-satunya, aku anak bungsu, aku anak orang terpandang, tapiii…” udah jangan banyak tapi.. no excuse just try it!

    Kenapa sih kalian harus mempersulit diri kalian sendiri dengan biaya resepsi? Kenapa gak kamu coba lobby ortu kamu, inget ortu kamu dan ortu pasangan kamu aja ya, sodara dan keluarga besar kamu cuma penonton dan komentator aja. Restu yang paling penting ada di ortu kalian. Coba pake komunikasi yang bagus, tunjukin usaha kamu kalo hidup kalian tetep bisa hepi walau tanpa resepsi gede-gedean. Nih ya aku kasi alesan kenapa kamu harus nikah tanpa hutang:

    1.        Hidup kamu tenang
    Buat yang pernah punya hutang, cicilan, kreditan pasti nightmare kan kalo liat tanggal gajian soalnya itu gaji yang cape-cape kamu usahain cuma lewat rekening kamu doang. Masih mending kalo cicilan rumah, kendaraan atau barang lah ini, pestanya udah lewat tapi hutangnya bertahun-tahun uhuk!

    Tempat belajar seni di Cimahi & Bandung Barat

    2.       Banyak tabungan
    Nikah tanpa hutang bisa bikin kamu punya kelebihan duit yang bisa kamu simpen buat rencana masa depan kamu misalnya buat beli rumah atau biaya anak sekolah.

    3.       Bisa fokus honeymoon
    Karena cuma acara akad dan makan-makan bersama keluarga dan sahabat terdekat, kamu gakan kecapean dan bisa langsung traveling bersama pasangan. Ayo nikah tanpa hutang, daripada uangnya dihambur-hamburin buat pujian dari manusia lebih baik pilih mau menghabiskan malam pertama dimana? Bandung, Jogja, Bali, Lombok, Singapore atau honeymoon ke Eropa? Seru banget kan! Selain berduaan pasti bakal banyak banget ilmu dan pengalaman yang akan kamu dapet selama bulan madu bersama orang yang kamu cinta.

    4.       Makan enak
    Baca juga : badan langsing rekening gendut
    Karena kamu ga punya hutang nikah, kamu bisa ajak pasangan kamu buat makan di luar yang selama pacaran kamu pengen banget makan di tempat itu tapi bekamum kesampean, dengan nikah tanpa hutang kamu juga bakal punya anggaran dapur lebih banyak buat masak yang enak-enak dan sehat!

    5.       Tidur nyenyak
    Orang yang gak punya hutang pasti bikin bobo nyenyak dan gak dihinggapi mimpi buruk dikejar Debt Collector.

    6.        Segalanya akan terasa lebih mudah
    Karena gak punya beban di masa lalu, kamu bisa bahagiain pasangan misalnya istri kamu bisa tetep nyalon dan shopping walaupun istri kamu udah resign dari kerjaannya dan kamu pun masih punya budget buat hobby dan passion kamu yang selama ini pasti ada kan yang pengen kamu beli dan belum kesampean. Jadi karena nikah tanpa hutang kamu masih bisa senang-senang beli barang kesayangan.

    7.       Bebas stress
    Kalo kamu atau pasangan kamu hamil, kalian pasti bakal lebih mempersiapkan segalanya lebih matang dan terencana tentang kebutuhan Bumil dan Baby, kalian akan merasa lebih rileks santai dan bebas stress selama menjalani kehamilan karena bebas dari hutang nikah.

    8.       Masih bisa ngasih rejeki ke ortu atau orang lain
    Yang tadinya ortu kecewa karena keputusan kalian nikah tanpa hutang, ortu pasti bakal terharu dan bahagia karena walaupun kalian udah nikah tapi masih bisa memberikan rejeki sama ortu, gak melulu soal duit tapi kamu bisa kasih makanan kesukaannya dan dijamin kamu bakal jadi menantu kesayangan dan gak ngerepotin hihi

    Sekali lagi, nikah meriah itu gak dilarang kok selama kita mampu, menikah tanpa hutang akan bikin hidup kamu penuh berkah karena kamu bisa fokus buat masa depan keluarga kecil kamu, kalo udah ngerasa tersindir dan sakit hati itu artinya mindset kamu udah mau move on dan anti mainstream, berani gak nikah tanpa hutang? Lifestyle kok ngutang, kalo gak mampu gausah banyak gaya haha

    Mungkin di agama lain juga ada, tapi ini saya kutip dari Hadits:


    Berhati-hatilah kamu dalam berhutang, sesungguhnya hutang itu mendatangkan kerisauan di malam hari dan menyebabkan kehinaan di siang hari.”



