Skip to main content

Catatan hati seorang Guru muda

hot and young teacher search .gif at Google
                                                                 
Jadi Guru di usia 20-an emang gampang-gampang susah yah, kadang enak banget ngobrol sama murid karena usiaku sama murid itu beti alias beda-beda tipis hehe, usia yang gak terlalu jauh bikin kita masih berasa “satu dunia”, nyambung dan always Up to date . Tapi disisi lain kadang aku suka kesel bcoz I have petite size body yang masih cocok pake baju mereka, bikin wibawaku berkurang soalnya lagi asik-asik ngejelasin di kelas (sampe sering banget aku kehilangan suara karena radang tenggorokan, sariawan, hyperhiydrosis bahkan batuk berminggu-minggu) eh mereka malah asik main hape, pake headset, dandan, nyisir, jajan, popotoan selfie pake tongsis lengkap dengan fish eye nya DAN YANG BIKIN BETE ADALAH NANYA BU PULANG JAM BERAPA? RGHRGRHRGRHR padahal hari itu saya udah bangun pagi buta, nyiapin bekal untuk suami, macet-macetan dan nunggu 4 jam kosong loh buat ngajar. Disitu kadang saya kasian sama mereka.















“Ibu, senin pake baju kita ya, masih cocok”
“Ibu kok style nya kayak anak kuliahan?”
“Ibu Guru PPL ya?”
“Ibu beneran udah nikah?”
“Ibu dulu mantannya banyak ya?”
Gubrak!
“Ibu kapan pake rok/ dandan Bu kayak kemaren aku liat Ibu sama bapa, Bu kerudungnya di gaya-gayain atuh”
Da apa atuh akuma Cuma Guru by Request -__-

Dear pupils, teachers are also human beings, your teacher could hear your dirty words. Like a plate of glass that fell to the floor, they can not return intact, your teacher’s heart was already shattered won’t care anymore.

                                                            

Jadi kalo aku masih bisa nasihatin murid sampe dibilang judes itu artinya aku masih peduli. Kalo udah ga bisa dinasehati yah biar Guru BP saja yang turun tangan lagian aku bukan type Guru yang suka menghukum murid dengan hukuman fisik atau membuat murid menangis. Aku tinggal potong nilai etika nya. Beres!

                                                        
                                                       

“Ibu kok gak pernah marah”
Yang terakhir bikin aku terharu.
                                                          
Aku dulunya seorang yang pemarah dan emosional, sedikit dikit nangis dan marah-marah sehingga image judes dan mudah tersinggung melekat diantara keluarga dan teman but since I became a lacto-vegans addict (veggie meal but still eat dairy products like: cheese, milk, egg, yogurt) my emoitions so it”s more stable, not easily angered and can enjoy ma life with a smile. My husband also help me with music healing and hypnotherapy before I am pregnant for losing my trauma in my past. Thankyou honey, now I feel better than before. Aku merasa lebih sabar dan penuh syukur.

                                                                           

Setelah berdiskusi dengan suami tentang murid yang aku kasih nilai 99 di rapot terang-terangan bilang di depan ku bahwa ia dan teman-teman merasa keberatan dengan Guru yang mengajar 3 mata pelajaran sekaligus karena bosan dan bingung sama jadwal pelajarannya sehingga menyebabkan sering lupa bawa buku, suami menyarankan untuk next tahun ajaran baru aku hanya mengajar anak kelas 1 saja seperti biasa, tidak menambah jam bahkan ingin mengurangi jam mengajar, gak masalah sih yang penting kan doain suami biar rejekinya bagus dan berkah. Jadi mu ngajar 4 jam seminggu juga no problem. Biar murid-murid merasakan kalo aku begitu berharga harus dihargai dan semoga mereka mendapat Guru yang galak seperti yang mereka mau agar lebih disiplin.

                                                                

Aku bukan protes atau mengeluh, bagaimanapun mengajar adalah panggilan jiwa, aku berusaha membuat nyaman dan fun bahkan di akhir pembelajaran aku suka kasih games, kuis dan nonton film bareng. Aku sadar belum jadi Guru yang baik, masalah materi juga tidak masalah dengan kuliah ratusan juta dan dibayar hanya ratusan ribu dengan waktu luang yang sangat banyak dan seringnnya mendapat rejeki tak terduga membuatku bersyukur. Tak pantas aku mengeluh karena di luar sana masih ada Guru-guru hebat di pedalaman Ibu PERTIWI  yang hanya dibayar 50 ribu perbulan bahkan ada yang hanya di bayar dengan hasil ladang orang tua murid hikss

                                                                  

Bagi seorang Guru, melihat anak-anak punya etika dan sopan santun itu lebih baik dan terimakasih untuk murid-murid yang perhatian dan mendoakan agar cita-citaku tercapai, Good luck ya, nanti ibu Cuma ngajar bentar aja ilmunya buat anak kelas 1 biar fresh terus dan dari awal ibu bisa kasih tahu rules in da class, gakan ngajar kalian. Ibu juga mau ngajar anak kecil aja biar lebih mudah diajarin etikanya. Semoga nanti kelas 2 cocok dengan Guru yang baru ya say...


mau Guru yang kayak gini yak nak?

Comments

Popular Posts Of The Week

[Review] Vaseline Repairing Jelly Original

[Review] Sampo Natur: Aloe Vera Extract

[Review] Kosmetik Inez

[Review] Herborist Zaitun Shampoo

Pengalaman USG di Cimahi

Wisata unik dan mendidik : Wisata Seni ke Bale Seni Barli

[Review] Mineral Botanica Face Brightening Night Cream

Pengalaman Memompa ASI dengan Nyaman dan Mudah

Hadiah Untuk Ibu Menyusui

[Review] Sisir Pelurus Rambut