    (Riwayat al-Baihaqi)

    18.6.15

    Pacaran setelah menikah (eps. Tamasya ke Floating Market Lembang)


    Pacaran setelah menikah?? Emang ada ya?? Kebanyakan orang Indonesia itu kalo udah nikah, harus langsung hamil malah kesannya wajib, jadi kalo ada yang belum hamil pasti ditanyain mulu, kapan atuh punya anak? Saking banyaknya jawab aja tanyaiin sama Tuhan kenapa kamu masi jadi JOmblo ngeNES? (Hehehe puass puass banget kalo nulis, rasanya bebas…) bahkan ada yang MBA pedenya ituloh: kapan nyusul? padahal masih suka ngeluh huh.

    Pacaran setelah menikah adalah moment bahagia pasangan suami istri dimana rasa pacarannya itu beda pada saat pacaran sebelum menikah. Mungkin karena udah halal kali ya jadi bawaannya tenang, adem, hepi, tapi banyak juga yang iri, iri yang support sama iri yang envy pengen kayak kita.
    Minggu lalu, aku dan suami tamasya ke Floating Market Lembang, jangan pada ngetawain ya karena ini adalalah pertama kali aku main kesana. What? Orang Bandung belum pernah ke Floating Market, padahal udah beroperasi sejak beberapa tahun yang lalu loh. Soalnya kalo mau kesana suka macet sih jadi males hehe alibi.

    Untuk menuju Floating Market Lembang, baik dari arah Bandung maupun Subang kita harus menuju Pasar Lembang terlebih dahulu, nanti akan ada pertigaan yang sebelah kiri meuju Maribaya dan Dago dan ke sebelah kanan menuju Jl. Grand Hotel yang mengarah lagi ke Bandung. Kita harus belok kanan, ikuti jalan sampai di temukan tulisan Pintu Masuk Floating Market di sebelah kiri, kita masuk saja jalan tersebut, ada SD di sebelah kiri kemudian kita belok kiri udah sampai deh. Mudah banget soalnya di jalannya banyak banget bis-bis pariwisata keluar masuk.

    Di pintu masuk, akan ada petugas yang menagih tiket masuk sebesar Rp 30.000/untuk 2 orang (sudah termasuk welcome drinks dan parkir). Setelah parkir, kita memasuki kawasan wisata kuliner yang penuh sesak karena kita play date pada hari minggu sekitar jam 3 sore. Apabila datang pada saat hari biasa mungkin akan sepi.

    Kita segera menukarkan kupon minuman terlebih dahulu, aku pilih Milo dan suami memilih coffee, selain itu adapula lemon tea dan hot chocolate. Setelah mendapatkan minuman, kita mencari tempat duduk terlebih dahulu, lumayan susah ya. Akhirnya kita mendapat tempat duduk paling ujung tepi enak soalnya bisa melihat danau dan perahu-perahu yang melewati jembatan.





    Setelah menghabiskan minuman, kita berjalan-jalan mengelilingi kawasan floating market, lumayan kabita dengan whana air, sekitar pukul 4 kita membeli kupon sepeda air menggunakan koin yang sebelumnya harus kita beli. Koinnya berwarna-warni dan ada nominalnya. Sebelum memilih wahana air, sebaiknya kita membaca peraturan dan persyaratan terlebih dahulu.

    Wahana sepeda air maksimal berat badan berdua adalah 100kg, untungnya kita itu pasangan healthy and slim jadi pas banget 100 kg total berat badan berdua. Mungkin supaya nyaman dan aman, kalo ga seimbang nanti berat sebelah dong. Harga kupon sepeda air adalah Rp 50.000 berdua. Inget ya, bayarnya pake koin.




    Setelah membayar tiket sepeda air, kita memakai dulu pelampung yang sudah disediakan, wahana yang kita pilih ini tidak perlu mengantri seperti wahana air lain seperti : kereta air, canoe, perahu dan pedal boat. Waktu kita menikmati wahana adalah 30 menit, kalo lebih kena chas kali ya. Sebenernya floating market ini cocok untuk acara tamasya keluarga soalnya banyak banget wahana untuk anak-anak seperti: becak mini, kolam pancing, carrousel, mewarnai patung, flying fox, taman kelinci.


    Puas berfoto di floating market, kita makan malam sekalian soalnya udaranya sudah mulai dingin. Harga minuman disini mulai dari 10rb dan makanan ada yang dari 10 ribu sampai ratusan ribu juga ada, seperti bazaarmakanan dan harganya. Kita pilih es cingcau dan lontong kari ayam yang enak banget. Setelah makan malam, kita pulang meuju rumah. Kesan main ke floating market sangat senang dan berkesan banget.. sampai jumpa di pacaran selanjutnya kissss...
    COPYRIGHT © 2017 SANDRAARTSENSE | THEME BY RUMAH ES